Re-post : Mencintai motor atau Klub boleh saja.. tapii..keluarga tetep nomer satu

Halo brother biker πŸ˜€ .. Akhir-akhir ini banyak artikel yang lama-lama tida-tiba pada melejit dan ngehit kembali. Yups.. berikut ini juga ada artikel lama yang saya tulis dibulan Agustus 2011 πŸ˜€ Mencintai motor atau mencintai klub boleh-boleh saja namun porsinya tetap dibawah keluarga, alias keluarga tetap nomer satu πŸ˜€ yang namanya biker tidak lepas dari hal-hal yang berbau motor, dari yang suka modifikasi tampilan, modifikasi performa, ikutan klub hingga biker yang suka ngeblog πŸ˜€ semua itu butuh waktu, biaya dan tenaga. kadang-kadang ada biker yang terlalu mencintai motornya atau klubnya, keluarga malah terbengkalai.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ada satu cerita dari seorang rekan klub dibatang..ada biker anggota salah satu klub YVC dari jawa timur.. waktu itu dia masih sekolah disebuah SLTA dijawa timur, karena dia ingin menjalani touring menempuh kilometer tertentu, beliau ikutan touring menuju Subang – Jawa Barat (kalau nggak salah ada acara Annyversary YVC Subang ) tanpa seijin orang tuanya. Dia berhasil menempuh perjalanan kesubang dengan selamat. Namun dalam perjalanan pulang , dia mengalami kecelakan didaerah pantura Subang dan nyawanya tak tertolong. Hikmah dari kejadian diatas adalah mencintai apa saja silahkan, tapi keluarga tetap nomer satu.. kalau sudah kaya kejadian seperti diatas, keluarga juga yang harus menanggung akibatnya.

ada cerita yang lain seorang rekan speed freak yang sedang menjalin hubungan serius dengan seorang perempuan, namun saking gilanya pada modif performa motor, kadang-kadang sicewek seperti dinomor duakan,.. padahal hubungannya sudah hampir kepelaminan biru.. akhirnya rencana-rencana yang sudah disusun gagal karena uangnya habis buat modih motor.. πŸ˜€

Begitu juga bikers yang sudah berkeluarga, mau modip ini itu silahkan saja… tapi “pendaringan” harus diisi dulu, agar “kendilnya” nggak njomplang πŸ˜† dan juga mau ikutan klub, kopdar , touring segala macam silahkan saja, namun ya itu…urusan keluarga harus beres lebih dahulu πŸ˜€

Semoga berguna πŸ˜€

45 Comments

  1. ane punya keluarga tapi belum berkeluarga jadi untunglah ane punya kluarga πŸ˜€ tapi dah di iZinin ikutan club motor πŸ˜€

  2. kalau sudah akut emang susah bagi waktu, kerja, kopdar, ol, ngeblog, kumpul keluarga kapan? musook istri cuma didekati pas kita butuh?

  3. ujutes mas, keluarga nomer satu….foto paling atas, kelanjutan poto orang nengok itu ya???
    salam aja buat keluarga-ne sampeyan ya…

  4. alhamdulillah after married ane msh bisa ngontrol nafsu bwt modip. nice inpo mas, sekedar mengingatkan aja bahwa dlm perjanjian nikah kita berjanji utk menafkahi “lahir & batin”, jgn smp dilupakan…

  5. yap..bener…kalo udah menikah, restu dari istri itu penting..entah itu mau modif ato touring…kita kudu ‘deposit’ dulu biar dapet restu..entah itu nemenin nyalon..beliin tas ato baju :mrgreen:

  6. hahahahaahahahahahah…kyk ny ane tau nih kisah seorang speed freaks yg gk sampe-sampe mo nikah ma tu gadis…xixixixixi…
    *maka ny ane gak di bolehin ama sang pacar, takut nti terbengkalai/gak perduli bla bla bla bla bla…tpi masih boleh melakukan modifikasi sih hehehehehehe…

  7. Tergantung perjanjian Pra Nikahnya Kang….hehe..
    Alhamdulillah saya sih dibebasin ma istri …
    asal ya itu…kalo Touring jangan hanya “bekel” buat touring doang.., tapi “bekel” yang dirumah juga…

  8. bener tuh bro, jangan memaksakan diri touring klo kondisi ngga memungkinkan, tetangga ane pernah juga anaknya gi kurang sehat ditinggal pergi touring dengan alasan udah terlanjur janji ma temen2nya pas malem anaknya kejang kena step, kesian lihat istrinya panik n pontang panting ngurusin anaknya untung banyak tetangga sekitar yang bantuin nganter ke rumah sakit.

  9. Wah bicara club malah ingat YVC Semarang Mas Yudi .
    apakah dibenarkan gerombolan anak club nerobos lampu merah sampe-sampe membahayakan pengguna jalan yang lain .
    padahal pengen ikut club vixion di Semarang .
    tapi lihat dengan mata kepala sendiri seperti itu jadi urung deh :-(.
    soalnya beda cerita waktu baca di forum vixion yang giat kampanyekan safety riding ..
    moho pencerahahnnya Mas Yudi .

  10. hadeuhhh jadi k inget lg nih bro yudhi.kebetulan ane ada d acara itu klo blh koreksi rapat jamnas pertama yvci d kerawang.msh inget betul ane ma mukanya alm.dy boncengan ma tmnnya.akhirnya dua-duanya meninggal.sebelumnya dy pamit duluan plng k banyuwangi.karena seninnya d mw uts..

    bener bro kt ambil pelajranya keluarga tetep no 1..hrs ijin kmn2 gtw perasaan ortunya pas dnger anaknya meninggl…

    KECEPATAN SEBAGIAN dari iman semakin cpt semakin dekat dengan TUHAN.

  11. wkwkwk..jadi inget istri saya nih, sering bilang kalo motor tuh udah mirip sama istri kedua buat saya hahahah…

    tapi alhamdulillah istri bisa memahami, dan untungnya saya juga ngga yang terlalu maniak sama motor πŸ™‚

  12. Sedikit tips n trik nih pak le.. biar antara kepentingan keluarga sama komunitas atau club ga njomplang.. hehehehe :
    1. ajak istri kalo kopdar, biar bisa ngerumpi bareng istri atau pasangan anggota yang lain.
    2. bantuin beresin kerjaan rumah ( kerjaan istri ) kalo mau kopdar.
    3. Izin minimal 2 minggu sebelum kegiatan touring.. hehehehe
    alhamdulilah sejauh ini aman dan lancar…

  13. Kalo ane,Jangan ngaku laki kalo lebih mentingin motor dan turing daripada jadi imam yang baik buat anak istri…
    Semenjak berkeluarga alhamdulillah istri juga merestui ane mainan motor,katanya ‘lebih baik elus2 motor daripada elus2 cewek lain’…

  14. halo om yudi,gmna kabar om yudi sekeluarga??sepakat ma pemikiran om yudi.boleh ikut club motor,modif dll asal tau kondisi&wktu.sesuaikan antara kemauan dg kemampuan kita.ingat utamakan kepentingan keluarga & pekerjaan.
    salam brotherhood dr teman2 HSFCI Lumajang

    HSFCI LMJ-001

1 Trackback / Pingback

  1. Casey stoner..bukan sekedar juara dunia motogp | yudibatang personal blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*