pemotor ibu-ibu umumnya memang “begitu”… harus sabar saat menemui “aksinya”

Yudibatang.com – Halo brother biker 😀 … Dapat poto difacebok tentang ibu-ibu lagi lagi berhenti naik skutik dan membuka jok skutiknya ditengah jalan aspal saat lalu lintas ramai. Hhmm.. sebenarnya saya hampir setiap hari sering menjumpai perilaku pemotor ibu-ibu yang seperti itu.

pemotor ibu-ibu berhenti ditengah jalan

Pemotor Ibu-ibu sering membuat bingung

Saat ibu-ibu mengendarai sepeda motor juga sering membuat bingung pengendara lain yang ada dibelakangnya maupun yang ada didepannya. Yups.. mau belok kekiri tapi yang nyala lampu sign kanan begitu juga sebaliknya. Motor mau belok tapi tidak menyalakan lampu sein dan lain sebagainya. Sering muncul kalimat sindiran “Ketemu ibu-ibu naik motor..kelar hidep elo”.

Kalau menurut yudibatang, kita harus memaklumi dan sabar serta waspada ketika sedang riding ketemu pemotor ibu-ibu. Mengapa pemotor ibu-ibu bisa melakukan hal seperti itu? ya..jawabnya pas bikin simnya pasti…tahu sendirilah… he..he.. 😀
pemotor ibu-ibu

Yang kedua, cobalah berempati… walaupun pemotor ibu-ibu sering “ngawur” dalam berkendara, namun mereka pasti memiliki keluarga. Bisa jadi itu ibunya seseorang, istrinya seseorang, nenek seseorang atau seorang yang baru berjasa kepada orang lain. Bayangkan misalkan ibu anda lagi berangkat kerja atau lagi kepasar naik motor terus keceelakaan… pastilah sebagai anaknya akan segera “bertindak” membantu dan melindungi ibunya.

Ibu-ibu naik motor bebek

Aktifitas Pemotor Ibu-ibu

Ibu-ibu itu “pekerjaan” dan “pikirannya” banyak lho? (Kecuali BPJS = Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita :mrgreen: ). Aktifitas ibu-ibu rumah tangga dari Bangun pagi sudah menyapu, masak, mencuci, menyiapkan keperluan sekolah anak-anaknya, mengurus keperluan suaminya, mengurus dirinya sendiri, bekerja, pulang kerja sudah disibukkan dengan pekerjaan rumah tangga. belum kalau malam harus melakukan kewajiban kepada pasangannya. bandingkan dengan anak alay.. disuruh cuci piring sebentar doang saja ogah-ogahan.. disuruh beli minyak goreng diwarung nggak mau karena gengsi..he..he..

Oh..iya,.. bila kita memiliki anggota keluarga yang ibu-ibu dan kesehariannya sering menjadi pemotor ibu-ibu , kita perlu sesekali mengingatkan atau memberitahu tentang cara-cara berkendara motor yang baik. Untuk waktu sekarang-sekarang ini, bila ketemu pemotor ibu-ibu ya ..harap maklum dan bersabar saja lah.. 😀

 

Bagaimana menurut pendapat anda? 😀

18 Komentar

  1. sering gan aku nemuin kayak gitu……..bikin jengkel aja….
    pas kecepatan lumayan eh….langsung belok ga pake lampu sign…..hampir nyelakain orang tapi ya udahlah maklum mamak2 gitu….asal aja cara ngendarainya ……….nelus dada aja gan………

  2. Menurut saya, “The Power of Emak2” ini memang sering membahayakan dirinya dan orang lain. Karena pekerjaannya banyak spt disebutin Mas Yudi tadi, mereka sering lupa kalo sedang berada di jalan raya dan bukan sedang di rumah.

    Beberapa waktu yg lalu, ada Emak2 yg sen kirinya menyala, saya ambil kanan, ternyata beliau tiba2 belok kanan ke warung. Saya ngerem sampe ngesot. Pernah juga waktu ngerem krn ada motor yg motong jalan, saya ditubruk dari belakang.

    Yg penting kalau menemui Emak2 yg lagi riding (dan driving juga), kita harus ekstra waspada.

    Alhamdulillah istri saya tidak termasuk golongan ini, dia termasuk rider dan driver yg hebat, krn sudah di training sebelum pegang motor dan pegang mobil.

    Jadi

  3. hmm, itulah kenapa saya ga kasih mama saya motor. ngerii. org sekarang juga banyak yg asal bawa motornya. jangankan yg bru belajar, yg udh agk lama jam ridingnya aja ngeri di jalanan skarang. kalo memang mau kmana mana, ya anterin aja. cape dan repot, drpd beliau yg kenapa kenapa di jalan.

  4. Kenapa pada sexist sih..?
    – Motor ugal-ugalan/zig-zag ==> kebanyakan laki
    – Belok gak pake sein ==> laki juga kebanyakan
    – Lupa matiin sein ==> juga laki kebanyakan
    – Motor naek trotoar ==> kebanyakan juga laki
    – Motor nerobos lampu merah ==> juga kebanyakan laki
    – Ngecek bagasi di tengah jalan..?? ==> ini baru IBU-IBU.. 😀
    So, kenapa jengkelnya cuma kepada kaum Hawa, kalo kebanyakan trouble maker di jalan adalah kaum LAKI..???
    Ingat, pelanggaran tatib dan aturan lalu-lintas gak kenal gender..!! (juga moge-mocil).

  5. dulu mbak-mbak coy, atau tante-tante ya xixixixix
    sein kanan, otomatis ane ambil kirinya, eh tiba2 dia belok ke kiri (mau masuk gang), walhasil spakbornya nyentuh ban belakang ane, eh malah dia yang marah, ane cuma nisa nyengir 😀

  6. Pernah ketemu Ibu-Ibu nyetir mobil kecil (brio/ayla/agya/dll)? ati-ati.. begitu ngelewati penjual sayur, tanpa sign langsung ngerem & berhenti mendadak..

    • Huahahaha……
      Ane malah pernah diplototin sambil ngomel2 gak jelas…
      Ya udah tak tinggal lanjot perjalanan….wkwkwkwkk….
      Biasalah kaum hawa prasaanya sensitif & ingin dimengerti…..!!!!!!
      Ngoahahahaaa……

  7. tetap membahayakan pengguna jln lain, pd umum nya memang gak ngerti lalu lintas, yg utama adlah transportasi. mngkin perlu ada edukasi aktif dr Satlantas..

  8. kalo gw liat ada emak” bawa motor di depan gw, mending gw nurunin kecepatan buat ngelebarin jarak sampe kira” 10meter, biarin dah tuh emak” mau bertingkah ky gmn juga aman kl jauh. 3x insiden sama emak” coy, udah kaga mau yg ke4, nyalip emak” ?, kelar idup lu haha

  9. Gak motor doank. Ane pernah geleng2 kepala ketika ada mobil parkir di sisi kanan Tol SBY. Ternyata drivernya emak2..
    Untung deket pintu kasir tol. Kira 50 meteran sebelum pintu tol.somplak!

  10. kalau didekat ibu2 mendingan ngalah atau dahuluin aja biar ga lena imbas kalo ada yg nyeleneh.kalau riding nya membahayakan bagi rider lain yg fatal tegur aja tp dgn sopan dan penuh hormat.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.