Pengalaman tersesat malam hari disarang lelembut dijalan tol Karawang barat bagian 2

pengalaman tersesat malam hari

Yudibatang.com – Halo brother biker 😀 … Pas Malam Jumat Kliwon, waktunya melanjutkan sambungan cerita horor malam jumat yang lalu. Pengalaman tersesat malam hari di sarang lelelmbut. Tutup pintu dan jendela rapat-rapat, siapkan kopi dan cemilan, siapkan sarung dan bantal untuk “kridongan” dan botol aqua kosong..sapa tau mau pipis kebelakang tapi takut. apalagi yang halaman belakang rumahnya masih banyak pohon-pohon bambu dan gelap..hii..

Pada cerita yang bagian pertama masih hanya seputar “pengenalan medan” dulu dan belum keluar serem-seremnya :mrgreen: tujuannya agar para pembaca merasa seperti ikut terbawa dalam cerita horor khas yudibatang nan selalu ditunggu-tunggu ini. Okay..kita lanjutkan…
pintu tol
*poto ilustrasi
.Saya lanjutkan melangkah pelan-pelan..akhirnya ketemu pinggiran sawah, terlihat samar-samar dikegelapan malam sebuah gubuk kecil yang biasa dipakai petani untuk istirahat. Dalam hati berkata..“Wah..lumayan bisa buat istirahat sejenak sambil menunggu waktu pagi”.. Saya berhenti sejenak dipinggir sawah yang terdapat sungai kecil. Saya menarik nafas sejenak…”krengosan euiy..jalan sendirian dipinggir jalan tol”, tengak-tengok kesekeliling yang terlihat hanya hamparan sawah dan bukit dikejauhan yang diterangi cahaya rembulan.

sawah8

Pengalaman tersesat malam hari yang serem

ada sedikit keraguan dalam hati..”Mau lanjut atau balik lagi kejalan tol??” .. Walah..nekat saja, Jalan terus!! Saya melompati sungai kecil dan mendarat dipematang sawah, saya jalan pelan-pelan. baru berjalan sekitar sepuluh meter, “sreett!!”saya tersentak kaget!! ada ular segede kelingking orang dewasa melintas cepat melompati pematang sawah didekat kaki saya. Astaughfirrulloh!! saya berhenti sejenak sambil melihat sekeliling kaki saya..siapa tau ada ular lagi.

Setelah dirasa aman, saya lanjutkan berjalan. lima puluh meter kemudian, saya berhenti dan terpana dengan sebuah benda hitam segede pohon kelapa yang melintang dipematang sawah, ujungnya masuk kesawah sebelah kanan dan pangkalnya masuk kesawah sebelah kiri. Ya Allah!! Ular sebesar pohon kelapa!! Saya berhenti terpaku, mau maju ada ular mau mundur takut ularnya ngejar. Wis..Hanya pasrah sambil berdo’a semampunya dalam hati dengan perasaan takut luar biasa.

Ular itu masih diam tidak bergerak, saya coba praktekkan tips orang tua jaman dulu yaitu dengan cara mengajak komunikasi. sayapun berucap “Mbah..permisi mbah..saya nggak ganggu, saya mau numpang lewat”. Aneh! Ular itu bergerak kearah sawah sebelah kiri, pandangan saya tak berkedip menyaksikan badan ular itu bergerak sampai terlihat buntutnya. Sambil mengusap keringat, saya melanjutkan perjalanan menuju gubuk kecil.

sesampai gubuk, saya letakkan tas dan kardus lalu saya tiduran terlentang dengan tangan kanan sebagai bantal untuk melepas lelah. Sambil melihat bintang dilangit saya bertanya-tanya dalam hati.. “Mimpi apa saya semalem..kok bisa sampai terdampar ditempat antah berantah begini??”. Jarak gubuk kecil kejalan tol sekitar seratus meteran, tapi aneh..suara-suara mesin kendaraan yang lewat sudah tidak terdengar. Hanya sepi, remang-remang, suara serangga dan hawa dingin yang menemani. Mendadak tercium bau buah sawo yang matang… “sriiippppiiit… ” (bau khas lelembut baca disini ) “Aneh!! nggak ada pohon sawo kok bau buah sawo yang menyengat?”ujar saya dalam hati.

Pengalaman tersesat malam hari di sarang lelembut

Belum hilang rasa penasaran, tiba-tiba terdengar suara seperti benda berat yang jatuh kesawah…Bleng!! …saya masih terlentang diatas balai gubuk kecil. Mulai muncul perasaan takut dan mrinding ditengkuk…greeengg..Lalu terdengar suara langkah kaki yang berat ditengah sawah..”kecupak..kecupak..kecupak..” Hiii…saya nggak berani melihat asal suara langkah kaki tersebut, saya langsung meringkuk kesamping sambil tangan menutup kedua telinga.

“kecupak..kecupak..kecupak!!” suara langkah kaki berat itu semakin mendekat!! (hhiii..nulisnya saja sambil merinding nih..) saya semakin rapat menutup telinga. lalu suara langkah itu berhenti, saya melepas tangan dari telinga kemudian beranjak bangun dengan posisi duduk bersila.

Pengalaman tersesat malam hari di sarang lelembut

ditawan kalong wewe
poto ilustrasi

Saya lihat sekeliling…tidak ada apa-apa!!..Lalu saya rubah posisi duduk dengan kaki menjuntai ketanah… terdengar suara anak-anak kecil yang sedang ketawa-ketawa.. Busyet!! terlihat beberapa mahluk seperti anak kecil berwarna hitam dengan tinggi sekitar 30cm berlarian sambil ketawa-tawa didepan saya. bentuknya mirip-mirip anak kecil yang difilm jelangkung.

Rasa takut luar biasa menjalar keseluruh tubuh..masih dalam suasana ngeri, tiba-tiba gubuk tempat saya duduk bergerak-gerak seperti ada sesuatu diatapnya. Gemetar seluruh tubuh…hiii.. lalu mahluk yang ada diatas atap itu turun kebawah tepat didepan saya namun posisinya membelakangi saya..baru terlihat kakinya doang yang berbulu dan berwarna hitam, segede drum minyak tanah!! Tulang-tulang saya serasa “dilolosi” (diurut jadi lentur) lemas nggak bisa bergerak!!

Lalu samar-samar terdengar suara adzan subuh..dan seketika lelembut-lelembut itupun lenyap!! Segera saya ambil tas dan kardus lari pergi meninggalkan gubuk. hingga sampai perbukitan saya mendaki sampai atas, ternyata banyak dum truk yang sedang mangangkut tanah. Saya menumpang salah satu truk tersebut…sampai pada sebuah daerah namanya Tegal gede yang terletak dijalan Cikarang – cibarusah. lalu saya naik angkot menuju Mes tempat saya tinggal. Alhamdulillah..akhirnya sampai juga dimes. Benar-benar pengalaman tersesat di malam hari yang sangat menyeramkan…hhiiii…
yudibatang konser
*weh..masih ada fotonya nih, kaos dan celana yang saya kenakan waktu itu.

43 Komentar

  1. tahun piro kuwi kang yud.. lha kuwi cerak panggonanku saiki.. nek lokasi tegal gede berarti cerak tol cikarang barat, bukan kerawang barat (cmiiw)

      • broh…ane juga pernah tuh nyium bau bangke disekitar rumah…bulu kuduk udeh bangun ajee..mana udah malem, ane abis pulang pengajian sekitar jam 9.30 an lah …akhirnya ane beraniin aje nyalain senter buat jalan…eh taunya ada bangke tikus broh di pinggir jalan…pantesan bau bangke….

  2. mangkenye baca ceritanya yg bagian pertama mas bero, ane kerjanya didaerah Sukaresmi (antara kawasan lippo cikarang dan Ejip) . Ane daik dam truk tembusnya diTegal gede (Jalan Cikarang-Cibarusah yang searah kemess tempat kerja ane )

  3. Gan cobain spot deket rumah sampeyan, yaitu di bekas kantor ane, Karikpa Pekalongan di ujung jalan Sriwijaya-Pekalongan persis sebelum rel kereta api. Disitu lumayan juga kalo malam2

  4. Pak.. yudi salam kenal ah.. mess ny dmana pak… ane asli d cibatu pak….
    klo sukaresmi mah deket pak…. coba deh di kilometer 54…
    d pinggir tol.. dsitu ada pohon asem. bisa d temukan lumayan bikin bulu kuduk merinding Pak…

  5. Mendengar ceritanya, sepertinya anak2 lelembut2 itu jatoh dari langit dijatohkan dari pesawat alien, lalu jalan2 disawah, kecipak kecipuk,, tapi ketua lelembutnya malah jatoh diatas gubuk.,, lalu sebelum shooting itu selesai eh dah keburu adzan subuh, jadi lelembut2 izin sholat dulu yaaa mbah :p

    Tapi….ceritanya serem om T_T

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.