Pengalaman solo riding “dikerjain” Daihatsu ceria dijalan pantura Gebang cirebon

Halo brother biker 😀 … Artikel perdana diTahun 2016. Lagi iseng-iseng lihat-lihat iklan mobil bekas disalah satu situs jual beli mobil, ada yang jual mobil Daihatsu ceria tahun 2004. Hhmmm..mobil ini usianya belum tua-tua amat, tapi pasarannya sangat jatuh sekali dibandingkan kompetitor yang sekelas. Pas lagi ngamatin bentuk mobil ini,yudibatang jadi teringat salah satu pengalaman solo riding dikerjain Daihatsu Ceria.

pantura kanci cirebon

Kejadiannya sekitar tahun 2012, Saat itu hari sabtu pagi jam 7an saya sedang solo riding dalam perjalanan pulang dari Cirebon menuju Batang Jawa tengah. Jalan pantura Cirebon hingga Brebes, pada hari sabtu pagi kondisinya cukup lengang. Riding dari cirebon hingga keGebang, saya terus kencang memacu sepeda motor.. yups jalan ini pernah saya tulis disini

Oh..iya saat itu motor saya pakai Yamaha Vixion tahun 2008 dalam kondisi tanpa fairing. Selepas pasar Gebang saya bertemu mobil kecil berwarna silver… Saya dalam hati berguman.. “Mobil ini kecil amat ya… paling nggak ada larinya.. ” Waktu itu saya belum hapal jenis-jenis dan merk mobil.

yudibatang in action

Setelah jalanan kembali sepi saya pacu sepeda motor cukup kencang.. dispido terbaca 130 km/jam. Setelah menempuh jarak sekitar 5 km dari pasar Gebang, dispion kanan terlihat mobil kecil yang tadi. Telihat pelan tapi lama-lama kok semakin mendekat. Saya tambah kecepatan motor sampai posisi riding saya menggik mentok, dada nempel tangki. Terlihat jarum spidometer menunjuk keangka 140 km/jam! Namuuun… simobil kecil itu semakin dekat dan tepat disamping kanan saya. saya sempat melihat kearah drivernya.. busyet! drivernya senyum-senyum sambil “klepas-klepus”.. :mrgreen: Tak berapa lama, mobil kecil tersebut membunyikan klakson dan dengan santainya mendahului saya yang dalam posisi dada mentok tangki… “Hwuaseeeemm.. mobil cuilik tapi bianterr pol.. “ Translete : “Sial..Mobil kecil tapi larinya kentjang bener.. “

Daihatsu Ceria

*Daihatsu Ceria

Ternyata mobil itu bermerk Daihatsu Ceria. Benar-benar saya underestimate dengan performa mobil kecil tersebut!! Memang benar kata pepatah londo “Don’t judge a book by its cover” atau kira-kira dalam bahasa Indonesia “Jangan menilai sesuatu dari sampulnya”. Sesampainya dirumah saya penasaran dengan mobil Daihatsu Ceria tersebut. Tanya-tanya Mbah google, Ternyata Daihatsu ceria ini walaupun mobil kecil berkubikasi sekitar 850cc namun julukannya “street Killer”.  Daihatsu Ceria memang Motuba Street killer 😀

29 Comments

    • yang ini kayaknya bukan rakitan dlam negeri masbro, kualitas bodynya juga beda dengan mobil LCGC macam ayla, agya, datsun go dll. suspensinya yang fully independen.

  1. Daihatsu Ceria emang mantap…., ini adalah mobil built up yang didatangkan dr Malaysia, klo di malaysia namanya Kancil, walau kecil tarikan nya bnr2 maknyos… udh gitu bensin nya irittt bgt,,,, setara sama konsumsi bbm mtor sport 250 cc, bhkan lbh irit lho..

  2. 850 cc vs 150 cc. Ya kalah lah yg 150 cc. Wkwkwk.

    Eh tapi Vixion Mas Yudi masih menang vs bis malam yg 8.000 cc yah. Apalagi vs dump truck yg 12.000 cc.

  3. mobil begitu sih 140kmpj harusnya bisa. avanza aja 160kmpj bisa kok. cuma ngeri di kabinnya serasa mau terbang. apalagi klo ada lubang tiba2… bisa wasalam go syurga

  4. mobil kecil memang sering kok di under estimate duluan dijalanan… coba kalo ditanya… macam agya, ayla apalagi ceria ini … kira2 top speed dapet berapa coba….? banyak kok yang jawab… paling 100 kpj, 120 kpj mentok, ato 140 kpj tapi dari turunan gunung…. realitynya… 160 kpj aja tembus kok… track nya di tol Cikopo – Cipali yang kalau ga salah agak nanjak dikit.

    • Asli nih sy juga kaget pinjem kakak sy ke subang dr bamdung pake ceria… Busyekk di tanjakan emen bisa pencundangi mobil mobil baru cc nya lebih gede lagi… Mana irit bensinnya..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*