Tak bisa dihindari, diIndonesia muncul generasi motor matik nan sruntuler

Yudibatang.com – Halo brother biker šŸ˜€ … Motor matik adalah motor yang paling laris penjualannya diIndonesia, Selain mudah cara pengoperasiannya, harganya relatif terjangkau, ekonomis dan fungsional. Apalagi motor matik yang seken, harganya bisa lebih murah lagi. Namun.. kebanyakan pemotor pengguna motor matik ini cenderung sruntulan (nggak semua sih). Biasnya pemotor bergejil. Motor matik mulai booming di era kejayaan yamaha mio ditahun 2005 CMIIW , waktu terus berjalan singgasana raja motor matik “direbut” oleh honda dengan Honda beatnya.

Saya ingat sekali ditahun itu saya bekerja didaerah Semarang dan memiliki seorang rekan kerja ibu-ibu muda namanya Mbak Eko. Beliau ini tadinya nggak bisa naik motor sama sekali, namun dengan menggunakan motor matik beliau bisa langsung naik motor untuk transportasi dari Ruma ke kantor P-P. wush..wush..siak..siuk.. dijalanan kota…

Saya sering sekali mengamati pemotor matik ini sering melanggar lalu lintas saat membawa anak kecil didek skutiknya. Mereka tidak menyadari bahwa “perilaku” tersebut disaksikan oleh anak kecil yang dibawanya. Dan sianak kecil ini sudah terbiasa menyaksikan pelanggaran lalu lintas didepan matanya. Mulai dari nggak pake helm, menerobos traffic light hingga maksa ngantri dijalur lawan saat menunggu kereta lewat diperlintasan kereta api.

Waktu terus berjalan… ketika sianak kecil ini beranjak remaja, si orang tua kebanyakan malah menyuruh anaknya latihan berkendara motor daaan… para orang tua ini membebaskan anaknya mengendarai sepeda motor serta bangga bila anak remajanya sudah bisa mengendarai sepeda motor… nah jadilah mereka generasi motor matik nan sruntuler. Kebanyakan orang tua akan menyesalinya ketika buah hatinya meninggal dunia karena kecelakaan sepeda motor. Nah…bergejil yang masih hidup umumnya kalau naik motor “sruntal-sruntul” membahayakan diri sendiri dan pengguna jalan lain.

Coba deh perhatikan didaerah anda masing-masing,..banyak anak SD,SMP banyak yang sudah diperbolehkan naik motor oleh orang tuanya. Apalagi saat malam minggu..banyak sekali bergejil-bergejil ini bersliweran (kadang berboncengan tiga orang) tanpa memakai helm dan riding kencang-kencang. Tak bisa dihindari, diIndonesia muncul generasi motor matik nan sruntuler. Yah..bila ingin generasi kita tidak sruntuler harus dimulai sejak dini, dari diri kita sendiri, keluarga dan orang-orang terdekat kita.. yang paling mudah, kita harus tertib berlalu lintas saat membawa sikecil. Bagaimana menurut pendapat anda?

8 Comments

  1. Ditambah lagi anak sekolah boncengan, ngobrol yg nyetir madepnya ke samping ga ke depan šŸ˜µ trus kalo udah kaget ngeremnya sampe kaki kanan kiri turun ke jalan kyk ngerem sepeda tua šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚

  2. dari pengamatan saya, orang yg belajar nunggang motor pakai matic tuh ngga benar-benar mahir. mereka sekedar bisa ngegas tanpa tahu haluan & rambu-rambu, pokoke nggelinding

  3. SETUJU banget mbah!!!! Anak itu berkelakuan gitu pasti karna meniru wong tuane, jangan menyalahkan dlu pergaulan klo contoh dr orang tuanya aja g bener. Salam kenal mbah dr cianjur, silent reader

  4. sebisa mungkin tertib lalin kalo lagi jalan ama anak,tp kadang2 ga nyadar kalo pas di lamer brenti nginjak marka jalan ato di zebra cros.

  5. Saya sih selama ini selalu berusaha tertib. Pas sekali ngelanggar marka tidak putus krn menghindari motor, anak saya menegur: “Yah! Nggak boleh nglewatin marka tidak putus khan”.
    Memang pendidikan disiplin harus dimulai sejak dini.

    Lha di kampung saya, waktu saya naik angkot ada ibu2 yg dengan bangganya cerita bhw anaknya yg SD udah bisa bawa motor.

  6. intinya sih orang tuanya, selama ini gw gak pernah ngelanggar marka. bawa anak main mobil pake aki ya seperti itu, sabar gak nabra2k org. klo ada yg lewat ya dia brenti tnggu lewat br jalan lg. klo naek speda ya bgt kcuali pas brenti pasti nge drift dulu dia

    hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*