Obrolan dipagi hari bersama pengguna ban dan pelek kecil

Halo brother biker ๐Ÿ˜€ Seperti biasa setiap pagi hari saya selalu ngupi-ngupi sambil menikmati suasana pagi ๐Ÿ˜€ lagi asik ngupi, tetangga keluar rumah sambil nuntun skutiknya didepan saya, terus dilap-lap sambil dipanasin. Tetangga saya ini orangnya sudah dewasa (fisiknya) sekitar umur 25an lah.. Namun kendaraan yang dipake untuk aktifitas kesehariannya menggunakan ban dan pelek kecil. Sebenarnya dia sudah menggunakan ban dan pelek kecil itu sekitar enam bulan yang lalu. pada awalnya sih, saya cuek saja ..bodo amat lah.. motor-motor dia, kalo kenapa-napa juga urusan dia. Namun pada pagi ini hati saya tergerak, karena saya tau kalau ban kecil itu sangat bahaya, paling tidak saya harus mengingatkan. Mau dipake sarannya ya syukur mau tetep pake ban kecil ya..monggo ditanggung sendiri resikonya ๐Ÿ˜€
Biar ada potonya, saya ambil kamera, taruh diatas meja, terus ambil bidikan yang pas, terus disetel mode otomatis njepret sendiri dalam sepuluh detik. Pencet! langsung lari nyemperi tetangga pengguna ban tersebut :mrgreen:
sebut saja tetangga saya namanya Ajos. Dan terjadilah obrolan seperti ini :

yudibatang : “Halo mas ajos.. weh rajin amat pagi2 udah lap-lap motor “
Ajos : “iya nih mas, soalnya kotor krn semalam habis kehujanan”
yudibatang : “mas Ajos, itu kok pake ban dan pelek kecil? tujuannya biar apa sih mas? “
Ajos : “Biar akeselarinya lebih cepat mas..coba saja maotor mas yudi ban dan peleknya diganti yang kecil”
yudibatang : “wah..gak perlu..terima kasih” ๐Ÿ˜€ “terus kalau belok peda kecepatan diatas 70 bagemana mas? apa gak jatuh tuh?
“Terus kalau pas hujan apa apa nggak bahaya? (sambil pura-pura dalam perahu :mrgreen: )
Ajos : “Ya, pelan-pelan lah mas.. yang penting buat meliuk-liuk enak”
yudibatang : “Wah..kalau menurut saya sih menggunakan ban dan pelek kecil sangat berbahaya mas “
Ajos : Cuman tersenyum..sambil berkta “mas..bagi rokoknya ya?”
yudibatang : “Monggo silahken dinikmati” :mrgreen:

Kesimpulannya memang pengguna ban kecil ini tidak memperhatikan dari sisi keamanan dan keselematan dirinya dan pengguna jalan laina.. walau diingatkan sampe yang mengingatkan mulutnya berbusapun tetep nggak mempan. yah..paling tidak saya sudah mengingatkan..gugur sudah kewajiban saya ๐Ÿ˜€

silahkan share pendapat anda ๐Ÿ˜€

About yudibatang 2123 Articles
Pemotor sederhana yang suka berbagi pengalaman seputar sepeda motor dan cerita horor

36 Komentar

  1. walah…yo wis ben mas yud, sak-karepe..yang penting kita sudah edukasi dan mengingatkan
    segala resiko tanggung sendiri…
    ah, jadi ingat, pernah kejadian di daerah saia, razia ban tipis, sampe disobek sama silup-nya, biar gak dipake lagi…

  2. Nggak bisa nyalain lap top bro dari kemarin sore mati lampu, padahal lagi tulis artikel horor..ya wis artikel horornya dipublish malam jum’at depan ๐Ÿ˜€

  3. Velg dan ban kecil bukan alay kok. .
    Dibuat utk drag sbenarnya. .
    Fu ane yg biasa turun drag resmi gak bisa di vonis alay kan? Xixixi. . ๐Ÿ˜€
    yg alay itu velg dan ban kecil dpake harian , itu baru namanya alay. .
    Jadi yg alay itu bukan ban + velg nya / motornya, tapi orang nya (kalau dipakai harian). .
    IMHO, CMIIW. .
    Btw, ane bukan alayer ya, Mtor harian ane pake ban 150/70. .
    Keep safety riding. . ๐Ÿ™‚
    Salam. .

  4. Tugas yang mengerti hanya memberi tahu baik buruknya, jika nggak ngerti juga tinggal didoakan akan semoga cepat ngerti. bila perlu buat stiker himbauan berisi efekburuk ban kecil yang ditempel di spakbor kita agar rider ybs bisamembaca.

    Selain itu perlu antisipasi riderlain jika menjumpai rider aliran tersebut.
    – Jika terpaksa harus menikung secara bersamaan pastikan posisi kita tidak berada lebih luar dari rider tsb, itu untuk antisipasi jika dia jatoh tidak menyeret kita.
    – jaga jarak kiri/kanan saat harus berdampingan, antisipasi jika ybs tiba2 zig-zag menghindari lubang.

  5. ane: “kesimpulannya merokok dapat menyebabkan berbahaya bagi kesehatan tubuh” ๐Ÿ˜€

    mas yudi: “tidak perlu… terimakasih” ๐Ÿ˜€

    (lepas dari itu mari acungin jempol, blogger yang baik ya begini, wajib mengingatkan)

  6. dari jawaban:
    Ajos : โ€œBiar akeselarinya lebih cepat mas..coba saja maotor mas yudi ban dan peleknya diganti yang kecilโ€

    kayaknya aksel lebih cepat bukan karna velg nya kecil deh, tapi karna ukuran rim-nya udah mekar, yang semula “14” jadi “17”. dengan ukuran velg yang udah naek 3 inc, otomatis aksel jadi lebih cepet…

    analisisnya..

  7. buat brosur sebarkan ke cewek2 disekolah”BAHAYA MENGANCAM ANDA JIKA BONCENGAN DENGAN BAN CACING-SAY NO TO BAN CACING”pasti para alayer pada kebingungan,gak ada yg berani boncengan.ho..ho..ho….

    • kalo ceweknya mw di bonceng dgn motor ban cacing,yah..mau apalagi kadung”SEGALA2NYA UDAH DISERAHKAN”sih..dan sensasi goyang cacing kepanasan susah di lupakan ho..ho..ho..ho

  8. dari jawaban:
    Ajos : โ€œBiar akeselarinya lebih cepat mas..coba saja maotor mas yudi ban dan peleknya diganti yang kecilโ€
    yb : ” Tidak perlu… Terimakasih” :mrgreen:

  9. udah 6bulan alay pakai cacing…..baru sekarang diingetinnya….aihihihihihi….lha kenapa mz yud?

    alay : tdk perlu..trimakasih…………
    klo rokok sy perlu mz yud…

  10. yudibatang : โ€œWah..kalau menurut saya sih menggunakan ban dan pelek kecil sangat berbahaya mas โ€œ
    Ajos : “ngga pake sendal juga bahaya mas, bisa keinjek beling ato paku hehe….”

  11. yudibatang : โ€œmas Ajos, itu kok pake ban dan pelek kecil? tujuannya biar apa sih mas? โ€œ
    Ajos : โ€œMaklum lah mas, belum ada rezki lagi tuk ganti yang besar

  12. ass.wr.wb

    saya pengguna ban kecil & pengguna ban besar. Ban kecil saya gunakan untuk di dalam kota, sedangkan ban besar saya gunakan untuk perjalanan ke luar kota. saya menggunakan ban kecil sejak tahun 2006 hingga sekarang, alhamdulillah belum pernah jatuh. untuk urusan keamanan & kenyamanan memang dirasa kurang dibandingkan dengan ban besar( jika di pakai untuk keluar kota ). Tapi untuk di dalam kota seperti jakarta, saya rasa fine-fine saja. justru pengguna ban besar akan kurang maksimal apabila digunakan di dalam kota yang ramai, macet, dan memerlukan stop n go. Untuk urusan keamanan seperti jatuh atau hilang keseimbangan, saya rasa itu semua kembali ke biker nya sendiri, bisa atau tidak menjaga keseimbangan. sekalipun ban besar, kalau tidak bisa menjaga keseimbangan tetap saja celaka.dan saya belok dengan kecepatan +60km tidak masalah, tidak kalah dengan pengguna ban besar. intinya kembali lagi tergantung kita bisa mengendalikan kendaraan kita atau tidak, bukan tergantung pada ban yang kita gunakan (teknik yang bermain ,bukan gear/alat).

    maap atas tulisan ini,saya bukan membela.tapi saya hanya berusaha menjelaskan bahwa alay bukan tergantung dari ban atau kendaraan yang kita gunakan. alay tergantung dari penampilan diri kita sendiri,seberapa baik kita bersikap di depan umum.(bukan kendaraan)

    terima kasih.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.