kebanyakan orang Indonesia suka “menentang” maut

Yups..dalam keseharian sering kita jumpai peristiwa-peristiwa yang menggambarkan bahwa kebanyakan orang Indonesia suka “menentang” maut… Dari penumpang angkot yang bergelantungan dipintu, biker tanpa menggunakan safety riding dan masih banyak lagi. Dan karena setiap hari saya selalu membawa kamera digital yang selalu stand by diikat pinggang, jadi bila menemukan peristiwa-peristiwa unik, aneh, gila.. bisa langsung ambil gambar. Check it out πŸ˜€

Poto diatas saya ambil sekitar bulan Juli 2011 didaerah plered Cirebon, seorang bapak-bapak menggunakan sepeda motor membawa ban bekas yang banyak sekali. bayangkan misal satu ban beratnya 10 kg x 15 ban..berarti sibapak-bapak itu membawa beban kurang lebih 150 kiloan belum termasuk berat badannya!! :sock: tanpa memakai spion, hanya menggunakan sandal jepit. terlihat dipoto bapak-bapak tersebut sempoyongan menahan beban yang sangat berat. sempat saya dekati dan menawarkan pertolongan, tapi bapak-bapak itu menolaknya. berikut poto yang kedua πŸ˜€

Poto yang kedua juga saya ambil bulan Juli 2011 didaerah Tegal wangi Cirebon. Terlihat tiga orang pekerja sedang memasang papan iklan tanpa pengaman sedikitpun!! hanya bermodal tangga dari bambu… kalau jatuh bisa langsung modiar.. :megreen: Sebenarnya perasaat suka “menentang” maut ini akan sangat bagus bila diterapkan didunia olah raga salah satunya dunia balap πŸ˜€

Bagaimana menurut pendapat anda πŸ˜€

About yudibatang 2466 Articles
Pemotor sederhana yang suka berbagi pengalaman seputar sepeda motor dan cerita horor

22 Komentar

  1. Semua pembalap itu juga termasuk pemberani, semua petinju itu pemberani, apa lagi seorang tentara sudah pasti seorang pemberani. Tidak ada yg menyangkal mereka para pemberani, tapi tetap saja….pembalap pake safety gear, petinju pake sarung tinju dan tentara pake rompi anti peluru dan Topi baja…bukannya takut tapi karena mereka cerdas.

    Kl foto diatas..lebih mengarah kurang cerdas, karena resiko yg dia tanggung lebih besar dr pada nilai ekonomi yg dia dapat.

  2. walah2 disini malah banyak tukang angkut bawa sayur sampe 4 kwintal dan yg pake motor roda 3 bs sampe 1,5 ton…
    opo ora edan bin gemblung…?

  3. gamau repot…jawabannya, “ah..cuma gitu doang…gak perlu lah…”
    ngga sadar kalo maut mengancam dimanapun juga…

    kemaren dapet kabar, ada sodara istri saya yg meninggal di Jember..kecelakaan motor..isi kepalanya keluar…katanya dia gak pake helm…

  4. wkwkwk,, INDONESIA pooo raaa??? nyowonye serep2,,, :p
    tapi nak nyali koyo kui dinggo pembalap,, malah medeni,, sruduki kabeh seng ngarep,, πŸ˜›

  5. ini mah bkn nantang maut,tp emang udah kpngen mati bneran,coz harga motor nmbah naik trus bakal muncul motor2 baru dgn cc gede 2 silinder..drpd cape mikirin ntu mtr kebeli apa kaga,mnding mati kali yahh??? hahahahaha

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.