Strategi sales sepeda motor jaman doeloe

Yudibatang.com – Halo brother biker 😀 ,..Rata-rata produsen sepeda motor Jepang masuk keIndonesia sekitar tahun 70an dan 80an.. pada saat itu kondisi Indonesia tidak seperti sekarang, dimana banyak sekali media-media untuk mengenalkan produk-produk dari produsen motor jepang tersebut, dari Televisi, radio, koran, tabloid dan Internet. Dealer-dealer sepeda motor bertebaran sampai kepelosaok desa. Jaman dulu diwilayah jawa saja belum tentu diwilayah kabupaten ada dealer sepeda motor alias masih juarang sekualee.. Trus, bagaimana cara-cara para  sales sepeda motor menawarkan “dagangannya” pada tahun 70-80an tersebut??

Yup, berdasarkan ngobrol-ngobrol dengan seorang rekan mantan sales honda Federal (sekarang bernama AHM), Usaha mereka untuk menjual sepeda motor pada jaman dulu lebih berat dibandingkan dengan sales sepeda motor jaman sekarang. Mereka mendatangi calon pembeli dari rumah kerumah alias door to door 😀

Para sales mendatangi satu daerah dengan munggunakan angkutan umum, yah..karena pada waktu itu sepeda motor merupakan barang yang sangat mewah, jadi salespun tidak kuat untuk membeli sepeda motor :mrgreen: Beda dengan sales sepeda motor jaman sekarang yang sudah sangat “Mobile” mereka didukung alat komunikasi seperti handphone dan didukung makelar motor freelance yang bertebaran dimana-mana :mrgreen:

Misal sales jaman doeloe datang kewilayah kecamatan A, langkah pertama sales adalah mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang orang kaya, pengusaha dan pejabat diwilayah tersebut. Biasanya targetnya adalah pakCamat, Kepala desa, mantri puskesmas, Bandar pete, bandar Jengkol  :mrgreen: , juragan beras, juragan sapi dan lain-lain.

Setelah dapat informasi tersebut, para sales akan mendatangi rumah-rumah orang kaya tersebut sambil mengeluarkan “jurus” menawarkan dagangannya 😀 gak heran pada “jaman semono” hanya orang-orang tertentu yang bisa memiliki sepeda motor.

kata rekan saya, dalam satu misi menjual produk sepeda motor kedearah-daerah, paling tidak ada satu orang yang membelinya dan cara pembayaranyapun langsung cash.. gak ada  model pembayaran kredit kaya jaman sekarang .. (salut untuk sales sepeda motor jaman dulu )

Jaman segitu saya masih kecil, bila ada tetangga yang punya sepeda motor, sebut saja Honda C70, wuah..udah top markotob buanget. dan kalo ada orang naik Vespa mau lewat aja, anak-anak kecil pada siap-siap dipinggir jalan, trus setelah vespanya lewat, anak-anak kecil itu mengejar-ngejar sambil menghirup asap knalpotnya yang wangi…. Katro banget ya :mrgreen:  bersukurlah Alay anak jaman sekarang, kalo pengin motor tinggal merengek keorang tuanya, langsung dibelikan sepeda motor..he..he… begitulah kisah Sales sepeda motor pada jaman doeloe.. semoga berguna 😀

16 Komentar

  1. Trus harganya juga lumayan loh, inget mbah saya beli motor yamaha L2S seharga Rp200000an, gabisa dibilang murah juga sih meningat belinya tahun ’78

  2. ya ampun jadoeel bangett.. berasa nonton warkop DKI.. wkwkwkwk.. yuph, sales-sales jaman doele wajib meniru tuh semangat para sales motor jaman dulu.. sekarang motor udah kaya kebutuhan primer, dari dulunya kebutuhan tersier..

  3. uuuiii keren mas foto-foto tempoe doeloe nja…….
    “ZOOM Rih, motor konsep bermesin aprilia V4″
    dewataspeedblog.wordpress.com/2010/12/02/zoom-rih-motor-konsep-bermesin-aprilia-v4/

  4. Ya dulu jaman tahun segt radio satu desa yg punya paling satu dan biasanya ramai pengunjung yg ingin mendengarkan. Eh malah ketularan bro maskur mbahas radio or tv. Dasar 4l4y, hikhikhik…

    • Yang dijual motornya bro… kalo gak salah cewek yang mejeng pake Honda C70 itu artis Christine Hakim (Pemeran Cut Nyak Dien) waktu masih muda.. 😀

  5. taun 76 honda CB200 itu 450rb 😀
    jaman sekarang kalo kondisi terawat (ga mulus mulus amat) hampir ga ada yang mau lepas dibawah 20jt 😛

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.