GPS pada sepeda motor,.. benar dibutuhkan atau hanya sekedar pamer?

Halo brother biker ๐Ÿ˜€ … Tekhnologi semakin hari semakin berkembang dan yang namanya GPS dan aplikasi gps dismartphone sudah bejibun. Banyak masyarakat pengguna kendaraan roda empat dan roda dua memasang GPS pada kendaraannya. Nah.. khusus untuk pengguna roda dua, sekarang-sekarang ini ada juga lho yang suka memasang GPS diatas spidometer motornya.

gps motor

*poto Rudy soul

Mereka biker para pengguna android saat ini sangat bangga dg GPS (dan aplikasi serupa) pada gadgetnya saat jalan jauh atau menuju lokasi yg baru pertama kali dikunjungi dengan memasangnya diatas spedometer. Sebenarnya pemasangan GPS pada sepeda motor itu benar-benar dibutuhkan atau sekedar “show off” atau pamer? Berdasarkan pengalaman pribadi riding antar kota antar propinsi, sepertinya GPS bila dipasang disepeda motor nggak gitu ngaruh deh… Yah..karena pandangan dan otak kita fokus pada jalanan didepan yang akan kita lalui. Menurut yudibatang kalau motor ditempeli GPS malah akan mengurangi konsentrasi kita saat berkendara, malah bahaya!!

donodomo-dan-yudibatang dipemalang

karena fokus pandangan dan otak kita akan terbagi dua…antara pandangan didepan dan pandangan dilayar smartphone yang dipasang diatas spido meter. Lebih aman bila smartphone atau GPSnya ditaruh didalam tas saja, nggak perlu dipasang diatas spidometer. Malah bisa memancing begal saat berhenti dilampu merah. kalau kitaย  bingung dan nggak tau arah ya… berhenti dan bertanya sama orang ๐Ÿ˜€

 

Bagaimana menurut pendapat anda ๐Ÿ˜€

21 Comments

  1. Kalau saya pribadi sih butuh sebagai fungsional , apalagi destinasi yg sama sekali belum pernah di jamah oleh diriku sendiri…….

  2. kalo ane bukan masalah itu bang. GPS bagi saya perlu tapi… bukan masalah pemasangannya. Ok kalo di depan membagi konsentrasi namun jika dah terbiasa no problem terbukti adventure rider kelas dunia pun tak ada masalah. Tapiii Pertinyiinyi…. Kalo dah tau dan hafal jalan yang mau di lalui kenapa pasang GPS??? (kebanyakan orang kita gitooo) hayooo… mummeettt ra ndasee….. kecuali kalo kesasar dan butuh panduan baru nyalain GPS yo ora mbah??? Kalo ane pribadi memang terkadang nyalain GPS di hp tapi ketika kesasar atau nglewati jalan yang belum pernah atau lama tidak lupa. Itu pun sekedar memantau. Tetap ingatan jadi senjata utama.

  3. betul dan setujuh, kalau dah apal ngapain dipasang disitu selain buat show off, malah bisa mengundang krimilitisimiliki ๐Ÿ˜€

    ay sendiri pake alat lama, ask penduduk sekitar ๐Ÿ˜€

  4. karena fungsi gps bukan cuman sebagai petunjuk jalan
    di kota besar bisa dipake untuk liat kondisi jalan macet atau tidak, ada penutupan jalan atau tidak, dsb

  5. Perlu masbro…
    Tp ga perlu d taroh d atas speedo…

    Sperti saat ana turing…
    Ana cukup menghapal, abis ini ketemu desa apa…. Kalo masih jauh….
    Kota apa…
    Belok dimana….

    Jika masih d jawa, bisa itu sistem tanya…
    Tp kalo udah diluar jawa, kadang puluhan km ga ketemu orang lewat, ato warung…..

    Sma kalo dikota2 yg banyak jalur searahnya, macam d sby dan bandung, yg ana pernah punya pengalaman pusing ngider2 ga karuan……

  6. disesuaikan. kalo kita tau arah tujuan ya gak masalah. kalo gak tau ya berguna sekali gps ini. kek naik sepeda gunung lalu blusukan. kalo di motor ya menepi dulu atau jalan pelan (20 km/jam) gak apa sambil lirik gps. kan kek lirik speedometer atau takometer. cuman gps terkenda pencahayaannya. ya disesuaikan lah. biar tetap safety riding.nah! lain soal kalo rawan terjadinya begal. itu benar adanya. negeri kita masih gak aman. ya sebaiknya tidak memberi kesempatan buat orang berniat jahat, secara begal yang sudah taubat bisa saja kambuh liat ada kesempatan. waspadalah ๐Ÿ˜€

  7. Pake gps perlu tapi ga d taro d depan juga…ane pengalaman k situ gede sukabumi pake gps tapi ane denger suaranya aja pake handsfree…kan gps bisa “ngomong” tuh…”setelah 200meter belok kanan” alhasil ane nyasar k perkampungan penduduk ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

  8. Gunakan sesuai kebutuhan, bro.
    Kalo di Jawa yg padat penduduk, mungkin nggak perlu.
    Kalo di luar Jawa, atau di luar negeri di daerah gurun, di mana bisa puluhan km nggak ketemu orang, perlu pake GPS. GPS beneran ya, bukan aplikasi yg di HP.
    Soale saya pernah nyasar di daerah gurun.
    Saya juga suka offroad, perlu banget pake GPS. Dulu sebelum pake GPS suka muter2 cari jalan pulang.

  9. wah.. penting, kang.. buat yg suka nyasar2 kyk ane..
    pernah muter2 daerah magelang cuma modal gugel map di hape, bikin braket taruh di samping spido..

    yang penting pelan2 sajaaa, max 40kpj..
    kalo dah tau jalan, ya gak usah sok pake gps laah..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*