Katakan “sudah kenceng belum mas!” setelah anda mengganti oli motor anda dibengkel

Yups… kelihatannya kalimatnya sepele “Sudah kenceng belum mas!” tapi kalimat tersebut sangat penting sekali. karena kita tidak tau kondisi situkang bengkel ketika dia mengganti oli sepeda motor kita 😀 kalau situkang bengkel lupa tidak memasang tutup oli dibawah mesin dengan benar, nyawa kita yang menjadi taruhannya. Seperti pengalaman yang pernah terjadi pada saya.

Waktu itu tahun 2004 ketika saya masih memakai sepeda motor bebek Honda Supra fit, saya menggati oli dibengkel daerah bukit sari Semarang – Jawa tengah. tanpa mengawasinya, setelah selesai saya langsung pulang kekantor. besok paginya terlihat rembesan oli dilantai bawah mesin, saya pikir hal biasa. kemudian sorenya (hari sabtu) saya riding dari semarang – kebatang dan aman-aman saja. hari minggu sorenya saya kembali kesemarang dengan supra fit, perjalanan dari semarang kebatang aman-aman saja, namun sesampai diperumahan tempat kantor saya berada (perumahan Bukit sari Semarang) yang jalannya menurut, pas jalan pelan-pelan tiba-tiba ada cairan hitam mengalir didepan motor, reflek saya langsung mematikan mesin. setelah tengok kebawah.. ternyata tutup olinya lepas dan oli terjun bebas. langsung dah mesin dimatikan. sialnya tutup olinya ilang, dicari2 dikegelapan malam tidak ketemu.Saya bersyukur sekali, tutup oli lepasnya pas motor melaju pelan sekali… bayangin kalau motor pas melaju kencang terus tutup oli lepas…celaka saya.. motor pasti ndlosor… dari pengalaman diatas, setiap ganti oli dibengkel saya selalu memantau proses pengerjaannya, dan selalu mengatakan “mas tutup olinya sudah kenceng belum!” Akan lebih mantab, bila kita sendiri yang menggati oli motor kita 😀

Semoga berguna 😀

11 Komentar

  1. sebener ny lebih aman klo di cross check alias check silang, setelah dr bengkel cek lg di rumah…tpi memang perlu kunci nya, gmn bs nge-check klo gk punya peralatan nya…ya tho ya tho…
    bgi yg udah biasa ganti sndiri di rumah ya lebih baik lg…kita yg punya tuh motor otomatis kita lebih teliti bongkar pasang itu motor…

  2. share pengalaman gue pake RX king rem belakang masih tromol.
    habis ban di copot (lupa waktu itu ganti apaan) besi penahan tromol bautnya mungkin ga kenceng.
    pas di pake entah gimana bautnya copot. untung lagi ga kenceng bawanya. tuas penarik remnya (besi yang aga kecil di sebelah besi penahan tromol) ga bisa nahan putaran roda, ngelilit di as roda.
    motor ngerem sejadi2-nya, motor ngesot sana sini.
    akhirnya dengan peralatan seadanya gue coba copot perangkat rem belakang… asal bisa jalan aja.
    tuas penarik gue copot. trus lupa nyabut dari mana pengganti baut penahan tromol yang hilang.
    trus jalan lagi sampe rumah ga pake rem belakang (masih 20km sampe rumah soalnya).
    sekali hampir nyelonong masuk sawah. soalnya lupa motor ga ada rem belakang 😛

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.