Pengalaman naik mobil baru kiriman dealer yang ngompreng

mobil baru kiriman dealer

YUDIBATANG.COM – Halo brother biker 😀 ,.. Proses pengiriman armada mobil baru dari pabrik (Jakarta) kepada dealer di dearah ada dua macam. yang pertama pengiriman menggunakan jasa truk ekspedisi kusus. Yang kedua mobil di bawa Transporter atau supir yang kerjaannya kusus ngirim mobil baru. Okay, kali ini saya mau berbagi pengalaman tentang naik mobil baru kiriman dealer yang ngompreng.

( Baca :Pengalaman kecelakaan naik bis rombengan di jalan ngawi jawa timur )

Pengalamn ini terjadi Sekitar bulan Desember 2013.  Waktu itu sekitar jam 12 malam saya “terdampar” didepan terminal tegal bersama beberapa orang calon penumpang yang sama-sama menunggu bus yg kearah timur. Kami awalnya naik bis Sa*a*at dari Cirebon yang tulisannya jurusan Semarang. Ternyata bis tersebut hanya berhenti sampai di tegal. Sial!! Saya bertujuan menuju ke Batang dan penumpang-penumpang yang lain ada yang bertujuan ke pekalong, pemalang dan Semarang. Intinya kami semua memiliki tujuan yang searah.

naik bis bumel nabrak

Dua jam menunggu, tak ada satupun bis jurusan “solonan” dan “Semarangan” yang berhenti. Ada sekitar enam orang yang menunggu bis bersama saya. Ternyata ada calo yang menawarkan naik mobil baru kiriman dealer. yups, mobil baru kiriman dealer tersebut ngetem sekitar 10 meter dari pintu keluar sebelah timur terminal Tegal. Kami rombongan penumpang yang tidak saling kenalpun tertarik dan bersama-sama menuju mobil baru “omprengan” tersebut.

Mobil bermerek Daihatsu Grand max warna putih dengan plat nopol B XXXX. Setelah tawar menawar dengan sopir, disepakati tarif Tegal-Pekalongan sebesar 20.000 rupiah. Saya langsung naik dijok depan samping sopir. Ini mobil memang benar-benar baru, dari jok, door trim, plafon semuanya masih dibungkus plastik. Mungkin juga belum ada pemiliknya. Setelah penumpang penuh, mobilpun melaju menuju arah semarang.

Mobil baru kiriman dealer

Terlihat paksopir menggunakan baju seragam sebuah perusahaan expedisi. Dalam perjalanan, saya minta ijin kepada ksupir untuk merokok. “pak, boleh ngerokok nggak?”. Pak sopir menjawab “silahkan mas…lha wong ora ono acne” translete “silahkan mas, lah mobil ini nggak ada ACnya”. Sayapun menyalakan sebatang rokok dan kretek…kretek…klepus..klepus..klepus.. :mrgreen:
paksopirpun ikut menyalakan sebatang rokok.

Saya bertanya kembali kepaksupir.
“pak, aku nunut ngecas hp nang tip mobile, baterene wis arep entek”.
Translete “Pak, saya numpang ngecas hp ditip mobilnya, soalnye betere hp saya sudah mau habis”.
pak sopir menjawab sambil ketawa-tawa.
“Wualaaah..maas..tipe, tip jiaduuulll… ora ono colokan usbne”.
Translete “Wualaaah..mas..tipnya, tip jaman dulu nggak ada colokan usbnya”.

Supaya nggak ngantuk, Saya terus mengajak ngobrol paksupir. Menurut beliau biasanya mabil-mobil baru dari dealer dikirim menggunakan Truk khusus. Nah!!..kalau mobil baru yang dikirim dengan cara “disopiri”, biasanya mobil baru yang kelasnya paling bawah alias low level. Pantesan! ini mobil baru tapi nggak ada ACnya, Audionya model lama yang oake kaset pita dan cara buka kaca jendelanya masih pake engkol.

Dalam perjalanan saya terus mengamati area disekitar dasbord. Ternyata jarum speedo meter dan odometer nggak jalan alias sengaja dimatikan. trip meter juga nggak jalan. Indikator bensin juga dilevel paling rendah (huruf E). Ternyata bensin cuman diisi beberapa liter dan disamping jok supir, sedia cadangan bensin dengan botol air mineral besar.

Waduh! kasian bener nih orang yang beli mobil ini, belum apa-apa mobil sudah direyen full penumpang dari Jakarta-semarang. Oh..iya berdasarkan pengalaman wara-wiri dipantura, ada beberapa mobil baru kiriman dealer yang lain juga mau ngompreng. diantaranya Truk engkel yang belum ada baknya dan Mitsubishi pick up. Biasanya kalau ada calon penumpang yang menyetop, mereka akan berhenti. Tawar-menawar, harga pas langsung naik 😀

About yudibatang 2295 Articles
Pemotor sederhana yang suka berbagi pengalaman seputar sepeda motor dan cerita horor

2 Komentar

  1. dulu saya sering naik mobil baru yg mau dikirim ke konsumen di daerah,
    mirip seperti itu , dari bekasi menuju kebumen , setiap malam sabtu & malam minggu banyak mobil baru yg ngompreng, ongkos lebih murah , penumpang nya jarang full ,sering nya 3 atau 4 orang saja,
    agak risih dengan jok yg masih di plastikin,
    tapi akhirnya ketagihan.
    sekarang agak sulit cari mobil baru yg disopirin begitu, karena pengiriman kendaraan baru sekarang pakai truk khusus dari expedisi.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.