Pilih mana? membeli motor baru tapi kredit atau membeli motor lawas tapi cash?

Halo brother biker 😀 .. Sepeda motor sudah menjadi “kebutuhan pokok” bagi kebanyakn masyarakat diIndonesia. Mungkin saat sekarang sepeda motorlah alat transportasi untuk aktifitas sehari-hari yang paling efektif. Lha.. alat transportasi massalnya masih “belum bener” … Mau naik angkot ngetemnya lama dan rute yang dituju hanya tempat tertentu saja..kadang banyak kriminalnya, naik becak kelamaaan dan dikota nggak ada becak, naik ojek bayarnya lumayan, kalau tiap hari uang untuk ongkos ojeknya dikumpulin bisa lumayan dapat banyak :D, Mau naik sepeda onthel kalau jarak yang dituju lumayan jauh juga kakinya “theol” :mrgreen:

pemudik-motor-_130806000837-726

Nah.. untuk bisa membeli sepeda motor ada dua pilihan, membeli dengan cara cash atau membeli dengan caara kredit. Artikel ini khusus saya buat untuk brother biker yang masih “berjuang” menggapai cita-cita.

1. membeli motor baru dengan cara kredit.

Namanya kredit sepeda motor itu sudah sangat akrab ditelinga masyarakat, jangankan masyarakat yang kelas bawah, kadang masyarakat yang kelas ataspun membeli motor tetep dengan cara kredit (ada pertimbangan dari sisi bisnis). Bila orang yang kredit motor memiliki penghasilan reguler atau penghasilan tetap, mungkin nggak terlalu masalah dengan cicilan.

Promo dealer motor 0 persen

Namun banyak juga masarakat yang penghasilannya tidak tetap atau penghasilannya pas-pasan nekat membeli sepeda motor dengan cara kredit. walau ngambilnya motor yang harganya paling murah sekalipun, tetep saja tanggungan cicilan setiap bulannya akan sangat membebani. Akhirnya banyak muncul masalah kredit macet, pemilik sepeda motornya tidak dapat membayar cicilan hingga lebih dari tiga bulan, dan saat pengkridit lagi naik motor dicegat dijalan oleh debt colector. motor disita oleh pihak lesing dan sipengkridit sepeda motor cuman bisa gigit jari. So bagi yang penghasilannya tidak tetap mendingan hindari membeli motor baru dengan cara kredit.

2.Membeli motor sekend lawas tapi Cash.

Bila kita mau bicara realistis, nggak bicara gengsi, Pilihan membeli motor sekend lawas dengan cara cash adalah pilihan paling realistis untuk masyarakat yang belum memiliki penghasilan reguler. Alasannya motor sekend lawas tahun 90an harganya masih relatif terjangkau. Berdasarkan info yang yudibatang dapatkan, harga motor sekend lawas dirange tahun 90an -2000an itu antara 1.5 sampai 2,5 Juta rupiah.

prima 1.9

Pilihannya banyak.. dari merek Honda pilihannya ada Honda Legenda, Honda Astrea grand, Honda Astrea Prima. Dari merk Suzuki pilihannya ada suzuki Smash. dari Yamaha pilihannya ada Yamaha zigma, Yamaha Vega first gen. ada lho yang harga 450 ribu… suzuki Cristal tahun 90an :mrgreen: tapi pajaknya sudah mati dan perlu banyak restorasi.

Pilihan ada ditangan anda… beli baru tapi kredit, menang gaya tapi “terjerat” cicilan. atau beli motor lawas cash, tampilan apa adanya tapi bebas dari jerat cicilan.

 

Semoga berguna 😀

21 Comments

  1. ya buat saya pribadi lebih baik beli thunder 125 bekas tapi cash daripada vixion baru tapi kredit, perkara power kan bisa diupgrade… nih buktinya thunder saya bisa 140kpj gak malu2in lah buat nyalip kendaraan besar kalo pas turing…
    Padahal alasan aslinya gak mampu beli vixion 😀

  2. kalau saya, mendingan second hand dan tidak terjerat hutang om yudi.. 😀
    lagian menurut saya pribadi, produk sepeda motor lawas rata-rata kualitas materialnya lebih bagus dari rata-rata sepeda motor baru sekarang hhe

    dengan membeli sepeda motor second hand, PR berikutnya tinggal restorasi dan balik nama (jika mau).

  3. kalo saya mending beli baru biar kredit
    pake Dp murah, trus jangan dibayar cicilannya -lam lama di tarik leasing
    trus ngambil lagi beda merek, DP 0% lagi lagi jangan dibayar cicilan,,,

    begitu terus……

    kan puas pake motor baru……

  4. sedapat mungkin baiknya cash, kl credit kebanyakan nombokin bunga
    beli motor bekas juga harus jeli lebih baik beli dari pemakai langsung yang sudah kenal jadi lebih aman

  5. saat masih minta ortu, saya pilih seken tapi cash. tapi sekarang sudah cari uang sendiri saya pilih kridit motor baru. terserah orang mau omong apa tentang kridit. bagi saya selama angsurannya nggak lebih dari 1/3 penghasilan tetap saya nggak masalah (1/3 penghasilan tetap lho mas yudi, penghasilan sampingan jangan dihitung)

  6. kalo saya pas sekolah minta dibeliin bekas tapi cash (honda cg 110 dan yamaha v80), setelah punya penghasilan sendiri nabung dan beli baru tapi cash, dua motor dari ortu kujual buat tambahan beli f1zrr, sepuluh tahun kemudian beli cash vixion. dua m otor ini kupakai sampai sekarang, prinsipku kalo masih bisa dipakai buat apa beli motor baru lagi, toh biaya servis dan ganti parts masih lebih murah daripada beli motor baru. jangan konsumtif lah, nyugihke cino….

  7. mending motor baru tapi cash kang yudi…. yg jelas nyugihke Cino…

    kmarin gara2 pulsar 135 sy ngadat, saya cukup siapkan uang 11jt aja buat dapetin NJMX 2011 second, biar 2nd tp msh juoss, gak kalah sm mtr baru, drpd beli yg baru harus bayar 18jt…. trus pulsar dijual laku 7 jt, so ckp tombok 4 jt..

  8. Lebih baik tidak memaksakan diri untuk memiliki mtor baru dgn cara kredit trutama yg penghasilanya tidak tetap.. Bkin puyeng dgn cicilan Nanti.. hihihi..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*