Behind the scenes pembuatan video top speed yudibatang yang pertama

Yudibatang.com – Halo brother biker ๐Ÿ˜€ … Kali ini saya mau menuliskan tentang “behind the scenes” atau kegiatan dibalik pembuatan video top speed. Artikel ini saya tulis agar brother biker tahu, bahwasanya membuat video top speed itu tidak semudah membalikkan tangan. Butuh usaha, tenaga dan waktu untuk mengerjakannya. Yups.. pembuatan video top speed yang akan saya bahas adalah video top speed yang pertama pernah saya buat dan saya upload diyoutube pada bulan Agustus 2008. Dulu sekitar tahun 2008 ketika saya baru membeli Yamaha vixion dan gabung ke forum-vixion.com. Saya menulis postingan tentang braket kamera untuk keperluan shoot video top speed. namun respon rekan-rekan vixioner waktu itu seperti “apatis” dan menyangsikan kalau braket kamera yang saya buat bisa untuk keperluan shot video top speed. Disitulah saya tertantang dan termotivasi untuk menjadi pioner pengupload video top speed yamaha vixion diyou tube.


Waktu itu saya masih bekerja diSemarang dan kebetulan saya ada tugas mendadak keCirebon, sekitar jam setengah sebelas saya solo riding dari Semarang hendak kebatang. Sebelum riding braket kamera sudah saya pasang disetang motor, rencana kalau sudah sampai dijalan lingkar kendal, saya akan pasang kamera ๐Ÿ˜€ Oh..iya..Motor saya waktu itu masih standar pabrik, cuman ganti busi Iridium CR8eix dan BBM pertamax campur premium 1:1 ๐Ÿ˜€

Sesampai diSPBU jalan lingkar kendar (kalau dari arah semarang sebelah kiri jalan ), saya isi BBM, kemudian berhenti didepan SPBU dan mulai pasang lamera. Butuh waktu sekitar setengah jam untuk pasang kamera, karena kawat untuk pengencang kamera hilang. ya wis..nyari2 sesuatu kaya pemulung dipinggiran jalan sendirian :mrgreen: ketemulah kawat bekas yang bisa untuk pengganti kawat yang hilang.

Setelah kamera terpasang, tes dulu nyalakan kamera apakah posisi kamera sudah pas menyorot kespeedometer dan jalan didepan. bolak-balik ngepas-ngepasin sampe lima kali ๐Ÿ˜ฅ Setelah kamera mantab terpasang, mulailah beraksi.. eng..ing..eng…pake safety gear (waktu itu belum kenal knee protector dan elbow protector), Hanya menggunakan jaket, kaos tangan biasa, helm full face dan sepadu pantopel (sepatu kantoran) :mrgreen: shoting dulu motornya kemudian pasang kamera, Naik kejok motor, nyalakan motor dan nyalakan kamera. Masuk gigi satu..lepas kolpling dan seterusnya jadilah video dibawah ini ๐Ÿ˜€

setelah dirasa sudah cukup, saya masuk SPBU didekat pintu keluar jalan lingkar kendal. Kemudian turun dari motor dan sebelum matikan kamera, narsis dulu sambil acungkan jempol ๐Ÿ˜€ kemudian lihat hasil rekaman..top speed dapat 135 km/jam..lumayanlah untuk pemula :D, setelah mantab melihat hasilnya, saya lanjutkan perjalanan keBatang. Sesampai kebatang baru saya upload video top speed tersebut keyoutube. Waktu itu harus kewarnet dulu, sign up keyoutube, baru bisa upload video. Setelah video berhasil saya upload, dan link videonya saya posting keforum-vixion, baru dah komentar-komentar miring pada jadi lempeng :mrgreen:
top speed vixion standar
Itulah kenapa saya merasa salut kepada brother biker yang sudah pernah shoot video top speed dan diupload keyoutube, nggak masalah seberapa kecepatannya yang dicapai namun usaha untuk membuat videonya itu yang gak gampang, seperti artikel yang pernah saya tulis disini Bicara top speed? ya harus dibuktikan laa… paling gak seneng ada komentar yang berbunyi “top speed on speedo? kenapa gak pake GPS? woh top speednya cuman segitu..”

Semoga berguna ๐Ÿ˜€

23 Komentar

  1. sy jg pernah persiapan rekam top speed mau ta upload ke youtube, ribet banget buat braket seadanya pake kardus. Dah pas posisi n dah di rekam pake hp lha kq jadinya malah goyang dombret akhirnya ga jd upload. Lha gmn ga goyang yg dites kec ampe 153 km/jam hasil rekaman gps lho bukan spedometer. Kec segini kl di spedometer mas yudi bisa 180 km/jam ya..
    Kdng2 kl diperhatiin orng ya malu juga..
    So.. Salut yg dah sharing top speed motornya via youtube, asalkan jujur mengenai spek std atau dah korek atau ngecilin ban depan

  2. saya dah pake mini cam,. tinggal nunggu waktu ja,. bingung nyari jalan di cirebon yg deket ja,. kira2 mulus, lurus,. tapi rencana saya pagi2 ja,. ๐Ÿ˜€

  3. Bro Yudi, sebaiknya coba dicompare ant kecepatan di speedometer dengan GPS. Yg pernah saya coba di Innova, pd kecepatan konstan 60 km/jam (speedometer) di jalan lurus, ternyata di GPS 58 km/jam. Bwat Scorpio saya belum dicoba krn belum bisa bikin bracketnya. Kalo bro Yudi mau, saya bersedia pinjemin GPS saya (GPS Magellan Explorist 100 yg udah tua). Tinggal sebutin mau dikirim ke mana (asal nantinya dikembaliin, he he). Nanti bro Yudi bikin bracketnya bwat motornya, spy bisa disorot dua2nya pake camera, biar saya tiru untuk dipasang di motor saya (bracketnya bukan hak paten khan?).

  4. Kalo cameranya model pulpen mungkin agak lebih simple, harganya camera pulpennya 300k, sekarang sudah banyak yg jual, lumayan sekali charge bisa tahan 1 jam lebih, kualitasnya pun gak jelek2 amat

  5. kreatip,
    lain kali kalo mau riding malem hari, pasang kamera n rekam (siapa tau ada lelembut yg narsis, kan bisa diupload buat bukti riding serem ketemu lelembut)

  6. Untung sekarang udah ada camera go pro,bisa pasang dimana aja,helm,buntut,tangki dll, jadi lebih gampang,hehe.. Kualitas HD pula.. Tapi harganya masih muahal yah..

1 Trackback / Pingback

  1. Video Test Top Speed New Vixion » Warung Sejutaumat

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.