Desmosedici Stradale : Mesin baru Ducati benar-benar turunan motogp asli!

Halo brother biker 😀 .. Pabrikan Motor asal Italia baru saja mengeluarkan mesin baru yang diberi nama Ducati Stradale. Berbeda dengan pabrikan motor diIndonesia yang kalau meluncurkan produk motor sportnya diberi “embel-embel” DNA motojip namun aslinya berbeda jauh dari mesin dimotor motogpnya.

Nah..mesin keluaran baru ducati ini benar-benar turunan dari motogp asli! berikut ini detailnya :

1.Arsitektur Racing

Lay out V4 90 ° membuat mesin sangat kompak, memungkinkan pemancaran massa dan integrasi yang lebih baik ke motor. Sebenarnya, Desmosedici Stradale telah dimasukkan ke dalam kendaraan dengan tepi depan silinder yang diputar balik sebesar 42 ° sehubungan dengan bidang horizontal, seperti pada mesin Ducati yang berkompetisi di MotoGP. Ini mengoptimalkan distribusi berat, memungkinkan penggunaan radiator yang lebih luas dan memungkinkan menggeser pivot lengan ayun ke depan. Arsitekturnya juga menghasilkan keseimbangan alami gaya orde pertama, tanpa penambahan berat dan kehilangan kekuatan poros keseimbangan.

2.Piston atau sekher

Bore of (81 mm) sama dengan yang digunakan oleh mesin GP Desmosedici dan merupakan dimensi maksimum yang diizinkan oleh peraturan MotoGP. Ini juga merupakan yang tertinggi di segmen supersport empat silinder. Stroke (53,5 mm) lebih lama dibandingkan dengan mesin GP Desmosedici untuk menghasilkan torsi yang lebih tinggi pada penggunaan jalan terbuka, dan untuk mengurangi putaran rotasi mesin maksimal. Penggunaan yang sama dengan mesin Desmosedici GP berarti bahwa semua dinamika fluida (katup, pipa masuk, badan throttle), yang sebenarnya merupakan jantung mesin tempat kinerja dihasilkan juga sangat mirip pada dua drive.

3.Variable height intake

Saluran asupan intake yang bervariasi mengoptimalkan pengisian silinder pada semua kecepatan putaran dengan manfaat penting dalam hal power dan rideability. Sistem pasokan bahan bakar dilengkapi oleh throttle body yang berbentuk oval, masing-masing dengan dua injector: satu di bawah throttle dan yang lainnya di atas.

4.Counter Rotating camsaft

Pada motor biasa poros engkol berputar ke arah yang sama dengan putaran roda. Sebaliknya, di MotoGP poros engkol counter-rotating yang berputar ke arah yang berlawanan biasanya digunakan. Desmosedici Stradale telah mengadopsi solusi teknis ini untuk mengimbangi sebagian efek gyroscopic yang dihasilkan oleh roda, membuat motor lebih lincah dan tepat saat mengubah arah. Poros engkol counter-rotating juga menghasilkan torsi karena inersia yang cenderung menurunkan ujung depan saat akselerasi, dan ujung belakang saat pengereman, sehingga mengurangi fenomena wheelie.

5.Performa MotoGP

Desmosedici Stradale dikembangkan untuk menggabungkan motor performa racing dan untuk penggunaan harian. Untuk memaksimalkan torsi mid-range – sangat penting untuk kenyamanan sepeda motor di jalan yang terbuka terhadap lalu lintas – dan untuk mencapai torsi dan tenaga pada kecepatan yang lebih lambat, mesin memiliki perpindahan yang lebih besar daripada versi MotoGP, khususnya 1.103 cm³. Ini menghasilkan output daya lebih dari 155 kW (210 hp) pada 13.000 rpm dan torsi maksimum lebih dari 120 Nm (12,2 Kgm) dari 8.750 sampai 12.250 rpm dalam versi Euro 4.

“Kami bangga mengungkapkan teknologi bak permata ini yang mengawali sebuah babak baru dalam sejarah perusahaan kami, menunjukkan vitalitas dan tingkat investasi yang tinggi dalam pengembangan produk baru. Mesin ini juga menunjukkan kerjasama erat antara Ducati Corse dan kelompok pengembangan motor produksi, dan seberapa besar balap mampu mengembangkan teknologi yang kemudian dapat digunakan untuk model standar ”

Claudio Domenicali – CEO Ducati Motor Holding

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*