Sepeda motor kenangan…tetap dirawat, disimpan digudang atau dijual?

Halo brother biker 😀 … Hampir semua orang yang memiliki sepeda motor pernah memiliki atau sekarang masih memiliki yang namanya motor kenangan. Motor kenangan Menurut saya adalah sepeda motor pertama yang dimiliki seseorang, atau sepeda motor pemberian sesorang (Orang tua, saudara dll), umurnya cenderung tua (kira2 diatas lima tahunan lah), dan motor tersebut bila dipandang akan mengingatkan pemiliknya akan hal-hal suka dan duka yang telah dilalui bersama sepeda motor tersebut 😀 .

Honda GL Max () - 1

Dulu…sekitar tahun 2011, saya pernah ngobrol-ngobrol bersama seorang rekan asal Surabaya. Sebut saja namanya Pak Andi. pak Andi bercerita jika dia memiliki sepeda motor kenangan pemberian orang tuanya. Sepeda motor tersebut adalah Honda GL Max. Honda GL Max tersebut dibeli saat pakAndi masih sekolah SMP, lanjut hingga SMK dan Kuliah. Namun Sepeda motor tersebut sekarang hanya “ngedongkrok” didalam gudang. PakAndi beralasan sengaja tidak menjual sepeda motor tersebut karena memiliki nilai historis yang tidak bisa dinilai dengan materi 😀 maka Honda GL Max kesayangannya lebih baik disimpan didalam gudang, daripada dijual tapi harganya bikin sakit hati :mrgreen:

Sepeda motor pertama yang bisa saya beli dengan uang jerih payah sendiri adalah Honda supra fit tahun 2004 beli dari baru 😀 . Alhamdulillah Setelah bisa punya rejeki lebih, tahun 2008 saya bisa membeli sepeda motor lagi (ceritanya naik kelas :mrgreen: ) yaitu yamaha vixion. dan sisupra fit “dilungsurkan” buat istri saya tercinta 😀 .

supra-fit

Sisupra fit ini banyak menyimpan kenangan dalam  suka dan duka.. dari buat laju Batang-Semarang seminggu sekali selama tiga tahun, Buat boyongan bawa gembolan, mengantar istri melahirkan, JJS sama anak, jatuh didaerah kendal, dipakai Istridan nyrempet pemotor manula, hingga buat single toring sampe kePonorogo jawa timur via purwantoro yang jalanannya belak belok naik turun kayak sirkuit laguna seca ( sampe boyoknya mau pedot :mrgreen:  )…. Rasanya sayang sekali kalo mau dijual.

Namun setelah 5 tahun pemakaian, sepertinya motor modelnya sudah ketinggalan jaman walaupun mesinnya gak pernah rewel. Namun setang terasa “gedek” dan sarangan knalpot sudah copot, setelah diskusi dengan seorang teman, teman saya menyarankan dijual saja dan ganti baru. Katanya motor itu benda mati, jadi gak ada cerita motor kenangan. setelah berpikir,menimbang, dan compare positip negatipnya… ahirnya dijual juga sisupra fit ini.

Honda scoopy yudibatang 1

Dan akhirnya kedudukan sisupra fit ini digantikan oleh sikupi alias Honda scoopy selama dua tahun. Selanjutnya siScoopy dijual buat beli Motuba dan scoopy digantikan Yamaha Mio J. Yah.. kadang kala dalam kehidupan itu pepatah “gali lubang tutup lubang” itu benar-benar terjadi dalam dunia nyata 😀

Haruskah motor kenangan tetap dirawat? atau disimpan digudang? atau dijual?
silakan share pendapat anda 😀

8 Comments

  1. yeah..2 motor f1zr saya udah pensiun sedjak 2 tahun yang lalu….bis servis..distandarkan semua…beliin baju baru,,,,simpen digudang….ngedongkrok z digudang..boro boro dipanasin.diealap pun jg kaga…

  2. dulu dibelikan astrea grand buat sekolah..
    pas udah kerja pengen supraXX manual clutch, dapat seken, si grand yang udah 10 tahun dipake dan belum pernah ganti seher (uaweet puuooll) akhirnya dijual..

    SupraXX tak dipegang lama,hanya 3 bulan soale dapat Honda Nice 110 di Purwokerto,meski seken sih,tapi larinya beda jauh deh sama SupraXX,bahkan JupiterZ yang terkenal kencang saja tatasss..!!

    keadaan ekonomi (dompet) membaik, Nice dijual setelah 2 tahun bersama, ganti Satria FU…3,5tahun merajut kenangan dengan Satria FU,tapi ini motor dirawat bener malah nyusahin, dari nabrak orang,jatuh,sampe pengunci kem retak, yo wis jual aja..ganti Sonic 125RS..

    kini setelah waktu berlalu, la kok rasanya pengen melihara grand lagi dan nyesel itu pemberian ayah,dan ayah sudah meninggal dunia,jadi kenangannya seolah hilang..tapi nyari motor yang dulu itu entah dimana..

    jadi kalo gak kepepet dijual mending motor kenangan dirawat saja, cuma kalo bener2 gak bisa ya dilepas saja,toh tak semuanya peduli sama kenangan hehehe…

  3. dulu pake smash 110. bapak beliin seken dr tmnnya, skrg ud d jual k sodara di kampung. setengah nyesel setengah kgk ngejualnya.
    ga nyesel krn akhirnya itu motor bs lbh bermanfaat dpakai sama sodara dbanding dpake sendiri, trs kdg masih bs pake itu motor.

  4. Kalo saya sih, barang yg jarang atau enggak dipake, mendingan dijual atau didonasikan aja. Daripada cuma ngejogrok ngabisin tempat.
    Motor pertama saya, Yamaha DT-100B, beli 1976 setelah setahun kerja, tahun 1981 saya jual buat nambahin beli motuba.

  5. blm bsa jawab krna sy baru setahun ngerasain punya motor… kondisi skrg sih yaa lbh gampang dirawat baik2 aja sampe bertahun tahun, krna mau latah sm motor terbaru kgk ada duite…

  6. kalo saya dulu dibeliin bokap suzuki thunder 125 2005 tanpa kick starter, setelah 6 tahun dijual karena nyusahin sering mogok dan dorong melulu gara2 gak ada kick starternya, padahal dirawat loh. Setelah dijual, saya tukerin motor bekas thunder 125 2006 dg mesin kick starter, sengaja saya pilih warna yg sama dengan warna tahun 2005 dulu karena biar sesuai dg motor kenangan pemberian bokap meskipun beda tahun. Sampai sekarang usia motor sudah 9 tahun dirawat hingga restorasi seperti baru dan dimodif mesinnya biar bisa kenceng. Memang thunder 125 saya ini gak akan saya jual, jika pengen beli motor lagi ya thunder ini disimpen aja buat koleksi, mungkin 20-30 tahun lagi bisa jadi barang antik yg dilirik orang tiap kali dipakai dijalan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*