Artikel yudibatang tentang knalpot racing yang menjadi pro dan kontra bagi yang membacanya

Halo brother biker 😀 …. Enam tahun lalu, tepatnya tangal 24 Mei 2011… Saya menuliskan artikel yang benar-benar original hasil pemikiran saya sendiri. Artikel ini sudah banyak banget yang mengkopi paste tanpa seizin yudibatang dan ditulis diblognya sendiri. Dan dulu selalu menduduki peringkat pertama daftar artikel yang sering dibaca.Artikel ini berhudul 7 alasan kenapa saya enggan menggunakan knalpot racing untuk harian

Ide artikel ini sebetulnya muncul sejak lama ketika anak saya yang pertama masih bayi. Saat itu saat anak saya kalau sedang tidur dan ada sepeda motor lewat dengan suara knalpot yang berisik, dia langsung bangun dan menangis. Yah.. saya hanya bisa sabar dan memunculkan ide untuk menulis. Namun karena saat itu belum “umsum” blog, ide itu saya simpan didalam otak.

Tahun 2008 saya membeli sepeda motor sport naked yamaha vixion dan ditahun 2010 saya ikut-ikutan memasang knalpot racing pada motor saya. Nah..saat di traffic light pas lampu menyala merah, saya berhenti dibelakang motor yang menggunakan knalpot racing juga. “plak..plak..plak..!!” Bah… muka rasanya seperti ada yang nampar. Semnjak itu, setelah menghitung untung ruginya sayapun melepas knalpot racing dan menghibahkannya pada seorang teman. Nah..dibulan mei tanggal 24 2011, ide tentang enggan menggunakan knalpot racing saya tuangkan kedalam artikel dan saya publish.

Sebenarnya para pengguna knalpot racing yang baik pasti akan membaca peringatan pada knalpot tersebut. Biasanya tada tulisan “RACE ONLY” kira-kira arti dalam bahasa Indonesianya “Hanya untuk Balapan disirkuit” 😀

 

13 Comments

  1. Kalau menurut saya banyak rugi nya pak de.. mesin jadi cepat panas ga ada tenaga. Serta musuh emak emak di komplek yg punya anak kecil

  2. Saya sealiran dgn Mas Yudi.
    Baik untuk motor maupun mobil, saya lebih suka knalpot yg sesunyi mungkin.

    Saya juga pernah mengalami brenti di belakang motor ber knalpot “racing”, asapnya tepat kena muka saya.

    Istri jug sering “ngrasani” motor ber knalpot “racing”, katanya apa nggak budeg tuh kupingnya, ternyata Mas Yudi juga ngalami sendiri kuping jadi ngueng ngueng, hehe.

    Dan kenyataannya, kebanyakan yg ber knalpot “racing” itu juga larinya nggak kenceng2 amat. Sering kedengeran suara knalpotnya aja yg kuenceng, tapi ditunggu2 koq nggak bisa nyalip2 saya, hehe.

    • paling kesel kalo lampu merah kan ya
      kalo pas di belakangnya tak sampingin
      trus lobang knalpotnya tak tutup pake alas kaki
      sampe bunyi plek plek plek plek
      #ngoahahahaha

      kejadianya lucu baru 2 :
      sempet hampir berantem ama rider motor sprempat liter
      pas ane tutup sendalpotnya die nengok
      trus nyolot sambil mlotot
      saya bilang “motor lu brisik”
      saya dah siap2 turun duel
      eh ama orang2 yang laen di sorakin
      mungkin malu atau apa kebetulan lampu ijo trus dia ngacir

      yang kedua masih ama motor sprapat liter
      tapi kali ini abegeh
      saya di samping kanannya bukan di belakangnya
      masih dengan mantra yang sama “motor lu brisik”
      tak teken aja engine cut offnya
      sambil saya liatin bocahnya
      eh nyolot, saya kelepak helmnya

      • Justru klo saya motor 2silinder keatas ga pake knalpot racing rasanya kurang afdol om, motor saya pake knalpot ninin karbu bobokan,suara ngebas adem, ga cempreng. 😂😂😂

  3. Ane tau alasan lain knapa lek yudhi gk suka pk knalpot racing,,supaya kl lg pas riding malem trus ada yg nemplok biar ketauan xixixixi

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*