Alay tua yang malang

Yudibatang.com – halo brother biker 😀 ,.. pengalaman berkendara Ini bener-bener kejadian nyata. Jumat jam 5 sore,  saya riding dari Cirebon menuju Batang dengan mengendarai vixion. sepanjang jalan pantura mulai dari gebang-Cirebon hingga Pemalang banyak sekali lubang-lubang menganga yang siap memangsa korban. pas maghrib, saya berhenti sejenak diTegal. kemudian melanjutkan perjalanan dengan mata harus selalu awas agar terhindar dari lobang dan gundukan aspal yang membentuk gunung kecil. Sesampai diLampu merah pemalang arah yg mau masuk jalan lingkar. disamping saya ada biker penunggang Mio, Umur sekitar 50an. dengan sepatu boot, memakai jaket yg dirangkapin jas hujan berwarna kuning, dan memakai kaos tangan putih. Saya belum tau kalau biker ini ternyata alay.

Posisi berkendara dia bagai seorang pembalap yang mau start. badan membungkuk, posisi kepala agak kedepan, dan posisi kaki udah siap menapak agak kebelakang. begitu lampu hijau menyala, langsung tancap gas dengan posisi kaki masih ngangkang agak kebelakang ( Ni Alay tapi kok tuwa ). Alhamdulillah saya gak terpancing. saya tetap kendalikan motor saya dengan santai. Dalam hati berkata “pelan-pelan saja lah.. jalanannya banyak lubang, penerangan lampu motor saya kurang terang, dan visor helm saya udah buram. mending cari slamet sajah. lagian anak istri udah menunggu dirumah.”.

Alay tua memacu maticnya dengan sangat “srogal – srogol” truk-truk dilibas. padahal dari arah berlawanan banyak kendaraan juga. Tapi masih memaksa nyempil ditengah. Ni orang gak takut mati. Sampai didaerah comal ane coba tambah kecepatan motor hingga 100 kpj dan si Alay tua kesalip juga. tapi tiba2 motor ane mrebet, lampu2 sensor dispido pada menyala. sy kuarangi kecepatan sambil “mlipir’ dibahu jalan. Si Alay tua bisa mendahului saya lagi. Tapi kayaknya mancing-mancing. saya pelan, dia ikut pelan. saya tambah kecepatan dia ngacir lagi. trus saya jaga kecepatan di70an kpj aja. biar motor gak brebet. tapi si Alay tua tambah ngacir terus.. saya jaga jarak sekitar 30meter dibelakang dia.

Menjelang sampai daerah sragi-Pekalongan, kelihatan dari jauh ada jembatan trus jalan nikung kekanan (ane ingat artikelnya masTaufik tentang Blind spot dan saya tau jalanan daerah situ banyak gundukan aspal dan lubang)..saya kurangi kecepatan… eh siAlay tua tambah ngacir.. terlihat didepan mata saya, sekitar jarak 30 meter.. Sialay tua kejeglong dijembatan, mionya jamping sekitar 20 cm, Tapi bukannya mengurangi kecepatan, dia malah tambah “mblandang” .. saya terus mengurangi kecepatan, saya ingat betul “racing line” dijalan itu ada lubang… dan… Gubrakkkk!!! siAlay tua maticnya jungkir balik laksana bola maut 😯 .. dan siAlay tua jatunya laksana rider moto GP(ternyata lubang yg selalu saya ingat sudah ditambal, tapi tambalannya membentuk gundukan yang tinggi) terlihat ada biker lokal yg menepi dan berhenti, saya ikut berhenti.

Biker lokal tsb berusaha menolong Alay tua yang terkapar ditengah jalan. Saya berusaha memberi tanda pada mobil2 yang akan lewat dengan cara menyilang2kan tangan keatas, agar pelan dan mengambil jalur kanan. masyarakat mulai keluar dan menolong siAlay tua.. terlihat SiAlay tua, masih bisa berdiri walau dipapah oleh warga sekitar…. dan saya pun segera melanjutkan perjalanan. Pelajaran dari kisah nyata ini… Kalo mau kebut2an jangan dijalan raya… apalagi dimalam hari.. banyak ranjau lubang dan gundukan aspal yang siap menerkam… Saya bersukur sekali..karena motor saya brebet saya jadi gak bisa ngebut, setelah sampai dirumah.. saya check kondisi motor.. ternyata soket kabel penyuplai listrik kendor….

About yudibatang 2209 Articles
Pemotor sederhana yang suka berbagi pengalaman seputar sepeda motor dan cerita horor

18 Komentar

  1. wah, kirain cuma anak muda saja yang bisa alay..
    ternyata benar kiranya bahwa umur tidak terlalu menentukan sikap seseorang..
    hehehe, ada2 saja..

    oke lah kalo gitu, keep brotherhood buat empunya warung.

  2. Laaah…
    Aku malahan baru kemarin kejadian. Lg enak2 nyetir Mobil, eh ada alay pake mio gak pake helm jalan santai fi tengah2 jalan sambil SMS an.
    Aku klakson sekali gak mau minggir, 2 kali tetep cuek, yg ketiga tak klakson rada keras baru mau minggir tapi sambil jalan disamping kiri terus sambil melotot.
    Eeehh…tau2 BRAAKK…!!!
    Dia nabrak angkot ngetem. Kejadian di BSD serpong jam 10 pagi.

  3. hahaha..
    bener kata orang tuh kan…
    alon2 asal kelakon…hehehe…

    setuju deh om, kalo jalan malem maupun siang, kalo jalan yang kita lalui berlubang mesti hati2….kalo gag jumpalitan yah ndlosor…ato paling tidak velg pecah minimal spleng lah….
    apa lagi kalo baru pertama kali lewat…wong tiap hari liwat aja masih suka kena….

  4. alay nggak mengenal usia…apalagi Mio dkk tergolong motor paling gampang digeber..
    kaki nganggir, tinggal gas-rem doang…itu yang mbikin biker penunggangnya ‘gatel’ ngegas terus…
    safety ride plis…

  5. Weiy..ee moga2 ane juga gk dicap “si alay” ma bro yudi nehh..hehe jd pengen malu ..waktu pulang dari bro VJ penasaran ma setelanya bro ivan ..coba narik gas walo bru kluar gang padahal gelap gulita n lampu juga kreyep2 ..taunya ada polisi tidur tinggi jd jumping bloon dah sampe diketawaain ma si juragan blog yg nguntit hehe..keep safety bro’ss..

  6. ohm yud berarty motor mas masing sayang to ma yang nunggangin buktinya motornya brebet sendiri jangn jangn motor ohm puny perasaan sehati ghitu hahaha pis mas heheheh

  7. ngebut siang aja bahaya, pa lg mlm hari, plus ga apal medan…99% cilaka mencit. menang g kondang, jatuh sengsara. badan sakit, motor rusak…aju mumur

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.