Kebiasaan dalam berkendara roda dua akan terbawa bila bisa berkendara roda empat

Yudibatang.com – Halo brother biker πŸ˜€ …Nulis artikel disela-sela kesibukan kerja… yups.. hanya share opini dan pengalaman pribadi. setiap pengendara sepeda motor memiliki kebiasan-kebiasaan tersendiri. Misal pengendara sepeda motor ada yang biasa tertib dijalan dan ada pula yang suka sruntal-sruntul tanpa menghiraukan pengguna jalan lain. ada pula yang tertib pas jalanan ramai misal dikota, dipasar dll tapi bila ketemu jalan sepi langsung geber motornya :mrgreen:

intinya ada dua kebiasaan, yang pertama kebiasaan berkendara dengan baik contoh selalu mentaati rambu-rambu lalu lintas, menggunakan perlengkapan berkendara dengan benar (helm, jaket, sepatu, gloves dll), selalu mengecek dan merawat motornya, menyalakan lampu sein sebelum berbelok dan mendahului, berkendara dengan kecepatan yang wajar dll πŸ˜€
balap-liar

Yang kedua kebiasaan buruk..ya kebalikannya dari kebiasaan baik tadi πŸ˜€
Nah..jujur saja, saya baru bisa mengendarai roda empat sekitar enam bula yang lalu. Menurut saya, kebiasaan dalam berkendara roda dua akan terbawa ketika kita (bisa) mengendarai roda empat. Bila kita bisa mengendarai dan merawat motor dengan baik, begitu pula yang akan terjadi bila kita memiliki dan mengendarai roda empat. So, bagi biker yang ingin naik kelas keroda empat, alangkah lebih baik bila biker tersebut sudah tertib dalam berkendara roda dua πŸ˜€

Semoga berguna πŸ˜€

hobi merekam speed dimotor

Kebawa juga ketika memiliki motuba :mrgreen:

24 Komentar

  1. Wah sama dong… Baru naek kelas ke motuba dua tahun terakhir… Punya sim a belum ada setahun… πŸ˜€
    Kalo ketemu jalan sepi pengen gas pol aja, maen rpm tinggi baru ganti persneling…

    Tapi lama2 ya kalem aja, apalagi ngeliat fuel meter yg ngocor… πŸ˜€

  2. Berkendara roda 4 kita harus jadi jauh lebih sabar daripada berkendara roda 2 om yud..
    Saya ketika menyetir mobil, jadi lebih sabar dalam menghadapi alay2 yg bermotor..
    Tetapi ketika membawa motor, kalem2 aja, tp kadang nyelip2 juga.. Tergantung situasi.. πŸ™‚

  3. Pantes sekarang banyak mobil kalau belok ndak kasih lampu sein, egal-egol kiri-kanan, selap-selip, persis kaya pengendara motor yg sruntulan….:-)

  4. Betul Bro Yudi, Kemarin saya lihat ada mobil berhenti di lampu merah tapi pintu drivernya kebuka sedikit dan terlihat kaki menjulur ke bawah memijak aspal… usut punya usut ternyata dia kebiasaan pake motor, kalo berhenti di lampu merah kakinya turun napak ke aspal!!

    Ada juga yang kebiasaan sopan-santun malah bikin sandalnya ketinggalan di halte bus, karena kebiasaan copot sandal ketika masuk pintu rumah kebawa waktu masuk pintu bus!!

    πŸ˜€ πŸ™‚ πŸ˜€

  5. Bener itu…
    Gw biasa naek motor lalu napsu kalau liat belokan,, dan begitu naek mobil, malah kebawa napsu juga ngeliat belokan :tepokjidat: … n malah nabrak pengendara motor yg kebetulan jg alay…. hadeeh.. kejadian 3 tahun lalu si πŸ˜€

  6. setuju, saya yg baru 3 bulan bisa nyetir juga masih belum bisa menghilangkan feel naik r2 saat naik r4. masih sering terlalu nempel kendaraan didepan

  7. weeee belum tentu om.. ane kalo pake bebek main sruntulan.. ngebut terus.. tapi tetep nyalain sein kalo belok dsb…

    tapi kalo bawa mobil, jadi kalemmmmm ada jalan jelek, yaa pelan2… hehhehe

  8. baru belajar nyetir mobil, bawanya pelan2 dulu ambil kiri jalan, agak bisa dikit msh pelan2 ambil kiri, lumayan bisa bawa sedengan coba2 nyalip ambil kanan, sudah bisa, baru gak sabaran alias ngebut,,,itu pengalaman saya, tp tetep hati2 dan taat peraturan

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.