Cara agar lepas dari jerat fanatik merek sepeda motor tertentu (fans boy)

Halo brother biker 😀 … Yang namanya produk sepeda motor ataupun produk otomotip lainnya pasti masing-masing memiliki penggemar tersendiri. DiIndonesia ada banyak produk sepeda motor, yang paling dikenal masyarakat ya the Japanese big four yaitu Honda, Yamaha, Kawasaki dan Suzuki. selanjutnya ada produk sepeda motor dari negara India yaitu Bajaj dan TVS, juga banyak brand lain dari korea, italy, Amerika, Inggris dan lainnya. Namun dari sekian banyak penggemar sepeda motor, hanya big four saja yang memiliki penggemar fanatik.

logo-yamaha-honda-kawasaki-suzuki

Dari big four tersebut, mengerucut lagi menjadi dua, yaitu merk Honda dan Merk yamaha. Kalau pas saya lagi blog walking dibeberapa warung blog yang terkenal, bila ada artikel yang membahas merk H pasti ada komentator Fansboy dari merk Y yang panas, Begitu juga sebaliknya. Menurut opini saya pribadi, para komentator fans boy ini ada yang murni fanatik merk, ada juga yang “orang suruhan” merk sepeda motor tertentu. Jujur saja, dulu saya adalah Fans boy Honda fanatik totok, sepeda motor = Honda. Apalagi mindset itu tertanam sejak kecil. Kalau ada sepeda motor lewat atau orang bawa sepeda motor datang kerumah, pasti kalau menanyakan merk sepeda motor tersebut diawali dengan kata honda. “oh..bawa Honda rx king ya”, “ada Honda crystal lewat” (suzuki crystal th 1991), “Honda mu apa?” “Honda saya alfa”, “Honda saya Honda Vixion” :mrgreen:

supra-fit
*Honda Supra fit 2004 milik yudibatang

Seiring berjalannya waktu, sepeda motor pertama yang mampu saya beli dengan uang hasil keringat sendiri juga merknya Honda, yaitu Honda supra fit tahun 2004. Ingat sekali bisa beli motor sendiri setelah menikah, belinya didealer Honda 54 motor Batang-Jawa tengah. Waktu itu saya bangga sekali memakai sepeda motor Honda supra fit (walau sebenarnya supra fit adalah produk ahm yang paling murah ) …”wis pokoke Honda paling jozz” kalau ada orang yang mengkritik produk Honda, pasti saya nggak terima dan dengan kemauan sendiri, membela habis-habisan (padahal gak dibayar :mrgreen: ).

11898634_854876427899011_8727077156902257274_n

*poto dari facebook

Honda Supra fit ini saya rawat dengan baik dan saya pakai untuk kerja Batang-Semarang seminggu sekali hingga tahun 2008. Teman-teman kerja juga menggunakan sepeda motor Honda, kebanyakan Honda Supra X, Honda Mega pro dan honda Tiger.
Tahun 2007 kantor tempat saya bekerja membeli sepeda motor untuk dipakai operasional kantor, sepeda motornya adalah Suzuki smash 110. Mau nggak mau, kadang-kadang saya memakai suzuki smash tersebut untuk keperluan kantor. Mulailah terbuka cara pandang saya tentang sepeda motor, bahwasanya ada merk lain selain Honda yang memiliki performa lebih bagus. sebulan kemudian ada karyawan baru masuk, Namanya Pujiyanto dari sala Tiga (desanya namanya Nggendor) Pujiyanto ini tunggangannya Yamaha Vega. beberapa waktu kemudian sayapun mencoba yamaha Vega tunggangan pujiyanto..dan.. “woh..yamaha Vega juga lebih enak dibanding supra fit!!”

yudibatang dan Triatmono

*yudibatang bersama Mas Ruditriatmono
Muncul keinginan untuk naik kelas kemotor batangan. dan sejak saat itu saya sering browsing internet mencari informasi seputar motor batangan. yang pertama saya buka website resmi Honda, Yamaha,Suzuki dan Kawasaki. kemudian nyasar diblognya masruditriatmono dan Indobikermags dari situlah wawasan saya mulai terbuka dan bertambah tentang sepeda motor.
Setelah saya memiliki punya cukup uang, saya menyambangi dealer-dealer sepeda motor di Batang. dealer yang pertama saya datangi AHAS Cendana wangi motor, pilihannya ada pada Honda megison Megapro 160cc hhmm..modelnya kurang suka dan tehnologinya sudah ketinggalan. Saya batalkan meminang Honda Megapro (padahal salesnya sudah datang kerumah ). Kemudian saya menyambangi dealer suzuki, pilihannya ada suzuki satria FU (mesinnya mantab sayang motornya kekecilan) dan Suzuki Thunder 125 (ccnya nanggung dan modelnya dah ketinggalan).

yamaha agung motor batang

Lalu saya mendatangi dealer yamaha depan rumah, woh..malah ora digagas..mentang2 saya datangnya cuman pake celana pendek dan sandal jepit…saya pingin beli Yamaha vixion tapi indennya tiga bulan dan harus ngasih uang persekot pula 👿 ..ora sido. Lalu lain hari saya mendatangi dealer Bajaj dijalan Dr.cipto semarang.. sudah tes ride, udah ngrasa enak dah hampir beli..sayang ngurus surat2 ribet…akhirnya nggak jadi.
vixion yudibatang manggul kursi
Sebulan kemudian pas lagi jalan2 dipekalongan, saya iseng mampir didealer yamaha pekalongan. setelah ngobrol panjang sama salesnya, tiga hari kemudian datanglah yamaha vixion yang sekarang dinamai siKibaliyut. Satu tahun kemudian Honda supra fit saya jual dan diganti dengan Honda Scoopy (padahal diseberang rumah ada dealer yamaha) 😀

Honda scoopy yudibatang 1

So.. Cara agar lepas dari jerat fanatik pada merk motor tertentu, sesekali cobalah sepeda motor merk lain yang sekelas, rasakan dan bandingkan valuenya. Belilah sepeda motor sesuai kebutuhan dan sesuai dengan kantong anda, kalau ada orang lain yang mengkritik atau menjelekkan sepeda motor anda, nggak usah diurusin kecuali orang terebut mau membelikan sepede motor baru yang menurut orang tersebut lebih bagus :mrgreen:

semoga berguna 😀

19 Comments

  1. Emang begitu bro, jgn jadi katak dlm tempurung yg dari muda sampe kakek2 naiknya cuman Honda mulu. Dari sekian fanatisan merk, yg fanatik merk Honda lah yg paling parah. Gimana gak? Pernah tetangga mertua ngeluarin pernyataan bahwa motor Suzuki itu cepet rusak dan mengapa saya kaga beli Honda aja!? Ada lg temen kerja yg emang minim pengalaman soal motor dan pas saya lihat dia baru beli motor Honda Megapro (yg Indihe style, yg pake konde) lantas saya bertanya kenapa pilih itu. Jawaban dia, “kan motor Honda bukannya paling bandel dan awet pak?”
    Ada lg engko2 yg saya temuin di pasar dkt rumah pas lg ngider2 panasin motor baru, dia jg keluarin pernyataan bahwa kata org2 motor Honda itu paling awet dan tahan banting. Lantas saya jawab, “sama aja ko, itu mah tergantung perawatan yg punya apik atau kaga.”
    Di komplek saya msh banyak kok motor2 lama berbagai merk yg sampe skrg msh dlm kondisi bagus. Malahan ada beberapa motor Honda yg suara mesinnya aja udah kyk mesin parut kelapa, bahkan yg keluaran blm lama, BeAT FI.
    Jadi balik lg ke asal, semuanya tergantung perawatan kita sendiri mau merk apapun motor itu.
    Biasanya org2 daerah Sumatera dan Jawa yg fanatik Honda. Di Sumatera terutama org2 daerah sekitaran Jambi-Riau-Palembang, mereka banyakan cinta mati ama motor Honda dan mobil Toyota, wkwkwkwkwkkkkkkkk……….

  2. Kalau saya suka motor hampir semua merk.akan tetapi hanya satu yang paling saya suka berdasarkan merk( ada kenangannya). Tapi saya gak mau fanatik bisa nutup kebaikan( nambah koleksi dosa bukan motor) selaluu ingat sang maha penciptaaaaaa. Mak Jdeeeeeerrrrrr

  3. saya pernah beli motor Yamaha Force Fi, dari dealer saya bawa pulang ke rumah, terus ada penjual bakso keliling yang sering mangkal depan rumah, penjual bakso nanya “Kok beli Yamaha, mbok ya beli Honda gitu loh..”, tukang bakso FBH nih pikirku….aku cuma senyum aja…tapi anehnya si tukang bakso tadi jadi sinis dan mulai saat itu gak pernah nyapa atau negur saya lagi….hahahahahaha….

  4. Motor pertama yang dipakai A100, kemudian Win 100. paling enak di kendarai Win 100 sih, kena poldur gak kerasa. tapi tarikan enak A100. abis itu coba Tornado GS ban depan sampe loncat pas di gaspol. gear 3 aja masih ngangkat itu ban depan. top speed tertera pernah tembus 130kpj. terus coba Honda GL Pro, punya sodara dipakai sehari2 lumayan enak, kopling empuk, tarikan ya khas 4 tak. akhirnya beli sendiri Tornado GS terus dipakai sampe sekarang.

    coba Beat Karbu, Beat FI, dan Mio Sporty, paling enak sih Beat tapi kalo buat kebut2an n selap selip + mereng2 paling enak Mio Sporty.

    terus beli CBSF, tarikan bawah enak, cuma atasnya kopong. akhirnya ganti RGR, dibanding Ninja, tarikan enak RGR.

    pake aja semua merek. jadi tau karakter masing2 pabrikan.

  5. udah pernah punya Y sama H, dua2nya punya plus minus sih.
    umumnya bisa disimpulkan begini:

    Y:
    1. punya akselerasi yang yahud, rata2 akselerasi awalnya emang ganas. mau itu matic, bebek, sport. emg setelannya begitu.
    2. punya rem yang mumpuni, sekali lagi mau itu matic, bebek, sport. kita ngerasa punya Y jauh lebih pakem ketimbang H.
    3. tapi sayangnya harga jualnya ambruk, ini yang kadang bikin pusing. motor udah dirawat semulus mungkin, tetep aja ditawarnya murah. bikin sakit hati hehe..
    4. kualitas castingnya kadang kurang rapi, terutama produk matic yang FI. ane kuciwa liat casting blok cvt mio fino yang gradakan. mirip kejar setoran bikinnya hehe..

    H:
    1. untuk engine, ane akui emang lebih superior sedikit dari pabrikan sebelah. terutama untuk mesin bebeknya, jarang di komplain. untuk matic lebih ringkih, apalagi kalo yg punya emg ga bisa ngerawat, alamat jajan banyak dikemudian hari.
    2. rem nya gak pakem tapi juga gak ngelosor. intinya mild, yang sedang2 aja. mau pakem ya perlu effort lebih. belum pernah gedubrak sih, tapi mepet2 ga dapet sering hehehe..
    3. harga jual lebih stabil, seringnya motor kalo mo dijual terus ane bersihin, kasih wax, dll. turun cuma dikit dari harga buka orang mau ambil. yg penting mulusss..
    4. kualitas underbody alias casting2an blok mesin, cvt, semua rapi. kalo plastik bodi? gausah ditanya, siapin dobel tip yang banyak biar ga kaya alat perangsang yang terrr…terrr…terrr… wakakakak.

    verdict: kualitasnya 11-12 kok, ga ada yang perlu dibanggain kalo levelnya sama mah. malah pabrikan S punya mesin paling awet. smash temen dari 2003 – 2015 belum pernah turun mesin walau bodi udah ancur2an, kaki2 udah minta nyerah.

    balik lagi, mau gak anda nyoba berbagai macem merek yang lain? :p

  6. Wah, sampai segitunya fanatik merk sampai di bawa ke urusan real life wkwkwkwk.

    Jadi ingat baru2 ini teman mau ganti ban depan Mio J yg kawat dalamnya sudah putus (merk IRC) sehingga pas dipompa kenceng ban jadi benjol2. Diduga karena sebelumnya sering bawa motor dalam kondisi ban kurang angin di jalan berbatu.

    Di bawa ke bengkel umum terdekat (tapi banyak jualan parts dan poster motor H) si mekanik langsung bilang “Motor ini memang jelek, payah, gampang rusak….”?!? Ndilalah, ban motor yg rusak koq malah si mekanik malah ngatain motornya? Rupanya kebiasaan membece memang sudah mendarah daging bagi sebagian kalangan.

    Akhirnya gak jadi ganti ban luar di sana………… karena gak ada ukuran yg pas (ban matic Honda kan lebih gede dari ban Mio). 😀

  7. yah kebanyakan orang yg pake motor satu merk dan itu2 melulu bisa saya bilang sbg orang kolot, ngga oernah nyoba merk lain bidanya can komen jelek2nya aja. bahkan kekolotan itu jg melanda keluarga saya, dulu awalnya serumah isinya motor H melulu, cm saya aja yang pakai Y. awalnya jg keluarga pada meragukan, knp g pilih H kan plg awet? heleh namanya juga selera, mana bisa dipaksa. lagian saya juga udah bosen nunggang bebek H, lha sejak pertama kali belajar naik motor udah pakai H

  8. yah kebanyakan orang yg pake motor satu merk dan itu2 melulu bisa saya bilang sbg orang kolot, ngga pernah nyoba merk lain bisanya cuman komen jelek2nya aja. bahkan kekolotan itu jg melanda keluarga saya, dulu awalnya serumah isinya motor H melulu, cm saya aja yang pakai Y. awalnya jg keluarga pada meragukan, knp g pilih H kan plg awet? namanya juga selera, mana bisa dipaksa. lagian saya juga udah bosen nunggang bebek H, lha sejak pertama kali belajar naik motor udah pakai H. biarpun saya pakai Y tp saya ttp terbuka pada merk lain, asalkan punya value lebih, desain keren, dan punya sesuatu yg tdk dimiliki tunggangan saya saat ini

  9. Honda GL Pro sdh 2x sejak thn 1986-1989. Ganti Yamaha RX King 2x 1989-1991. Trus ganti Suzuki Crystal 2 tak. Baru Honda Astrea Grand. Kemudian Ganti Lagi Suzuki Smash 2005-2013. Trus Ganti lagi dgn Suzuki Axelo special edition sampai hari ini Minggu.27 September 2015

    Siaran Live MotoGp Aragon jam.17:05Wib di Trans7

    Suzuki yg terbaik menurutku. Enginenya bandel luar biasa 380km/hari. No MasaLah Medan-lake Toba PP

  10. Nek kasuse koyo mas Yudi, terbiasa naik Supra trus njajal yang lain lebih enak ya logis mas. Nek saya, selama ini harian pake MX135, sesekali make motor Supra X yang biasa dipake bojoku, walah dadi ora pengen ganti tunggangan dengan merk Honda mas hahaha… Lha piye biasa pake MX tarikannya bisa was… wus… trus make Supra…., haduh… 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*