Etika ketika kita menumpang mobil orang

menumpang mobil orang

Yudibatang.com – Halo brother biker 😀 .. Yups.. menumpang mobil orang. Kadang kala pada kondisi tertentu “memaksa” kita harus numpang mobil orang. Entah iu perjalanan mudik ke kampung halaman, ketempat kerja, perjalanan ketempat saudara atau perjalanan pulang dari tempat kerja menuju kerumah. Dalam artikel ini khusus saya bahas ketika kita seorang diri menumpang mobil orang yang juga seorang diri.

Yudibatang nyetir charade pake topi

Tahukah anda? Ada Etika tak resmi yang perlu kita ketahui saat kita menumpang mobil orang.

Berikut ini Etika ketika kita menumpang mobil orang versi yudibatang :

1.Tawarkan untuk “membantu” mengisi BBM

Ya.. menawarkan membantu mengisi BBM. Ini tergantung siempunya mobil, kalau siempunya mobil kondisi keuangannya bagus, biasanya dengan halus akan menolaknya. Namun bila kondisi keuangan siempunya mobil lagi “seret” , dengan senang hati akan menerimanya. Tapi kalau kondisi keuangan kita juga lagi “bokek”, ngomong terus terangs aja begini “permisi mbah, saya belum bisa membantu membelikan bbm”  He..he.. 😀

????????????????????????????????????

2.Belikan makanan dan minuman

Saat kita menumpang mobil orang , tanpa kita sadari kita sudah ditolong oleh siempunya mobil, sebagai “imbal jasanya” ya kesadaran sendiri kita belikan makanan ringan dan minuman. Kalau siempunya mobil seorang perokok ya kita belikan sekalian rokoknya 😀

kopi dan rokok

3.Jangan Tidur!

Yups… jangan tidur! sengaja saya ketik tanda seru untuk menegaskan bahwasanya kita ini “numpang”, sebisa mungkin walaupun mata kita mengantuk jangan sampai tidur! Karena kesannya kita yang numpang malah seolah-olah kita yang jadi juragan.

tidur

4.Jadi teman ngobrol dan Navigator

Umumnya saat kita numpang mobil orang yang sendirian, kita juga duduk didepaan samping supir. Nah.. sebisa mungkin kita mengajak ngobrol dan sebisa mungkijn kita jadi “navigator” yang baik khususnya saat perjalanan malam. contoh… “Awas..adaa truk parkir..tahan!!” … “Kiri sepi…masuk!” dan lain-lain.

bus malam

5.Bila memungkinkan, gantian nyetir

Sengaja saya tulis bila memungkinkan, karena tidak semua pemilik mobil mau orang lain mengendarai mobilnya. Beda cerita bila siempunya menawarkan atau meminta kepda kita untuk gantian nyetir. namun bila kita kondisinya juga sedang tidak fit atau ngantuk, ya.. mampir dulu saja kePom bensin atau masjid untuk istirahat.

(Baca :bagi pria dewasa, kemampuan nyetir mobil sudah seperti wajib hukumnya )

6.Ucapkan terimakasih dan jabat tangan

Saat kita menumpang mobil orang dan sudah sampai ditempat tujuan , jangan sampai lupa ucapkan kata Terima kasih dan Jabat tangan. Artikel etika menumpang mobil orang ini saya buat berdasarkan pengalaman “langganan” numpang mobil seorang teman dari Cirebon kebatang. Silahkan ditambahi kalau brother biker punya “poin” yang lain.

24 Komentar

  1. satu lagi mas, jangan nyampah di mobil. ini kadang yang numpang suka ga tau diri, tau2 ada bungkus permen, remahan makanan, dll.

    ini saya paling sebel kalo yang nebeng pas udah cabut begitu kita beberes taunya banyak sampah berserakan. biasanya besok2 ndak mau saya tumpangin lagi hehehe…

  2. Hehe, cocok semua Mas Yudi… Kecuali kalo numpang mobil kantor yg disupiri ama supir kantor, kayaknya boleh ngantuk.
    Soale kalo nggak nyetir, kebiasaan ngantuk kayak bro motogokil.

  3. @eko354, Kalau mobil kantor mah.. memang fasilitas masbro, boleh sekali kita tidur 😀 kalo bro motogokil kayaknya kebanyakan oprek mesin, jadinya kalau naik mobil lelah dan ngantuk :mrgreen:

  4. Slaen itu jgn ngupil di mbl dan buang ingus ap dahak di dlm mbl. Gw paling jijik liat org ngupil nnti pegang2 bantal jok..pegang pw dan knob ac. Jijik

  5. langka yang ginian pak…. biasanya kalo ga tidur ya nyampah… yang paling sering tuh… abis nginjak tanah apa lumpur gitu… tapi nekad naik ga dibersihin …. ya udah deh.. mobil kaya kandang babi… lumpur semua

  6. Poin no 1 jg berlaku buat yg nebeng/minjem motor lek,
    Orang normal tau tata krama pasti nawarin ngisikan bensin lek biarpun cuma basa basi

  7. Betul mas, saya juga gak enak kalo numpang malah seenaknya sendiri, Kasihan yg punya mobil, diplekotho *opojaliki* hehehe.
    Kalo saya sebisa mungkin ya ikut patungan bensin, dan gantiin kalo siempunya capek nyetir, apalagi kalo mobilnya cihui. Sikat ajaa…

    Salam Gendjosss

  8. Satu lagi om..
    Td udh ditulis tapi gak masuk poin, hny pnjelsannya..

    Kalo numpang mobil orang usahakan duduk di depan samping sopir (klo tmpt ddknya kosong)
    Krn kalo kita duduk di bangku belakang, sedangkan bangku depannya kosong, itu sama aja kita anggap pengemudi adalah sopir kita..

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.