Pengalaman teman, riding menabrak lelembut dijalan raya Indramayu- Cirebon

Halo brother biker πŸ˜€ … Malam Jum’at waktunya publish artikel sereeemm …
Pengalaman ini dialami oleh seorang teman yang bekerja disebuah perusahaan mebel dicirebon, sebut saja namanya Bro Pujo. Pengalaman ini terjadi pada tahun 2010 silam. Pujo tinggal dikota Indramayu, setiap hari Pujo riding menuju tempat kerjanya diCirebon menggunakan sepeda Motor bebek. Pujo biasanya berangkat dari rumah sekitar pukul enam pagi dan sampai diCirebon sekitar jam 7 pagi. Oh ya.. sekedar Info Cirebon adalah salah satu kota “tua” yang ada ditanah jawa, dan konon didaerah ini masih kental nuansa magisnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rute yang biasa dilalui bro pujo adalah melewati jalan raya Indramayu-cirebon terus welewati jalan raya Sunan Gunung jati dan sampai pada kota Cirebon. Suatu hari, Karena ada urusan penting.. Pujo berangkat kerja lebih pagi dari hari biasanya..sekitar habis waktu sholat Subuh. perjalanan dari rumah hingga jalan Indramayu-Cirebon lancar tidak ada halangan.

Nah pada saat broPujo melewati sebuah Jembatan didaerah Clancang-Cirebon (Masuk keJalan Gunung jati), Pujo lupa memencet tombol klakson dan tiba-tiba bropujo menabrak β€œsesuatu” yang tak terlihat namun dapat dirasakan.. β€œbek!!” pujo serasa menabrak sansak tinju yang berat, kepala terasa pusing luar biasa dan pandangan menjadi gelap..pandangan mata pujo benar-benar buta!! Pujo langsung mengerem sepeda motornya dan pelan-pelan β€œmlipir” dibahu jalan. Ketika ban terasa njeglong (turun dari aspal), baru pujo berhenti untuk mengecek matanya. Langsung lepas helm dan kucek-kucek mata, untuk beberapa sa’at pandangan mata tetap tidak bisa melihat sedikitpun. Pujo mencoba tenang sambil membaca do’a sebisanya…

 

 

 

 

 

 

 

*poto ilustrasi

perlahan-lahan pandangan matanya mulai bisa melihat walau belum 100% normal. Pujo melanjutkan perjalanan pelan-pelan dibahu jalan. Namun kepala masih terasa berat, seolah-olah seperti ada orang yang jongkok dibahunya serta tangannya menekan kepala pujo. Pelan-pelan Pujo tetap melanjutkan pejalanan… sesampai diwilayah makam Sunan Gunung Jati, barulah rasa sakit kepala yang luar biasa dan berat hilang dengan sendirinya serta pandangan matapun kembali normal.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

*gapura menuju makam

Kemudian pujo melakukan aktifitas seperti biasa dan pada malam harinya baru menanyakan ke β€œOrang pintar”. Menurut β€œorang pintar” kejadian tersebut dikarenakan pujo menabrak β€œlelembut” yang pas kebeneran sedang menyeberang jalan. Itulah kenapa orang tua menyarankan, bila kita berkendara atau riding melewati Jembatan, Kuburan dan tempat-tempat angker lebih baik membunyikan suara klakson, karena siapa tahu ada β€œlelembut” yang sedang melintas didekat kita πŸ˜€

 

About yudibatang 2248 Articles
Pemotor sederhana yang suka berbagi pengalaman seputar sepeda motor dan cerita horor

59 Komentar

  1. wogh….. tiwas ditunggu ternyata kata ”orang pintar” toh…. hayah…. wis langsung buyar sereme… lebih serem lagi kalo percaya orang pintar solat q gak diterima selama 21 hari… hiiiiii…. serem bro

  2. kang pujo disirep kui om yud
    utg ga jalane seng disirep, nek jalane kang pujo isa mak “grosak gedubruk ndlosor”
    la jalan belok ma lelembutnya di jadiin lurus..

  3. itu bukan pintu masuk makam Sunan Gunung Jati om, cba cek ke makamnya gak ada pintu model gitu, mungkin itu pintu masuk makam bukit yang di pinggir jalan di daerah gunung jati yakni makam keramat Gurunya sunan gunung Jati, kan makam Sunan GUnung Jati bukitnya agak masuk ke dalam, dan penuh sesak makam, gak ada ceritanyapohon-pohon tumbuh liar gitu.

  4. Memang sugesti sih ! Tp ada baik kita bunyikan klakson bila riding sendiri di malam hari bila melewati jembatan angker . . . Ya semacam permisilah . . .

  5. gini mas yud, sebenarnya itu bukan di tabrak, tapi lelembut mau ke makam, cuman males jalan, trus kebetulan temen mas lewat, yaudah sekalian dia loncat ke ke motor, trus pegangan pundak temen mas, nah sampai di makan dia turun tuh, soalnya dah sampai xixixi :mrgreen:

  6. saya pernah mas, bedanya…. riding menjelang magrib, motor serasa nabrak besi, sampai suaranya knceng buangets..klloonnttaannngggg……….. ban depan serasa keangkat……. padahal jalanya muyus gada apa-apa.. sampai rider dibelakang saya juga heran dan nanyain ” nabrak apa mas ?? “

  7. Pakde YB, saya pernah nonton video tentang masuknya brahmana agama hindu ke agama islam, beliau menjelaskan bahwa ngasih klakson ditempat yang menurut kita angker itu adalah kebiasaan agama hindu. Nah kita yang muslim alangkah baiknya kita membaca doa jika melewati tempat angker seperti itu, tapi kalau saya sendiri sih klakson sambil baca doa, apalagi yg kita lewati adalah kuburan, mengucapkan salam kepada yang ada di alam kubur, Just want to share it, no SARA ya agan agan. πŸ˜€

  8. pengalaman pernah mas di jalur pantura daerah brebes, waktu nganter jenazah ponakan istri pakai mobil jenazah,hampir nabrak mahluk yang mirip kaya haji pk kopyah,tinggal 50 cm ketabrak mobil jenazah(untung sopir ngerem mendadak,semua penumpang 4 orang bisa liat semua)sampai kopyahnya dia jatuh,tp gak marah dia,dari situ mobil jenazah yg saya tumpangi tidak papasan sama sekali dgn mobil lain baik truk,bus dll sampai mobil jenazah tiba di magelang mas yud,kejadian februari taun 2011 sekitar jam 2.30 pagi,secara akal kita pasti papasan dgn kendaraan lainnya.sopir mobil jenazah sampe heran katanya baru kali ini kejadian nganter jenazah tidak berpapasan maupun berbarengan dgn kendaraan lainnya.

  9. saya jg pernah di by pass,menuju denpasar bali depan kuburan jam 3 pagi pulang kerja…motor dek bawah mesin kayak nabrak batu jduuaaaakkk..saya noleh ke blakang kok nggak ada apa2 yah.. jd bingung sendiri…tapi nggak ada penampakan satu pun ya udah ngacir aja…sebelum terlambat…

  10. penasaran dgn kalimat ” Jalan manusia sama jalannya jin beda masbro, ntar kapan-kapan saya bahas ” ditunggu next artikel lelembutnya ! selamat udh masuk big ten ranking mas bro !

    • Kalimat ini yak, “Jalan manusia sama jalannya jin beda”.
      Mgkn yg dimaksud ada 2 kemungkinan. 1. Jalan lewatnya Jin dan 2. Cara jalannya Jin.

      Kok bisa ketabrak gt yak, soalnya Ane ma temen pernah nabrak ‘kuntilanak’ dan ‘ibu2 bawa anak nyebrang’ tembus semua… :mrgreen:
      Itu pasti Jin nya sudah niat ganggu kalik.
      Menurut pengalaman PakDhe saia sih, itu namanya ‘diboncengin’, jd kalo sudah waktunya si Jin turun ya turun sendiri. Memang sangat berat kalo motor diboncengin kyk gt. Gk bisa diajak lari dan bahkan motor mogok. Hehehe.

  11. di boncengin yah ?
    klo motornya model minor fighter yg blakangnya di sunat mau duduk dimana itu ?
    brarti klo anak MF liwat situ pasti aman ya ?
    kcuali om jinya duduk di tangki nih .
    hhehe .

  12. Aneh-aneh aja… pernah nyusuri jalan inspeksi kalimalang jam 1 malam… ngeri euy… sebelah kiri kalimalang, sebelah kanan sawah/tegalan luas, sepi, mana jalan rusak lagi, bener-bener rusak sampai gak ada sisa aspalnya sama sekali, batu-batu, kerikil, lobang dalam, mesti zig-zag kanan kiri. Untungnya ndak ketemu yang aneh-aneh… soale klo ketemu, mau lari nggak bakalan bisa di jalan spt itu… hehehe

  13. Ckakakag.. Lucu baca komen yg di atas. Om yud ko ga da cerita baru lg sih pdhl q dah baca semua cerita om yud..share lg ya om yud πŸ™‚

  14. Ane orang Cirebon bro kalo daerah situ emang gitu…
    Bahkan sampe sekarang… tapi kalo malem doang

    Dan gak di jalan antar kota gitu, dalem kota pun juga sama kayak jalan Stadion Bima deket bypass, makanya ane gak berani riding malem diatas jam 8 πŸ˜€

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.