Pengalaman riding tengah malam di”temploki’ genderuwo pantura..

Yudibatang.com – Halo brother biker 😀 … Malam jum’at..saatnya publish artikel horor yang ditunggu-tunggu para pembaca 😀 Artikel horor kali ini adalah pengalaman saya sendiri (setelah lama nggak ketemu lelembut, akhirnya tanpa disengaja bersua kembali 😥 ) . Kejadian ini masih anget sekali, tepatnya ditanggal 23 Juli 2012 bersamaan dengan artikel “solo riding tengah malam dipantura..berani?”

yups..waktu itu saya akan melakukan perjalanan solo riding dari Batang keCirebon. Dari rumah tidak ada perasaan apa-apa..semua berjalan normal. Start jam setengah satu malam…jalanan pantura lengang, tak ada sepeda motor lain yang berlalu lalang. yang ada hanya truk-truk yang bejalan lambat, bus AKAP yang melaju cukup kentjang dan mobil-mobil pribadi yang rata-rata drivernya pada menginjak pedal gas dalam-dalam. agar penerangan lebih maksimal, saya mngikuti satu mobil hond jazz brplat B… lumayan nebeng sorot lampunya yang terang :mrgreen:
memasuki jalan lingkar pemalang, semua masih bejalan normal. Nah…sekitar dua kilometer selepas traffif light jalan lingkar pemalang hingga sampai disungai besar (lihat anak panah merah), sesuatu yang aneh terjadi.

Tercium bau singkong bakar yang amat sangat menyengat (udah pernah saya tulis disini ) padahal disisi kanan dan kiri jalan tidak ada pohon singkong, yang ada hanya hamparan sawah dan perasaan belum memasuki musim singkong. Dalam hati saya berkata.. “waduh…ada genderuwo lagi nongol ini…mudah-mudahan nggak ganggu..” . Sepanjang satu kilo meter perjalanan, bau singkong bakar itu tidak kunjung hilang. terasa ada hawa dingin yang menyusup ditengkuk saya…ceesss…ketika posisi motor saya terdapat diantara dua bus yang beriringan (posisi bus – yudibatang – bus ), terlihat bayangan motor dan saya diburitan bus depan yang tersorot oleh sinar lampu dari bus dibelakang saya. Namun..bayangannya aneh!..ada bayangan lain tepat dipunggung saya…tingginya sekitar tiga meteran!! reflek saya melihat dispion dan tangan kiri berusaha meraba jok belakang. Ternyata tidak ada apa-apa!!..yang sangat terasa, motor larinya menjadi berat…seperti ada beban berat dijok belakang.

Saya berusaha tetap konsentrasi mengendlikan motor. Mulai terasa pengin buang air yang amat-sangat… (dalam keadaan normal, biasanya saya buang air ditoilet SPBU) Namun waktu itu entah kenapa..saya malah berhentinya ditempat gelap yang terdapat pohon besar didaerah tegal, kemudian kencing lagi didaerah brebes ditempat gelap dipinggir pohon bambu (1 km setelah jembatan alun-alun brebes ) dan kencing lagi didaerah kanci disamping gedung yang lagi dibangun. Saat saya berhenti ditiga tempat tersebut, terasa ada angin berkelebat ikut turun dari motor kemudian berkelebat lagi naik motor. Jiann…Aneh bener!!. tengkuk terasa berat dan motor larinya semakin berat. sesampai diciebon sekitar jam tiga pagi. Keesokan harinya ketika saya berangkat bekerja, tengkuk atau lher bgian belakang saya masih terasa berat dan bawaannya pengin marah. saya coba share apa yang saya rasakan keFB koboys. Ada salah satu rekan yang menyarankan segera pulang, membaca2 ayat2 Alqur’an surat tertentu dan tidur. Alhamdulillah…keesokan harinya rasa pegel dileher sudah hilang. saya tidak tahu pasti mahluk apa uang ikut membonceng sikibaliyut… konon..ada yang bilang mahluk halus juga bisa ndompleng kendaraan bermotor..hhiiiii…

*Artikel terkait

pengalaman supir mobil rental diteror kuntilnak pnunggu jembatan

Biasakan baca do’a sebelum riding, agar setan tidak nempel di”punggung” anda

Tips agar bisa melihat lelembut

Pengalaman tetangga bertemu hantu tinggi besar penunggu jembatan

Pengalaman uwak, dihadang kuntilanak penunggu prapatan angker

Pengalaman teman, bertemu kuntilanak penunggu rawa dikota bumi, Lampung

Pengalaman teman, dikerjain lelembut penunggu rumah angker

Pengalaman teman, riding bertemu hantu tinggi besar dijalan semarang-magelang-jawa tengah

Pengalaman solo riding melewati alsa roban bagian 1

pengalaman solo riding melewati alas roban bagian 2

Pengalaman solo riding melewati jalan alas roban bertemu hantu alas roban bagian 3

*Pengalaman solo riding dirubung lelembut dijalan wonogiri – Purwantoro jawa timur

*Pengalaman solo riding tengah malam dan terjebak dikampung siluman

*Pengalaman solo riding malam bertemu lelembut diUnnes semarang

*Riding malam? kenali aroma khas mahluk halus

*Pengalaman touring melewati hutan angker dimalam hari

*Pengalaman duo riding tengah malam melewati jalan pedesaan yang angker

*Pengalaman solo riding tengah malam dijalan Cilengsi-Jonggol jawa barat

51 Comments

    • Hayuu siapa yang berani beli si klabiyut. Jual ke lelembutnya ajah. Mungkin dia mau tau tuh gimana rasanya si klabiyut, jadi mau boncengan. Ngawur 🙂

  1. Suruh bayarin pertamax plus fulltang Om biar kapok dia. Emang bensin gratis apa numpang kagak mau modal…
    xixixiiii…
    Om klo riding malem usahakan jok ditambahin muatan yg enteng misal kardus mie dll biar tuh jin kagak bisa bonceng lagi…

  2. Bau singkong memang salah satu indikasi kehadiran gendruwo,begitu kata simbahku dulu,tapi kalau teman2 yg tahun ini msh usia 17 an,apa bisa kenal dg aroma singkong bkar,ya.? Mengingat camilan ini sepertinya sudah berevolusi menjadi tela tela.. 😀

  3. hahaha…. gendruwone kere mas yud,, ga punya duit buat naek bus pulang rumah, makane nebeng… jgn2 si kibaliyut isinya jin, makane bs kentjang….

  4. coba touring ke alas purwo kang, ujung paling timur jawa, katanya tempatnya raja2 jin, kebetulan ane gk bisa ngeliat gituan, ane jg pengen kesana, tp bukan mau liat, soale gk bisa ngeliat, pengen ke pantai indahnya.. hehehe

  5. Saya kadang2 juga gitu mas, kalo lagi enak motor enak banget larinya. Tapi kalo lagi berat ya gak enak sama sekali, padahal cuma riding dalam kota. Ah semoga saja itu cuma kurang pemanasan mesin atau kampas kopling aja 😀

    Selama hidup atau riding saya gak pernah alami hal2 mistik gitu mas, kok mas bisa sering ya?

    Pernah ada temen bilang, katanya manusia itu dibagi 2 golongan. 1 bisa melihat hal2 begituan, jadi gampang banget mengalami hal2 tsb. Dan yang ke-2 sama sekali gak bisa melihat begituan, dan selama seumur hidupnya dia gak akan pernah bisa melihat kecuali ia mau mata batinnya dibuka. Apa bener mas? Berarti mungkin mas Yud masuk golongan 1 dan saya ke-2 😀

  6. barangkali aja gendruwo naksir ama jenengan kan njenegan orangnya gedhe duwur,, mungkin di kira sebangsanya.. kan sering juga njenengan di temploki gendruwo.. opiniku gendruwonya naksir sampeyan…

  7. kalo baru singkong bakar = genderuwo..
    kalo bau kopling itu apaan ya mas? 😀
    btw,, motor jg bisa kebakar ga ya kopling nya ky mobil gt?

  8. lha kui demit e ngek i ongkos ra om???
    mr G : “suwun yo kang kang. . . suk neg rasah banter2 ndak aq jiglok. . ”
    wkwkwkwkwk. . .

  9. Wah.. sy sering om kyk gitu.. tiap minggu sy PP Surabaya-tuban, kadang pake motor impressa kadang bawa mobil.. biasa sampek rumah gitu ibu sy selalu nyuruh cepet2 mandi trus sholat, terserah sholat wajib yg dtunda ato cukup sholat sunah aja.. pas sholat posisi rukuh sama sujud otot leher kyk ketarik sampek bunyi “kreteg-kreteg” gitu.. abis gitu istirahat barang 1 ato 2jam langsung seger.. kalo ga gitu, sampek besoknya pun susah hilang..

5 Trackbacks / Pingbacks

  1. Pengalaman memapah jenazah diliang kubur | yudibatang personal blog
  2. Pengalaman solo riding kembali bertemu lelembut penunggu jalan lingkar kendal | yudibatang personal blog
  3. Pengalaman teman, dicegat genderuwo penunggu pohon melinjo dan kuntilanak penunggu pohon bambu didesa gondang, Sragen jawa tengah bagian 2 | yudibatang personal blog
  4. kalung tambang jemuran sebagai jimat penolak “buncul” | yudibatang personal blog
  5. akhirnya.. SiKibaliyut (vixion yudibatang) sudah tembus 99999 km dan balik lagi ke Nol | yudibatang personal blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*