Pengalaman teman, riding malam bertemu hantu tinggi besar dijalan Semarang-magelang-Jawa tengah

Halo brother biker πŸ˜€ malam jum’at waktunya publish artikel horor.. namun berhubung yang punya warung sampe saat ini belum ketemu lelembut lagi, maka kali ini cerita yang ditulis adalah cerita pengalaman seorang teman saya waktu jaman SMA dulu, beliau bernama Ekalandung. peristiwanya terjadi ditahun 1998.

DIGITAL CAMERA

*Jalan Semarang – Temanggung

Waktu itu Eka masih kuliah disalah satu Universitas diJogjakarta (UPN), seperti biasa setiap hari sabtu pagi, Eka dengan Honda GL Pronya solo riding dari Jogja keSemarang untuk menemui kekasihnya didaerah Semarang. Dan malamnya selalu langsung pulang kejogja. Temen saya ini termasuk mahasiswa yang budiman, disamping tidak nakal juga rajin belajar serta setiap apel tidak mau menginap walau sipemilik kos-kosan sudah menawarinya menginap (tentu dikamar yang lain bukan sekamar dengan pacarnya πŸ˜€ ) rute yang biasa dilewati eka adalah jogja-Magelang-secang-Ambarawa-Ungaran-semarang.

jalan semarang-temanggung

Suatu ketika setelah Eka mengunjungi kekasihnya disemarang, dia benar-benar kemalaman. Biasanya jam sembilan sudah pulang, Eka pulang terlalu malam. Start dari Semarang jam 12 malam. Eka nekat melewati jalur yang konon kalau malam penuh dengan aura mistis, …Jalur antara Ambarawa hingga Secang, lampu penerangan jalannya masih kurang dan sering terjadi kecelakaan lalu lintas. Karena jalanan sepi dan malam hari, eka memacu Honda GL pronya dikecepatan antara 70-80 km/jam. Oh..iya eka membawa tas ransel tapi dicangklong didepan (dada) agar dada terlindung dari hempasan angin. Memasuki jalan Semarang – Temanggung sekitar jam 1 malam.. suasana gelap gulita, sepi senyap dan dikiri kanan jalan banyak pohon-pohon (seperti hutan rimba).. dan hawanya dingin menusuk tulang.poto kuburan seram ditemanggung sumber edoyism.blogspot.com
*poto kuburan seram ditemanggung sumber edoyism.blogspot.com

Ditengah jalan tiba-tiba terdengar suara seperti seng jatuh yang terseret…sreng..sreng..sreng… Reflek Eka mengerem motornya dan berhenti dipinggiran jalan nan sepi (mesin motor dan lampu masih menyala)Eka masih diatas motor dan check plat nomer belakang… “wah..plat nomornya jatuh..”
eka mau membelokkan motornya kekiri bermaksud balik arah untuk mencari plat nomor yang jatuh.. baru membelokkan setang kekiri..tiba-tiba terdengar suara dari samping kiri agak belakang “nggole’i iki mas?” (Mencari ini mas?) dan karna keadaan gelap gulita, dan suara itu datangnya dari samping kiri belakang, maka eka tidak bisa melihat dengan jelas “sesuatu” yang berbicara itu..hanya terlihat tinggi besar dan memakai kain sarung yang dicangklongkan dipundak kanan..tiba-tiba tangan dari “sesuatu” yang bicara itu menyodorkan plat nomer ke Eka. Eka langsung menerima plat nomer tersebut dengan tangan kanan dan segera memasukkan plat nomer itu kedalam tas yang ditaruh didada. saat eka menerima dan membuka resletting tas untuk memasukkan plat nomer..terlintas dibenak eka.. “Orang itu kok jari-jarinya gede bener..segede pisang ambon dan hitam berbulu..

jpgbz9wrhR0Dq
*Poto Ilustrasi

namun eka belum sadar kalau yang berbicara itu “sesuatu lelmbut”.. Eka turun dari motor, bermaksud mau mengucapkan terima kasih.. “Pak?.. pak?..” Lho yang dipanggil-panggil kok nggak ada.. tengak-tengok sekeliling hanya ada kegelapan malam..Mulai muncul perasaan takut, badan merinding, dalam hati eka berkata “jangan-jangan ini genderuwo penunggu hutan ini, atau arwah penasaran korban kecelakaan”…Hhiiii.. Eka langsung loncat naik keatas motornya dan langsung ngibriiitt… sepanjang jalan eka nggak berhenti, padahal biasanya kalau pas nggak ketemu “lelembut” Eka slalu berhenti disecang untuk makan.

yudibatang dan eka

Poto Eka dan yudibatang jaman masih muda πŸ˜€

Eka terus memacu motornya sambil harap-harap cemas “tadi yang dimasukkan kedalam tas, plat nomer beneran apa bukan ya?”. Akhirnya Jam 3 pagi sampai juga Eka ditempat kosnya. Setelah masuk kamar kos..pelan-pelan eka membuka tasnya…daan… Ternyata plat nomer beneran.. Eka nggak bisa tidur sampai pagi, karena kuatir “lelembut” tadi ngikut sampai kos πŸ˜€ Demikian cerita horor dari teman saya πŸ˜€Β 

 

62 Comments

  1. gendruwo yang baik hati.. mau ngambilin plat nomor, sayangnya pakai wujud asli.. coba nyamar jadi aura kasih πŸ™‚

    • Itu juga bukan wujud aslinya bang….
      Jin dsb (dan sebangsanya) kalo ingin dilihat manusiah menampakkan dirinya seperti yang beberapa orang pernah lihat, seperti hewan, atau monster, atau potongan tubuh manusia deelel… dan itupun mereka hanya menampakkan perwujudannya pada orang2 tertentu.
      Wujud aslinya tak ada seorangpun di duniah ini yang bisa melihat

  2. baca dulu,baca judulny dh serem.sip om yudi menepati janji,ahirny brojol jg artikel hororny.blog keren-blog tips tuk bikers-juga blog mistis.mudah2 tiap malam jum at slalu muncul artikel hororny.trims om yud.

  3. waw.
    Ane lumayan sering lewat jalur ini malem2. Paling malem sekitar jam 11an.. Dari Jogja, itu aja udah seyem buanget rasanya, sepi. Dingin. Hmm

  4. TKPne bener situ mbah Yud? gak ke selatan dikit? soale biasane yg ada penampakan tu sekitar TPU Soropadan. nek di gambar peta itu Kebumen ke selatan dikit. coba kapan2 tengah malem lewat situ mbah, sapa tau dapat ide artikel lagi. :mrgreen:

  5. coba kalo mesinnya mati,
    kalo sekarang sih jalur ambarawa-secang sudah agak ramai
    (pas mlm byk truk pasir yg menuju arah ke Smg)

  6. ora wedi.hihihi..(mbacane jumat isuk)
    mbiyen sing pernah diweruhi koyo ngono bapakku.jaman enom2ane tahun 70an.urung musim sepeda motor.angkutan desa juga jarang.kemana2 jalan kaki.
    pas pulang dari nonton wayang jalan yg tadi dilalui pas berangkat tertutup pohon ambruk/bambu ambruk akhirnya jalannya muter.pas kira2 jalan sekitar 200m dari bambu/pohon ambruk tadi terdengar suara tertawa keras hahahahahaha.
    **katanya genderuwo hobinya blokir jalan.biasane bambu diambrulin tapi setelah kita lewat nanti bambunya berdiri lagi

  7. pernah kejadian turing sendirian jakarta-jogja,masuk daerah Prupuk-Bumiayu jam 2 pagi kejar-kejaran dengan 2 motor lain(kayaknya mereka juga takut lewat hutan),aku pake Revo 100cc ketinggalan,tiba-tiba..plat nomer belakang lepas dan jatuh,tapi sudah kadung “kancilan”,saya iklaskan saja plat itu hilang gak mau tak ambil,dan ngebut terus sampe Jogja agar tidak kesiangan sampe Jogja (ndak di tilang) hehehehe..

  8. saya dulu juga sering riding malam semarang-jogja,start jam 22.30 dari semarang,memang setelah lewat ambarawa-secang hati jadi was-was..kalo udah nyampe Secang udah ayem..

    • memang sih jalur semarang temanggung yang lewat pringsurat angker,, saya sendiri orang temanggung pernah lewat sna dengan kakak saya. berangkt dari semarang jam 1pagi,, pake motor scorpio,,, dijalan sih masih adem ayem aja, tapi waktu nyampe pringsurat gak tahu knpa pngennya cepet-cepet mulu,,, kakak q yang q bonceng nengok ke kanan, dya lihat pocong lagi bediri disamping pohon mau hampiri kita, sontak dya ngomong dik ngebut dek,, ngebut gas pool,, saya sendiri sih gak lihat pocongnya, tapi setelah sampai di rumah, sekirar jam 2pagi, baru kakak saya cerita kalau tadi ada pocong mho deketin,,

      mungkin cari tumpangan kalie ea,, wkwkwkwkwk

  9. Aku ndisik yo pernah riding dari semarang jam 11an abis jemput mamak dibandara, mamakku melu sodara pake mobil, aku riding. Aku ra mikirke masalah hantune, mung mikirke piye carane ben terus melek, soale ngantuk. Sampe jogja jam 3an lah.

  10. klau tahun 90an masih sepi kendaraan ditengah malam mas bro….dulu aku sering riding tengah malam lewat mgl-smg,emang gelap dan berkabut,tp sekarang lain mas bro….. banyak kendaraan truk konvoi muat pasir…….jadi gak serem lagi kayak dulu.

  11. Wah, rawan kecelakaan kalau begini,
    Namanya memedi kerjanya ya medeni atau menakut-nakuti atau membuat orang takut. Sebenarnya yang menyebabkan kecelakaan adalah ketakutan seseorang yang takut pada hantu, yang menakut-nakuti.
    Cerita Dikit Ya
    Saya waktu kelas 4 SD, karena pulang nonton TV kemalaman dari tempat tetangga jarak 1 Km, pada saat pulang merasa ketakutan kalu sepulang nonton ketemu hantu,
    Sesampainya di tengah perjalanan, saya beriringan dengan sesosok bapak-bapak yang saya kira tetangga sebelum rumah saya, tetapi setelah melewati rumah yang saya perkirakan adalah rumahnya ternyata dia tidak singgah, karena tidah benar tebakan saya maka saya memanggil orang tersebut, tetapi tidak juga dijawab namun dia mempercepat langkahnya, kemudian dengan sekuat tenaga saya kejar tetapi hasilnya nihil, nyerah deh karena sudah terlewatkan halaman rumah saya.
    Jika takut larilah,
    Jika ditaku-takuti berhentilah.

  12. lagi wae ntes ngalami om yud..
    stby ng kantr kblkang cuci muka lha ko di kmr mandi pojok belakang ada suara grujuk2 air pdahal ga ada sapa cuma ane ma tmn sekurity ddpan..
    total kamar mandi ada 4 posisi depan blkang ga jejer..

  13. Pengalaman aku juga baru seminggu lalu… kami serombongan satu mobil…. dr purwokerto menuju solo… kami lewat jalan yg g wajar… nglewati secang juga dech keknya…. daerah boyolai situ koq…. ada cerita soal jalan dr alam lain gak…

12 Trackbacks / Pingbacks

  1. Air jeruk nipis bisa membangkitkan memori arwah korban kecelakaan | yudibatang personal blog
  2. Pengalaman teman, riding menabrak lelembut dijalan raya Indramayu- Cirebon | yudibatang personal blog
  3. Pengalaman dirawat dirumah sakit, β€œdirep-rep” penunggu rumah sakit diNgawi-jawa timur | yudibatang personal blog
  4. Pengalaman teman, dikerjain dedemit penunggu rumah angker.. | yudibatang personal blog
  5. Pengalaman Uwak, dihadang kuntilanak penunggu perempatan angker diDesa Balapulang wetan, Tegal. | yudibatang personal blog
  6. tips agar bisa melihat Lelembut | yudibatang personal blog
  7. Pengalaman supir mobil rental, diteror kuntilanak penunggu jembatan | yudibatang personal blog
  8. Pengalaman supir mobil rental, diteror kuntilanak penunggu jembatan pungangan, Pandansari-Batang | yudibatang personal blog
  9. Pengalaman teman, menolong pak tua pikun yang terkapar didepan ruko diBalamoa – Tegal | yudibatang personal blog
  10. Pengalaman riding tengah malam di”temploki’ genderuwo pantura.. | yudibatang personal blog
  11. Pengalaman teman, dicegat genderuwo penunggu pohon melinjo dan kuntilanak penunggu pohon bambu didesa gondang, Sragen jawa tengah bagian 2 | yudibatang personal blog
  12. kalung tambang jemuran sebagai jimat penolak β€œbuncul” | yudibatang personal blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*