Memiliki sepeda motor adalah sebuah kenikmatan yang kadang terabaikan

Halo brother biker 😀 …. Memiliki sebuah sepeda motor apapun jenis dan merknya sebenarnya sebuah kenikmatan, namun kadang kala kita sering mengabaikannya. Flash back 22 tahun yang lalu saat saya masih sekolah SMA dan tentu makan masih ikut orang tua. Jaman segitu yang bisa memiliki sepeda motor hanya “orang-orang tertentu”.

poto yudi jaman SMA 94

Dan jaman segitu (tahun 90an) belum ada yang namanya perusahaan pembiayaan atau leasing. Yah… pergi kemana-mana ya naik kendaraan umum, kalau jaraknya relatif dekat ya jalan kaki. Ada juga teman yang berangkat dan pulang sekolah naik sepeda onthel menempuh jarak puluhan kilometer.

supra-fit-1

Ditahun 2004 saya bisa membeli sepeda motor dengan uang hasil jerih payah sendiri. Masih terbayang perasaan betapa senangnya saat itu, betapa nikmatnya memiliki sebuah sepeda motor yang membelinya dengan uang hasil jerih payah sendiri. Ingat sekali belinya Honda Supra fit tahun 2004. Sepeda motor ini sangat membantu dan menunjang aktifitas keseharian. Aktifitas kerja, bersilaturohmi kesaudara, berkunjung kerumah teman, jalan-jalan, mengantar istri melahirkan dan lain-lain.

pemotor dilampu merah kali banteng semarang

Seiring perkembangan jaman, sekarang untuk bisa memiliki sepeda motor relatif sangat mudah. Membeli motor baru dengan cara kredit sangat bisa, membeli motor sekend dengan cara kreditpun bisa, membeli motor tua dengan harga yang sangat murahpun buanyak. Sebenarnya menurut yudibatang, bisa memiliki sebuah sepeda motor itu sebuah kenikmatan… namun kadang kala kita mengabaikannya, sudah punya motor A, pengin ganti dan beli motor yang baru. Untuk merasakan kenikmatan sebuah sepeda motor, cukup mengingat-ngingat jaman “rekoso” dulu. Saat mau berangkat sekolah bergelantungan dipintu angokot dan lain-lain. Dengan cara itu kita jadi bersyukur dan menyadari bahwasanya memiliki sebuah sepeda motor itu sebuah kenikmatan…… 😀

Lain ceritanya kalau punya motornya dibelikan sama orang tua, sepert bregejil-bregejil jaman sekarang… nggak ada rasa sukurnya babar blas :mrgreen:

17 Comments

  1. Mumet jaman saiki loh pak le..
    Cb 150, vixion , sonic, xarbe, satria fi, muncul cbr 150 new.. opo meneh kui????
    Cukup nyimak sambil ngopi karo udut.. di temani si besi tua yang knalpotnya keluar asep pak le… yang tahun kemaren resmi pensiun.. hehehehehhee

  2. iya bener banget bang yud.. jd inget pas kelas 1 STM masih naik bis bumel buat berangkat sekolah..trus dibeliin ortu motor old vixion pas klas 2..ampek gak bisa tidur ngebayanginya kapan dianter kerumah..sekarang udah kerja, mesti udah bisa beli sendiri tp lebih suka pake motor yg pertama dimiliki buat nguli tiap hari..heheh 😀 beli nvl pake uang sendiri,buat diberikan ke babe malah jarang dikape,lebih suka pake motor bebeknya.. 😀 intinya sih bersyukur atas yg dipunya lawong cuman titipan-Nya

  3. Saat abg labil udah punya motor bebek ato matik,trus tontonanya sinetron gak mutu “anak di jalan” terus di jalan liat ninja,saat itu juga rasa syukurnya hilang sudah..

  4. kayanya mirip sy mas.
    sy skul sma di purwokerto tahun 90 an.
    pengen banget motor ,minta ortu tp ga berdaya krn ga punya.
    akhirnya ngiler terus dan sampai ngiri sm yg py motor.
    bisanya cm minjem hehehe.
    biasanya umur segitu niatnya buat gagah2an dan pengen mudah gaet cewe wkwkwkw…

  5. Setuju emg rasa pertama kali itu berkesan bgt,sm kek masa puber pertamakali,jaman perubahan asikk dahh,maunya cpt nyoblos wekekekeeke

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*