Memiliki kendaraan “mahal” bukan jaminan ownernya dermawan

Halo brother biker 😀 … Artikel Out of the topic nih.. Namun bisa dijadikan bahan renungan. Sering saya membaca cerita distatus facebook tentang seseorang yang memiliki kendaraan mahal, namun saat membeli barang-barang kecil yang harganya relative sangat murah orang tersebut menawar harga barang sampai sadis sekali!! Padahal kalau dipikir-pikir harga barang dan untungnya si penjual nggak seberapa. Contoh harga pakan ikan yang 9000ribuan, ditawar hingga 4000 rupiah, mereka rela berlama-lama tawar menawar demi kepuasan mendapatkan harga barang yang sangat murah dari pedagang kecil. Namun saat membeli secangkir kopi seharga 60ribu distarbuluk, mereka tidak menawarnya. Padahal harga secangkir kopi kalo beli diwarteg ya.. paling banter harganya 3000 rupiah :mrgreen:

IIMS10_Foto_Mitsubishi-Pajero
*poto ilustrasi

Nah.. Yudibatang sering mengalami sendiri peristiwa seseorang yang kelihatannya berpenampilan parlente dengan mengendarai mobil mahal atau sepeda motor mahal namun saat mau membeli barang-barang kerajinan yang harganya relative murah, nawarnya sadis sekali. Salah satu contoh, waktu awal-awal buka usaha toko mebel rotan ada pembeli datang mengendarai mobil Mitsubishi Pajero sport putih. Pembeli tersebut sepasang suami istri.. penampilan keduanya seperti yang disinetron-sinetron, mengenakan baju dan celana mermerk terkenal, keduanya memakai kaca mata hitam. Saat saya tahu kedua orang tersebut datang ketoko, dalam hati berkata.. “wah..orang kaya nih… mudah-mudahan beli barangnya banyak”. Sicewek bertanya tentang harga jaran-jaranan atau kuda-kudaan dari rotan. Setelah saya menyebutkan harganya (95 ribu), sicewek nawarnya sadis bener… 30 ribu bro!! Busyet kuda-kudaan dihargai dengan harga dua bungkus rokok!! Saya berusaha menjawab dengan sabar daan sopan (walau dalam hati kesal) kalau harga 30 ribu belum dapat. Setelah tawar-menawar yang alot sampai memakan waktu satu jam!!

EXIF JPEG

Akhirnya deal diharga 75 ribu tapi ambil dua biji… saya hanya bisa ngedumel dalam hati “wis..lah nggak papa, untung tipis sekali… yang penting dua orang ini segera pergi… dasar wong t*ine digoreng :angry: … (kata t*ine digoreng adalah ungkapan dari daerah Tegal Jawa tengah yang mengandung arti orang yang sangat pelit sekali, sampai-sampai kotoran yang sudah keluar saja digoreng dan dimakan lagi ) Setelah kejadian tersebut saya jadi tahu berbagai karakter pembeli dan saya sudah siapkan jawaban bila ketemu dengan pembeli model begitu lagi.

EXIF JPEG

Nah..tadi pagi saya mengalami kejadian yang hampir mirip. Bedanya sicalon pembeli ini seorang bapak berumur sekitar 50tahunan menunggang Honda Varion150 warna hitam mate. Sibapak sudah datang dari kemarin hari Jumat 16 oktober, nanya dan nawar harga kursi bonceng matik. Saya menyebut harga 70 ribu rupiah, sibapak nawar 40 ribu… saya turunkan di60 ribu, sibapak keukeuh diharga 50 ribu dan akhirnya nggak jadi beli. Padahal kursi sudah dicobain semua. pagi ini, sibapak datang lagi.. kali bersama cucunya yang berumur 2 tahun dan langsung nyoba kursi bonceng matik. Namun… tetep saja nawarnya 50 ribu. Akhirnya saya keluarkan jurus pamungkas yang sudah saya persiapkan jauh-jauh hari…

honda vario 150 black mat

“Pak.. montormu iki regone 20 jutanan lan sampean ora nawar langsung dituku… bathine montor iki mlayu nang jepang kono… iki kursi kerajinan rego 60 ewu tapi sampean isih a lot wae nawar 50 ewu. Mbok yao dipikir pak… rego semene sampean wis nguripi pengrajin sing gawe kursi karo membantu sector riil :mrgreen: “ Translate “Pak, motor bapak ini harganya 20jutaan dan bapak tidak menawar sama sekali langusng dibeli… hasil keuntungan motor ini dibawa kenegara Jepang sana..Ini kursi kerajinan harga 60 ribu rupiah tapi bapak masih tetep nawar 50 ribu. Coba dipikir.. harga segini bapak sudah bisa membantu menghidupi pengrajin yang bikin kursi dan membantu sector riil :mrgreen: ” Glek!! Sibapak nggak bisa ngomong dan langsung dibayar!!

bonsai biker

*poto ilustrasi Mbah Bonsai Muhsin

Ada contoh lain yang membuat saya kagum.. seorang bapak umur 40an datang dengan mengendarai motor lawas Honda grand tahun 90an, nanya harga kuda-kudaan. Setelah saya menyebut harga 95 ribu, sibapak nggak menawar dan langsung menyodorkan uang seratus ribu. Ketika saya mau memberikan kembalian 5000 rupiam, sibapak menolaknya dan mengatakan buat saja saja. Alhamdulillah…. Reflek dalam hati saya berdoa “ semoga sibapak ini diberi keselamatan dan dilancarkan rizkinya” So… jangan menilai seseorang dari penampilan dan jenis kendaraannya… Dan bila brother biker mau membeli suatu barang, boleh saja menawar tapi yang wajar-wajar saja. Bila transaksi deal dengan “every body happy”, sipenjual akan reflek mendoakan yang baik dengan tulus untuk anda”

Semoga berguna 😀

27 Comments

  1. Pancen leres kui mbah…. Tapi aku nek belanja nang kliwonan / pasar tiban ora tau nganyang…
    Terus wingi bengi ono bakul gedhang nenek-nenek nang ngarep indmrt jl. A yani Btg umur sekitar 70 an langsung tak bayar tanpa nyang-nyangan.. Ora kejem aku mbah..

  2. Buat pembeli2 berduit tapi medit gitu kasih harga supermarket saja mas Yudi, alias tidak bisa ditawar. Mau beli ya sudah ndak mau ya monggo. Sing penting harga kan gak dimahalin.

    • di mini/super market pun tetap bisa ada penawaran harga loh tapi gak langsung. contohnya diskon/harga promosi. baik dari penjual atau konsumen tanya ama penjaga soal apakah ini didiskon atau konsumen tanya apakah ini masih harga promo. ya kalo barang adalah bukan makanan dan grosir biasanya ada pakai tawar menawar.

  3. Penampilan kaya memang ga jaminan….
    Ana kerja dihotel bintang 5 yg rata2 konsumennya orang2 the have…..

    Lah kembalian kurang Rp500-an (bukan ribu ya :D) aja kadang masih dikejar…..

    Tp ana pernah bocor ban motor d jalan, ktemu tambal ban pinggiran (si Lae) rambut awut2an tampang sangar…

    Dalam hati udah su’udhon…. 50000 dah…. 🙁

    Padahal ana ga bawa uang
    gade hp urusan nih….

    Ternyata cuma 7000….

    Dan setelah tau ana ga bawa duit, malah ga mau terima titipan hape ana…..

    Katanya …..

    Bayarnya kalo lewat sini aja lagi bang….. 🙂

    subhanallah….
    Yg tampangnya orang kaya pelitnya ga karuan….
    Tp ga semua ya….

    Yg tampangnya macam begal jalanan, malah punya hati macam malaikat……
    Ini juga ga semua ya….

    Itu cerita ana…..

    • beda sedikit kasusnya ya ama masyud. tapi rp. 500 adalah hak doi. maka siapa saja ga berhak menguasainya. jadi ga apa dia ambil. ibarat beli mobil 1 miliyar rupiah. eh, kurang rp. 500 saja. eh, kurang 25 rupiah malahan. ya gak jadi 1 miliyar kan. hakikatnya tetap bernilai meski kecil. 🙂

      nahhh kalo kasus masyud itu soal etika. ya konsumen/pembeli selain bisa berhitung, tau akad jual-beli, tau hukum jual-beli, yaaa harus tau etika. etis gak tuh nawar jomplang begitu. dan lihat juga di sisi barangnya. layak gak dihargai segitu. di sisi seni wajar gak harga segitu. dan di sisi orang berduit wajar gak melakukan penawaran kek begitu padahal gak seberapa nilai uang itu baginya.

  4. saya juga gak suka nawar2 kalo belanja, gak bisa namwar soalnya 😀
    btw, gk semua pedagang kayak mas yudi yang matok harga sewajarnya, terkadang ada yg matok harganya gak ketulungan, dah dapat setelah nawar eh besoknya ketemu dengan pedagang lain dengan barang yg sama nawarin dengan harga lebih murah dari harga yang kita beli kemarin. apa gak nggondok banget tuh, dapat tawaran harga lebih murah dari harga yang setengah mati kita nawarnya 🙁

    • makanya ya gan penjual harus terbuka (ujug2 bilang ‘saya ambik untung 15% saja’) dan jangan tega kasih bandrol mentang2 orang kaya yang datang. juga, pembeli harus pintar, tau harga pasaran (melakukan survey, tanya ama orang yang pernah punya alat serupa, cari info via internet) dan pintar memancing kejujuran penjual (misal tanya soal ‘kenapa bisa mahal ya?’ ‘ada garansinya ya kok mahal?)

  5. Orang model begitu emang gak mau rugi ya..
    Bisa jadi juga Mungkin karna dia orang kaya ,dia berpikir bahwansi pedagang mematok harga yang tinggi alias di getok.. hehehe.. padahal harganya standard

  6. intinya dont judge a book by its cover, tapi gak berlaku semua sih, ya anomali pasti tetep ada, ato klo mas yudi mau terus terang jualan ala Rosululloh, buka aja sekalian berapa harga kulaknya, nah klo nawarnya udah dibawah harga kulak/ harga pokok kan jelas malu sendiri tuh…tapi jaman sekarang sangat2 jarang orang mau bilang secara terus terang harga kulak/pokok dagangannya… termasuk ane…hehehe….rahasia perusahaan sih… 🙂
    cmiiw…#SekedarAsalUsul

  7. wah mas, waktu itu saya datang ke dealer mobil niat mau beli avanza tapi kebetulan pake kaos oblong dan celana pendek, naik cs1.
    lha kok malah diusir SPG ne mas…
    tapi setelah saya siap2 pergi, ada bapak2 WC (Warga Chinese) pake kaos celana pendek naik honda prima butut lha kok SPG ne sopan sekali ngelayaninya…
    langsung tak teriaki ASUUU KOWEEE…!
    di situ saya mikir, orang indonesia saja justru malah tidak menghargai sesama WNI. tapi malah hormat sama WC…

    • @Dian Mas Putra
      Laporin bossnya aja bro biar diphk sekalian tuh spg..!!!!
      Bener2 kurang ajar tuh gak menghargai konsumen..!!!
      Gak mikir apa duit hasil penjualan mobil buat gaji dia.
      @pak yud
      Kalo di kudus mah bahasane tae’e dibeteL murubb…!!!!!
      Maksudnya itu kotoran kayak tiang cor2an jayamik yg kalo di betel / ditatah dg besi lancip trus dipukul pake palu langsung murubb aka ada percikan apinya karna sangking kerasnya tuh cor2an tiang. Inimah bahasanya org yg kerja bangunan aka AL ( angkatan labur )…
      Hahahahaaa…..itumah org bener2 pelit ampun2an mah klo sadis nawarnya…..hahahahaaa….

  8. Kadang ada pedagang yang buka harga ndak ketukungan mahalnya bro, contoh kaos ditempat wisata mereka bisa menawarkan 50 – 60 rb, padahal harga normalnya sekitar 15 – 20 rb, kalau gitu piye jal ?

  9. sampeyan bener pak…. tunggangan nggak mencerminkan kedermawanan seseorang… seringnya liat mobil2 yg harganya ratusan juta …jarang sekali ngasih recehan ke pak ogah..
    yg ngasih malahan mobil2 yg tua harganya tak lebih dari 50jutaan.. padahal itu pak ogah sangat membantu kala kita mau masuk ke jalan raya ..atau butuh parkiran

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*