Ujian praktek pembuatan SIM C, haruskah seribet itu?

Ujian praktek pembuatan SIM C
tempat ujian praktek pembuatan sim c

Yudibatang.com – Halo brother biker 😀 … Suatu hari saya sedang bekerja di suatu pabrik mebel di deareh cirebon. Sehabis jam makan siang, seorang rekan kerja datang dengan wajah kecewa. Usut punya uset ternyata dia habis dari polres  untuk melaksanakan ujian praktek lapangan ulangan untuk mendapatkan SIM C disalah satu polres diCirebon. Dia curhat kesaya. Gile bener ujian praktek lapangannya, rutenya lebih gila dari OJEK race, tanpa ada latihan tapi langsung praktek. Gile… wong balapn di motogp saja ada free practice atau latihan bebas sampai empat kali. dilanjutkan sesi qualifikasi. Kemudian ada sesi warm up lap. Nah setelah itu barulah para pembalap  race beneran . Yups ujian praktek pembuatan sim C tidak ada latihan sam sekali dan ujiannya sangat susah sekali.

ujian praktek pembuatan sim c

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sebelum melakukan ujian praktek pembuatan sim C di lapangan, para peserta ujian hanya dikasih pengarahan dan melihat instruktur mempraktekkan berkendara melewati halang rintang. Jelas instruktur pasti bisa!! wong dia udah melakukannya berkali-kali. Dari sekitar sepuluh peserta ujian praktek lapangan, tidak ada satu orangpun yang lolos. Perlu diketahui, rekan saya bukan biker pemula yang baru bisa naik sepeda motor, namun sudah berpengalaman naik sepeda motor. Rekan saya bikin SIM C baru karena Sim yang lama sudah kadaluwarsa, malaah dia seorang bebeker pengguna Honda CS1 yang sudah sangat ahli dalam hal “sruntul-menyruntul” dikemacetan lalu lintas.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Namun tetep saja nggak lolos. Bahkan biker sekaliber rider tuwapun belum tentu bisa lolos. Kriteria agar bisa lolos ujian praktek pembuatan sim C adalah harus berhasil mengendarai sepeda motor melewati halang rintang tanpa melakukan kesalahan. Bila melakukan kesalahan 2 kali (misal kaki turun ke aspal atau menabrak pembatas) dinyatakan gagal. Bagaimana menurut brother biker yang budiman, Apakah sistem ujian praktek pembuatan SIM C harus seribet itu? Apakah kalo seorang biker melewati kemacetan, terus kakinya turun dinyatakan belum bisa naik motor? silakan share pendapat anda.

47 Komentar

  1. aku lolos ujian sim c.. bukan nembak..
    pas ujian praktek.. buat setelan karburator yg paling atas atw irit supaya waktu kita buka gas mongtor ga lgsg lari.. tpi ngeden ( intine gawe mongtor paling slow/ koyo le numpak wong tuwo.. gas karo rem penyet kabeh ) …
    aku udh nyoba berhasil..
    kl yg setelane galak yo jamin nyungsep..

  2. Hemmm… Kalo saya ujian tulis langsung lolos, pas ujian praktek, para peserta minta ke panitia agar tes dengan kendaraan masing2x… Dan berhasil…. 🙂

  3. harusnya sihh bukan melewati halang rintang,tapi riding keliling kota sambil berboncengan,biar polisinya ngerti apakah sang rider ngerti haluan,peraturan lalu lintas,ato kah safety riding (etika berkendara)

    tohh halang rintang kyak d atas malah d jalan2 kyaknya gak ada,kalo terhalang yaa berhenti dulu,kok malah dpaksa melewati.KOPLAXX

    • setuju, bos!

      itu tes bikin sim C kan filosofinya untuk orang yang baru bisa bawa motor. lha kok tesnya kayak ujian mau masuk sirkus! bab*k! sekalian aja disuruh bawa motor pake satu ban. yang satunya lagi diangkat. ngepet!

  4. sebenarnya indikator yang mas yudibatang katakan diatas bukan indikator orang yang bisa “naik motor”, menurut saya kesulitan naik motor tu bukan di sruntulan, lari 150 km/jam, atau endurance. sruntulan?tinggal goyang setang kanankiri, speeding?gas pol aja, endurance?tinggal isi bensin full, berkendara dengan baik dan benar?pertama kita harus tau kondisi motor, jalanan, situasi, punya mindset yang clear, dan berkendara dengan rasa tanggung jawab yang besar dan sadar, dan kesemua hal diatas harus dilakukan dengan simultan, reflek. TOTAL CONTROL, itu aja kuncinya.

  5. Yang paling penting itu bukan bisa tidak nya naik motor, tapi etika naik motor dijalannya…
    Ujian macam itu ya jelas tujuannya supaya pada nembak aja, UUD

  6. pengalaman bikin sim, :
    1. sifat idealis : dah 2 kali bolak balik, ngak lulus…aduhhh…test tertulis, pertama gagal, ane bingung, wong soalnya gampang2..yg ke dua prakteknya…susah..bener…ktnya balik lagi aja minggu depan..
    2. pas balik minggu depan..langsung bikin sim tembak aja…2 jam selesai..

    koplaakkkkk

  7. yang dinilai itu harusnya :
    1. Profil Psikologis si Pemohon.
    2. Pemahaman terhadap rambu lalin
    3. Bisa mengendarai sepeda motor sewajarnya ( jadi bukan di-test seperti pemain akrobat).
    kalo sekarang ini kebijakan dari Polisi Guoblok!!!!!!

  8. Aku tinggal di purbalingga…
    Saya baruakhir taun lalu bikin sim c…
    Dalam tes avis/teori lulus.. Tes praktek di lapangan dengan rintangga bambu..ak dah jago aliase dah lulus…. Eh nyatanya ada lgi tes di jalan memutari kota… Tak tau knapa kata bpak yg ngetes aku salah terus dan sudah ngulang 4x tiap minggu…. Ap nggak geregetan tuch….
    Dan kemanu aku harus mengadu….
    Padahal dalam ujan utama ja dah pda lulus… Yang di jalan ko ktanya gagal trus…
    Itulah kisah saya sampai sekarang yg harus ngulang tiap seminggu.

  9. terang aja si pulisi pas nyontoin bisa. lha emang kerjaan dia sehari2. pasti udah latian berkali-kali. ibaratnya sama aja kayak gua bisa kali-kalian 7 sama kali-kalian 8. si polisi itu apa bisa kali-kalian? heh!

    dan coba aja kalo yg dites pake motor dengan sasis panjang kayak motor2 cowok (mega pro, vixion, thunder, harley, dll). GUA JAMIN KALO GAK SAMBIL DIBANTU TUKANG PARKIR NGANGKAT PANTAT TU MOTOR PAS LAGI MENGKOL PASTI GAK BAKAL BISA MENGKOL!

  10. Wah enak gan kalo turun kaki 2 kali gagal. ane cuma turun kaki satu kali gara2 g bisa lewatin rintang U, dengan jarak lebar lintasan 2 meter dinyatakan gagal…

  11. mlah t4 saya 2minggu kmudian nglang ya. susah tes ya udah 3x gk lulus hampir sebulan masa ujian praktek kaki turun skli gagal langsung. koplak rutnya gila susah. skli nyenggol langsung ngulang minggu depan.

    • setahu saya bervariasi tiap2 tempat. ada yg 3 mtr, 2 mtr, 1.5 mtr ada jg yg 1 mtr. berlatihlah untuk semuanya.. semakin kecil jarak yg bisa dilalui, makin baik… jangan menyerah! pasti bisa..!

  12. Setuju. Semua tes itu dirancang bwt mewakili kondisi jalan raya. Lebih baik gagal di ujian daripada gagal di jalan raya. Nyawa taruhannya… Positif thinking aja..

  13. Ini opini saya aja nih klo salah maap2 aje gan, pada praktek realnya orang bawa motor di “dunia nyata” : Orang nyetir pelan, jalan sempit, turun kaki emang kenapa ya ?, apa ada hubungannya dengan mengganggu ketertiban, keamanan dan keselamatan lalu lintas. Alangkah baiknya prosedur bikin SIM itu, entah itu teori atau praktek dibuat lebih realistis ajalah, ini salah satu cara ampuh untuk menghindari percaloan. So… ?

  14. Itumah tesnya masih ecek2, di Eropa mah udah bayar mahal tesnya lebih sulit lagi tp itu smua demi terciptanya jalanan yg aman,nyaman,damai dan tetrem. Aku sendiri sih stuju2 aja klo tes simnya model ky gitu karena banyak bgt bikers yg(maap) semau gue,sruntulan,pamer kebisingan, Zig zag, balapan liar,dll. Maka kedepannya dengan tes macam gitu ato lebih bagus lagi akan menghilangkan kelakuan bikers yg sudah meresahkan masyarakat dan mbuat bikers jadi lebh sopan, tertib dan rapih seperti drivers/ pengendara mobil sejati. Sekian opini dariku maaf kalo ada yg tersinggung.

    • Bayar ja 10 juta, pasti lngsung dpet tu simnya. . . Ujung”nya ia pd nembak, gagal dua kali ia akhrnya nembak, bnyak yg gagal dr pd yg lulus. . .

  15. menurut saya harus diubah ujian prakteknya, soalnya malah nggak nyambung dengan teori. menurut saya harusnya ujian praktek itu melakukan apa yg kita pelajari saat teori, dan harusnya di polres dibuat tempat ujian yg seperti jalan raya sesungguhnya, yg ada rambu,lampu lalin,marka jalan,atau pakr simulator untuk membuktikkan kalau kita memang bisa tertib lalu lintas dan layak berkendara menggunakan motor, bukan malah zig zag dan angka 8,kan nggak nyambung jadinya. ibarat anak elektro dikasih teori tentang elektro,test tulis elektro, tapi prakteknya ngaduk semen. belum lagi kesempatannya sehari cuma sekali,kalo gagal ngulang 1 atau 2 minggu lagi, makanya nggak heran kalo banyak yang pake jasa calo. sori kepanjangan,bingung mau meluapkan uneg uneg dimana

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.