Spidometer analog sepeda motor = Pembodohan publik??

Yudibatang.com – Halo brother biker 😀 ,..  Yups,.. Spidometer analog atau spidometer sepeda motor yang masih menggunakan jarum penunjuk. Sebenarnya pertanyaan ini sudah tersimpan sejak bertahun-tahun yang lalu. Dari sewaktu saya masih kecil, Tapi gak tau mau ditanyakan pada siapa. Jadi begini nih… saya ambil contoh spidometer analog Yamaha Vixion. Angka pada spidometer tercantum 0 – 20 – 40 – 60 – 80 – 100 – 120 – 140 – 160 – 180. Bila melihat angka-angka tersebut, saya berasumsi motor tersebut bisa dipacu hingga 180 km/Jam! Namun setelah saya mengetes motor tersebut dalam keadaan standar tingting, Hasil top speed yang tercantum dispido tersebut cuman mentok diangka 140 km/jam. Tidak bisa mencapai angka 180. walau mungkin kalo dites pake GPS cuman sekitar 120 km/jam.

Baca juga Video Top speed yamaha vixion setelah empat tahun pemakaian masih 150 km/jam

spidometer analog

Kalo memang pada kenyataannya sepeda motor hanya bisa dipacu maksimal 140 km/jam, kenapa harus produsen sepeda motor mencantumkan pada spidometer hingga angka 180??. berartikan spesifikasi produk yang tertulis pada produk sepeda motor tersebut berbeda dengan kenyataan dong!! dan berarti pula ini sudah termasuk pembodohan publik dong?. Belum lagi spidometer pada sepeda motor bebek, tercantum hingga angka 140. namun pada kenyataannya bila sepeda motor bebek tersebut dipacu sampai gasnya mentok, kmotor bebek tersebut hanya mampu meraih kecepatan maksimal sekitar 100 kman/jam.

Monggo barangkali ada yg bisa jawab pertanyaan saya.

Baca juga Pengalaman solo riding melewati alas roban bertemu hantu alas roban bagian ke tiga

About yudibatang 2685 Articles
Pemotor sederhana yang suka berbagi pengalaman seputar sepeda motor dan cerita horor. Contact email yudi.indonesia@yahoo.co.id

66 Komentar

    • mungkin waktu kacil kita sama-sama selalu ingin tau kali ya bro.. 😀 wah kalo mo uji odometer analog dan digital harus ada dua motor bro… ane gak punya temen kerja yg pake pulsar.. :mrgreen:

      • Kalo CS-1 punya SCNK kan digital mas…
        Itu malah kalo dinyalakan (baik CS-1 or
        P180 sama² 188 kmph lhooo…)
        xixixixi

        Gimana????

  1. Hhe..he..he… pikiran waktu kecil yang sudah mengelana dan bercita2 jadi rider sejati 😆
    Kalau aku saat kecil gak pernah berpikir yang aneh2 gitu, maklum gak kenal sepeda motor 😛
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  2. tapi denger2 punya Bajaj malahan lebih cepat 20km/jam? jadi kalau di spidometer 50km/j aslinya 70km/j? CMIIW

    hihi.. sama, dulu jg waktu kecil pikirannya gitu, :p

    salam kenal ya.. sm pemilik warung

  3. naaaaaaaaaaaaaaahhhhhh bnr bgt…………….menone juga pernah mikirin hal tersebut…….menthok bebek menone geber cm kuat 110 tp np spidometernya ditulis lbh dr itu hayoooooooo………………..

  4. Itu batas maximal kemampuan motor,sipio bisa aja lari sampe 180km/jam tentunya dg up grade sana sini.Bebek saya aja bisa 140km tampilan spido ampe 160 tp mmg belum korek ekstrim. 😛

    • nah iki ….. tuch pabrikan motor ngajarin gk bener.. jasi yang punya motor jadi mikir gimana bisa mentok tu speedo. akhir nya korek dech motorny. trus jadinya ugal ugalam di jalan.

      mbok yo motor bebek 110 cc dikasih aja 120. yg 125 cc 130. sport 150 cc 130….. pasti gk neko neko tu pemilik motor. kalo mereka akhirnya korek juga tu motor gk bakalan ekstrim…

    • nah iki ….. tuch pabrikan motor ngajarin gk bener.. jadi yang punya motor jadi mikir gimana bisa mentok tu speedo. akhir nya korek dech motorny. trus jadinya ugal ugalan di jalan.
      mbok yo motor bebek 110 cc dikasih aja 120. yg 125 cc 130. sport 150 cc 130….. pasti gk neko neko tu pemilik motor. kalopun mereka akhirnya korek juga tu motor gk bakalan ekstrim… karena korek dikit dah dapet mentok speedo

    • nah iki ….. tuch pabrikan motor ngajarin gk bener.. jadi yang punya motor jadi mikir gimana bisa mentok tu speedo. akhir nya korek dech motorny. trus jadinya ugal ugalan di jalan.
      mbok yo motor bebek 110 cc dikasih aja 120. yg 125 cc 130. sport 150 cc 140… pasti gk neko neko tu pemilik motor. kalopun mereka akhirnya korek juga tu motor gk bakalan ekstrim… karena korek dikit dah dapet mentok speedo

  5. salam kenal..IMHO memang dirancang seperti itu agar lebih mudah dibaca sekilas, kalo jarum mentok kekanan kan posisi dekat dengan tepian spidometer sehingga relatif lebih sulit kebaca..

  6. masih mending Bravo babeku, spido cuma sampe 120 tapi kenyataannya bisa mendekati itu. ato Thunder generasi pertama kalo ga salah juga cuma 120 kan? berarti agak jujur itu.. hehe
    ada juga yg spidonya lebay puoll sampe 220 kenyataan kalo standar dapet separonya aja susah. 😆

  7. kalO speedonya harus sama dengan top speed yang bisa diperoleh, berarti kalo kita ngebut diturunan harus beli speedo baru … secara top speed akan naek apalagi kalo ada turunan 45 derajad sepanjang 5km dengan aspal muyus

    salut sama Honda Karisma ku … kontak baru di ON kan top speed di speedo langsung dapet … padahal mesin belom nyala 😆

    salam kenal dari saya … tetangga di kota batik pak bro

  8. mungkin memberi kesempatan kepada user, barangkali pengen modif motor sehingga speednya bisa lebih dari standard ….. maybe … mungkin barangkali meureun … hehehe

  9. kalo menurut saya sih, itu gunanya kalo mau di tune-up, dijadiin motor balap ato drag,,, toh RnD sana gak bodoh kok, soalnya kan selera orang kan macem-macem, keperluan macem-macem,,, ya gak?

  10. kalo aku lebih ngeliatnya ke aliran “provokatif” vs “moderat” (motor sport)
    kalo speedo honda (megapro atau tiger) mulainya (o km/h) sudah di garis tengah, jadi pas sekitar 60 km/h ke atas sudah keliatan kenceng, karena itu jarum udah “ngac*ng”.
    tapi kalo yamaha, 0 km/h di pojok kiri, jadi kecepatan 80 km/h masih blom “ngac*ng” alias masih berasa pelan.
    lebih gawat speedonya kawasaki ninja, nsr dsbnya.. provokatir banget…
    kecepatan 100 km/h baru “ngac*ng” di tengah..
    sama halnya dengan indikator rpmnya.

    just my opinion..

  11. berarti sama waktu kecil,liat bungkus mie yg gambarx ada ayam,telur serta sayuran dikira pas dibuka ada,ternyata yg ada cuma mie doang hehe…sama kasusx dgn spidometer ini hehe…

  12. Kalo menurut saya mungkin itu bertujuan optimalisasi fungsi dan usia spido itu sendiri mas bro, jadi mungkin perhitungannya, apabila motor lari dengan kecepatan maksimum, maka jarum penunjuk adalah sebesar 80% dari maksimum penunjukan mas bro, misal di tampilan spido maksimum sebesar 200kpj, maka perhitungan maksimum speed motor pada kondisi standar adalah sebesar 160kpj, imho.

  13. saya juga pernah denger karena alasan keamanan, karena roda 2 tidak sebegitu aman dibanding roda 4. Jadi angka penunjukknya “dilebihin” sedikit. Katanya kalo yg roda 4 speedonya memang pasti akurat.

    • @sendal bolong dan masdiisya,
      Kalo itu sih ane setuju…tujuannya untuk safety. Tapi yang ane bahas bukan itu. Kenapa kecepatan maksimum motor cuman 140 (jarum menunjukan angka 140 ) tapi angka-angka yang disablon dispidonya itu sampe 180 :mrgreen:

    • Yup bener vixion standar bisa 140kpj dalam asumsi mentok ya 😀 tapi tiap motor vixion top speednya beda-beda bro biasanya antara 120 – 140 kpj .. banyak variable yang mempengaruhinya… vixion ane malah bisa 150 kpj :mrgreen: cari sendiri videonya diyoutube lah..he..he..

  14. yang bikin gue tanda tanya saat pulkam ke medan naik bis ALS(antar lintas sumatera) psisi jln tol merak dan gue duduk persis di belakang sopir..wktu itu gue liat smping kiri/luar tol ada dua motor rx king trek2an ampe nunduk2 di trek lurus kurang lebih 2 kiloan
    yang bikin gue heran di odometer analog nya bis jarumnya baru menjuk antara 100 -sampai 110 kmpj 😕

  15. Ehmm..emang enak klo pake speedo digital gk da limitnya hehe..secara biar puass explorenya ..cara hitungnya juga mendekati akurat ..diukur brapa meter ban ngegelinding satu putaran dengan ditandai sensor .. brarti klo vixion blom mentok 180 kpj blom puas ye bro ..xixixiiii

  16. Tanya mas,klo jenis speedo punya karisma, hsx 125,shogun 125 itu gmana mas(kyknya diambil dr putaran roda belakang.. Cmiiw)?Tngkat akurasi dibandingkan dgn yg analog(pake kabel di poros roda dpn) kyk mx,jupie,smash,abs revo?

    • tepatnya mungkin bukan di roda ..tapi di gear depan keknya ??klo gk salah yaa..tapi klo perhitungan pabrikan pasti lebih cepat 10-15% kondisi sebenarnya demi safety bro ..

  17. kayaknya antisipasi pabrikan aja buat yang suka oprek2, rasanya aneh kan ketika motor yang memiliki top speed 140 tapi setelah dioprek bisa lari sampai 170.. sementara misalnya angka di spido cuma nyampe 140, berarti jarumnya kembali ke angka 0, 10, 20, dst dong? xixixi muter2 dah tu jarum..

  18. Gw juga bingung bro, fxr ane bgtu on angka yg muncul 288, krn digital jg angka 8 bisa jadi apa z, nah di aprilia 125 , kontak on cuma 188, ni brati motor emang bisa tembus sgtu krn 2tak n kompresi tinggi, lah fxr ane 150km dah mentok bgt , knp angka digital depannya bukan 1 z tp malah 2 , seolah” ni motor bisa tembus 200km :D, tp ga tau juga klo misalnya motor udah di bore up n stroke up trus ngebut di lereng yg juram bru bisa tembus hhe :p

  19. pespaku cuma ampe 120kpj gan….dan bisa digeber 100kpj…kalo ganti knalpot langsung mentok!! dari pada rusak, gigi nanas di as roda tak lepas!! kayaknya cuma di motor2 keluaran 1990-an ke atas deh yang “KOYA”

  20. yah klo menurut ane itungan para pembuat motor diatas kertas mesin standart emang bisa nyampe segitu
    dg syarat oli dan BBM yg digunakan bisa terbakar sempurna
    ne motor ane new shogun 110 ’02 standart + penghemat BBM HCS (asli jogya) ane modif sedikit aja bisa tembus 140 kpj di trek datar(sesuai spedo ori)

  21. mungkin, biar keliatan lebih ‘padat berisi’ di panel spido-nya masbro…
    kalo cuman mulai 0 – 120 km/jam, jarak antar angka-nya kan kejauhan, sementara kalo bisa hampir penuh mengisi tempat setidaknya separo lingkaran di tempat spido..
    kalo 0 – 220 km/jam, kan bisa rapet tuh angka-angkanya, pada berdekatan jadi keliatan yambang bagus (keren???)
    mumet yo??? :mrgreen:
    salam kenal masbro empunya warung.. 🙂

  22. loh…pak , kalo sampe ada yang lewat dari speedo gimana toch…….NSR R single R ada yg oprek sampe 240 itu gimana jadinya…wong speedonya ajah cuma mentok di 220kpj?

  23. saya pke supra x 125FI, spedo nunjukin sampe 160, kalo dalam keadaan di pake memang cuma bisa nyampe115 kph, tp pernah iseng sambil d standar 2in gw gaspol gigi 4 nyampe tuh 160, kalo ga percaya coba aja

  24. klo menurut ane sih itu bukan pembohongan publik.. itu maksimum speed bila dioprek sampek kepala pening utk cc 100 mentok ya cuma 140 kpj, utk cc 150 ya sampek mentok spido doang 180 kpj.. coba aja..??? 🙂 kecuali di struk up dijadiin 200 cc pasti speedometer jeboll.. hehehehe

      • cs1 ama megapro, di moto gp, di ktm duke, di moge-moge yang lain walaupun digital tetepa ngmbil dari ban. yang bikin salah itu kalibrasinya dan mesin analognya. Di eropa ada standar kalibrasi memang harus dilebihn. misalnya kecepatn 100 harus di speedo muncul 120, biar takut pengendara motor/mobil atau tercipta kepuasan sehingga gak berniat ngebut

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.