Dilema membeli dan menggunakan ban motor dan ban mobil bekas.

Halo brother biker 😀 … Salah satu part vital pada kendaraan roda dua dan roda empat adalah ban. Yups kendaraan tanpa sikaret bundar ya nggak bisa berfungsi semestinya sebagai sarana transportasi. DiIndonesia ban yang diperjual belikan ada tiga macam, yaitu ban Baru, Ban Vulkanisir dan ban bekas CMIIW.

ban truk kontener

Bagi pemilik kendaraan roda dua dan roda empat yang perduli dengan fungsi kegunaan ban serta safety, tentu akan memilih membeli ban baru (walau kadang harus ngutang dulu :mrgreen: ). Namun tidak semua pemilik kendaraan roda dua dan pemilik kendaraan roda empat “mampu” untuk membeli ban baru. Maka alternatifnya ya membeli ban bekas. Kelebihan ban bekas dibandingkan dengan ban baru tentu dari segi harga.

antarafoto-ProduksiBanBekas100911-3

Yups.. Harga ban bekas jauh lebih murah dibandingkan ban baru. Umumnya pengguna ban bekas adalah pemotor yang kesehariannya hanya menempuh perjalaanan jarak dekat, atau pemotor yang kepepet dalam kondisi tertentu tidak ada yang jual ban baru, akhirnya pakai ban bekas. Kemudian konsumen ban bekas dari pengguna roda empat biasanya angkot. Ada pepatah mengatakan “Ada harga ada rupa”, Demikian juga ban. Ban bekas yang dijual dipasaran itu biasanya kembanganya sudah tipis lalu “diukir” secara manual menggunakan pisau. Kebanyakan ban bekas juga masa pakainya sudah kadaluwarsa.

ban bekas

*Screen shot pengalaman pengguna ban bekas

Memang dilema sih, mau membeli ban baru tapi uangnya nggak cukup, sedang beli ban bekas harganya murah tapi “safetynya” kurang. Kalau menurut opini yudibatang sih Lebih baik menggunakan ban baru, kalau memang belum mampu membeli ban baru “sementara” bolehlah beli ban bekas. Ingat! sementara ya..dan naik motornya pelan-pelan saja :mrgreen: Kalau sudah ada rejeki segeralah ganti ban bekasnya dengan ban baru. Soalnya masalah ban ini menyangkut masalah nyawa juga. Jangan sampai beli ban bekas untuk sementara akhirnya jadi “sementahun” dan bisa mengakibatkan celaka.

11 Comments

  1. pernah beli sekali, pas ngebut kena jalan gak rata asli serem banget…
    vulkanisir juga pernah, gak ada 6 bulan dah botak total. akhirnya beli ban baru merek N*va. ban bunting, terus ganti IRC type lupa tapi Hard Compound, masih normal. sebelum di ganti ama Dunlop.

  2. Kalo motor nggak berani pake ban bekas atau vulkanisir. Soale rodanya cuma dua, kalau satu fail berarti fail 50%, dan urusannya safety.

    Kalau mobil pickup saya, pernah beli vulkanisir (buat ban belakang aja, depan tetap baru), tapi ternyata belakangan terbukti bahwa pake ban baru secara overall lebih menguntungkan. Sejak itu pake ban baru terus.
    Kalo untuk truk saya, ternyata paling menguntungkan kalo buat ban belakang pake vulkanisir (ternyata ban truk carcassnya masih bagus sampe 2x vulkanisir), ban depan tetap baru.
    Kalo buat mobil sedan saya, selalu ban baru krn untuk kenyamanan dan terutama safety.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*