Rem belakang Tromol, yang dicaci dan dicari

Ya Rem tromol!! didengar dari namanya aja sudah tidak keren 😀 bahkan gara-gara rem tromol, sering terjadi bakar-bakaran antar komentator diblog-blog otomotip. Bahkan saya sendiri, memodifikasi rem belakang tromol motor saya menjadi rem cakram.. yah karena untuk mendongkrak tampilan ajah.. 😆 Ternyata, Rem belakang tromol walau banyak yang mencaci, tapi banyak banyak juga yang mencari.

Pernah saya dengar cerita dari teman saya, adiknya memiliki motor suzuki satria FU 150 yang sudah dari pabriknya rem belakangnya model cakram, tapi rem belakangnya diganti model rem tromol, alasannya katanya biar motor kalo buat ngebut bisa tambah kenceng :mrgreen: Mungkin agar “hambatan” diroda belakangnya bekurang kali ya…

begitu juga motor-motor punya tukang drag dan tukang balap road race, bisa dikatakan semua motor-motor mereka gak ada yang rem belakangnya pake rem model cakram. semuanya truomoll.. 😀

 

Jadi tidak selamanya motor kencang harus dibarengi dengan penggunaan rem cakram belakang. dikasus-kasus tertentu justru motor yang sudah bawaan pabriknya memakai rem belakang cakram, diganti rem belakangnya dengan model tromol. yah..pasti mereka-mereka sudah melakukan uji coba dan pengetesan terlebih dahulu 😀

Kesimpulannya, mau pake rem belakang cakram atau Tromol, sama aja yang penting ada remnya 😀

 

About yudibatang 2295 Articles
Pemotor sederhana yang suka berbagi pengalaman seputar sepeda motor dan cerita horor

16 Komentar

  1. Hasil test jarak pengeremen pd kecepatan 60 kmh dari 2 motor baru yg 150cc dua pabrikan besar , justru yg tromol bisa lebih pendek jaraknya.

  2. hehe… makasih… kemarin-kemarin sempet mikir bahwa cakram lebih bagus dibandingkan tromol… 🙁 tepatnya memang, asal tetap ada rem-nya… 🙂

  3. Dah terbukti di jalan. Yg sering nyruduk motor saya justru yg dibanggakan krn double cakramnya. Kl dibilang faktor rider, knapa jenis motor itu yg banyak nyruduknya. Tanya knapa?

  4. Mungkin orangnya kurang bisa memperhitungkan jarak penggereman
    dia pake double disk brake dia pikir dengan double dsk brake bisa memperpendek jarak pengereman padahal ada faktor lainya seperti ban dan jalan jadi nyusruk deh

  5. @yahonsuwakanja
    mengatakan
    Hasil test jarak
    pengeremen pd kecepatan
    60 kmh dari 2 motor baru
    yg 150cc dua pabrikan
    besar , justru yg tromol
    bisa lebih pendek jaraknya.
    =========
    Tabloid otomotif pernah juga ngetes,hasilnya untk kondisi kering,rem tromol udah cukup,tapi klo kondisi basah (hujan) rem cakram lebih baik.
    Klo pengalaman saya,antara rem cakram honda dan suzuki, untuk pengereman memang lebih mengigit punya suzuki,dalam artian jarak stop bagus suzuki,tapi punya honda lebih soft. Sehingga artinya kemungkinan ban belakang terkunci lebih tinggi punya suzuki. Ini menurut pengalaman saya,tapi bisa berbeda dgn anda.

  6. az147r says:
    @yahonsuwakanja
    mengatakan
    Hasil test jarak
    pengeremen pd kecepatan
    60 kmh dari 2 motor baru
    yg 150cc dua pabrikan
    besar , justru yg tromol
    bisa lebih pendek jaraknya.
    =========
    Tabloid otomotif pernah juga ngetes,hasilnya untk kondisi kering,rem tromol udah cukup,tapi klo kondisi basah (hujan) rem cakram lebih baik.
    Klo pengalaman saya,antara rem cakram honda dan suzuki, untuk pengereman memang lebih mengigit punya suzuki,dalam artian jarak stop bagus suzuki,tapi punya honda lebih soft. Sehingga artinya kemungkinan ban belakang terkunci lebih tinggi punya suzuki. Ini menurut pengalaman saya,tapi bisa berbeda dgn anda.
    ————————————————
    Setahu saya, rem tromol lebih baik dibanding rem cakram saat hujan. Karena : pada rem tromol (drum brake), kampas rem berada di dalam drum sehingga lebih terlindung dari cipratan air dan lumpur. Berbeda dengan disk brake, disk langsung terkena air dan lumpur saat hujan sehingga koefisien gesek turun (IMHO).

    Masalah kepakeman rem sangat tergantung dari konstruksi rem.
    Secara umum, disk brake memiliki kinerja yang lebih baik dibanding teromol kerena gaya pengereman pada disk brake lebih besar sesuai dengan lebar disknya.

  7. kalu gue, teromol belakang gue gusur pake cakram sekedar untuk membela tampilan aja..
    untuk pengereman sih gue lebih tergantung sama rem depan kaleee yaa..

  8. rem tromol atau rem cakram, tetap kunci keselamatan ada pada attitude ridernya.. hehe.. buktinya tuh udah cakram, tapi ttep aja kan bisa dimodif.. yang penting keinginan rider untuk selalu mengutamakan keselamatan..

  9. kalo menrut saya sih tergantung kegunaan. klo untuk balap biasanya pake rem tromol, soalnya biar gk pakem2 amat jadi RPM g turun terlalu drastis, cukup pke engine brake, kyk di Motogp, kke sepengamatan saya, yg dipake cuman rem depan doang, jadi gk begitu perlu ngerem terlalu keras pke rem belakang….

    loh gag nyambung malah bahap motor balap….
    xixixixixi…. sorii…

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.