Bila sepeda motor sering “rewel” bisa jadi sebuah pertanda ada “musibah” dirumah.

Halo brother biker 😀  .. Malam jumat ini nggak ada artikel horor.. sebagai gantinya ada artikel lain tentang sepeda motor yang tiba-tiba rewel mendadak. Yups..Bila sepeda motor yang biasanya lancar-lancar dan normal-normal saja tetapi tiba-tiba jadi rewel medadak, bisa jadi itu satu pertanda ada “musibah” yang menimpa keluarga sipemakai sepeda motor tersebut.

spma0002-small

Berikut ini ada cerita dari rekan yudibatang yang bernama Eka, yang pengalaman horornya sudah dua kali saya tulis.
Dulu waktu Eka kuliah di UPN Jogja tahun 1994 selama 4th, Eka menjalani aktifitas kuliah tanpa sepeda motor. Suatu saat karena merasakan sangat membutuhkan alat transportasi yang cepat demi menyelesaikan skripsinya sekitar akhirnya tahun 1998, Eka ngotot membawa sepeda motor pinjaman milik kakeknya dari Slawi-Jawa tengah. waktu itu motornya Yamaha alfa Th 93.

UPN Jogjakarta

Selama motor dipakai, semua berjalan normal dan biasa biasa saja nggak ada keluhan. Nah..Pada suatu hari Eka berkunjung ketempat kos temannya diSalatiga-Jawa Tengah menggunakan motor pinjaman tersebut. Selama perjalanan keanehan-keanehan mulai terjadi. Dari sejak berangkat saja, Eka sudah mengalami empat kali ban gembos. Eka berpikir ini kejadian yang tidak wajar. Dan ketika sampai salatiga waktu Eka sedang ngobrol-ngobrol dengan temannya, Sekitar habis Isya Eka.. mendengar suara burung gagak yang amat jelas sekali di atas genting kost. “kaaakk…kaaakkk..!!” Dan Eka merasakan sesuatu yang membikin perasaannya gundah. Filling eka menebak ada sesuatu yang tak beres.

gagak

Sampai malam Eka tidak pulang ke Jogja karena perasaan gak enak dan campur bingung. Ekapun menginap di salatiga di tawari tidur di kamar lain pemilik kost. Eka tidur dengan perasaan yg tak enak gelisah.. “ada apa ini?.. Gak biasanya kayak seperti ini”. guman Eka dalam hati. Saat Pagi sehabis solat subuh Eka pamitan untuk pulang keJogja. Selama perjalan motor terus tersendat sendat seperti mau macet. Sesampai di klaten tak ada angin tak ada apa, Eka terjatuh dari motor dan tersungkur jauh ke pinggir aspal. Tapi nggak tau kenapa motor masih dalam keadaan utuh gak ada yang rusak sedikitpun.

Eka di tolong oleh warga setempat, Setelah itu Eka melanjutkan lagi perjalanan. Akhirnya sampai juga diJogja dan kemudian Eka mencuci Motornya. Setelah selesai dicuci kemudian dikeringkan/diparkir di depan rumah kost. Keanehan terjadi lagi.. tidak ada angin tidak ada apa-apa, tiba-tiba motor jatuh sendiri. Eka semakin cemas dan perasaan yang tidak-tidak dan nggak karuan muncul dibenaknya. Lalu Eka memasukan motornya kedalam kos dan tidak dipake seharian.

yudibatang dan eka
*Poto Eka dan yudibatang tahun 1997

keesokan harinya motor baru dipake riding ke kampus. Namun apes.. belum sampe kampus kembali Eka hampir terjatuh dengan kondisi mesin motor yang tiba-tiba mati sendiri. untung Eka reflek menginjak gigi persneling, jadi gak sampai terjungkal. Eka meminggirkan motornya sambil berharap ada orang yang dikenal lewat jalan tersebut. Alhamdulilah Eka ketemu temen dan akhirnya di dorong menuju ketempat kost temanya. Sampai di kost, Eka mencoba membongkar sendiri mesin motornya. Dan apa yang terjadi, ternyata sekernya rontok!! wahhh.. wahhh.. terpaksa eka membawa motornya ke bengkel.

Setelah sampai dibengkel, ternyata mekanik memvonis motor harus turun mesin dan di tinggal. Akhirnya Eka kembali pulang kekos. Sasampainya dikost, ternyata Eka mendapat kabar buruk dari kelurganya di Slawi. Eka di kabari kalau kakeknya pemilik motor yamaha alfa yang tiba-tiba “rewel”, telah meninggal dunia. Bila sepeda motor anda yang tadinya normal namun tiba-tiba “rewel”, bisa jadi itu satu pertanda ada keluarga anda yang terkena musibah.

 

*Artikel Terkait pengalaman horor Eka

Pengalaman teman riding malam bertemu hantu tinggi besar dijalan semarang Temanggung

Pengalaman teman dikerjain dedemit penunggu rumah angker

9 Comments

  1. kalo saya sih dulu om pas tahun 2013 bulan november. Waktu itu saya naik motor thunder 125 2006 abis dari Batu mau pulang ke Surabaya lewat cangar, nah pas dari Batu udah ujan dan saya udah pakai jas ujan. Selama perjalanan sih ujannya gak rata, kadang ujan kadang enggak. Pas saya udah posisi dekat rumah sekitar 7 km lah dari rumah motor ni tiba2 mati sendiri 3x, emang kebetulan pas lagi ujan. Dalam pikiran saya halah wajar ni karbu vakum thunder biasanya rewel kena ujan, lalu saya berhenti dan ngegas2 motor beberapa kali. Lalu saya naikin lagi keburu malem, lah pas posisi jalanan sepi kebetulan, saya juga lagi ngebut jalan 120km/h.
    Nah pas menjelang maghrib tuh kejadiannya saya lewat depan kuburan tiba2 ada orang tua naik motor megapro primus nyebrang tanpa tengok kanan kiri, trus dia nyalain lampu reting telat, sudah saya klakson dari kejauhan eh malah diterusin nyebrang tanpa noleh atau liat spion. Ya udah… saya coba menghindar tapi gak nyampek lalu terjadilah kecelakaan, motor saya ancur parah, mulai speedo, lampu pecah, tangki pesok body samping pecah, saya ketiban motor sampai gak bisa bangun, helm half face saya juga pecah, jas hujan saya bagian punggung bolong, saya pakai kas hujan yg tipe celana. Tapi anehnya kondisi motor si pak tua itu cuma lecet dikit aja dan masih bisa dikendarai.
    Nah setelah itu si pak tuanya marah2 ke saya, saya juga ngotot lah karena saya udah klakson dan dia retingnya telat. Eh terus dia malah kabur. Pas saya bangun ditolong orang2 sekitar, saya baru sadar kalo alroji saya ilang.
    Untungnya posisi udah deket rumah, lalu saya telpon kakak saya suruh jemput saya dan anter ke rumah sakit buat ronsen kaki saya, karena saya gak bisa jalan ketiban motor tadi. Motornya dalam kondisi ancur saya titipin ke warung nasi kenalan bokap saya di sekitar lokasi kecelakaan. Katanya memang sering kejadian kecelakaan hingga tewas di tempat itu memang angker karena dekat kuburan.

  2. Kayaknya si kakek yg ingat sama motornya dan setelah ajal arwahnya mencari motornya koq gak balik2. Kasihan si kakek pikiran menjelang ajalnya malah ngingetin motornya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*